BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kekurangan selenium: Ada kekurangan mineral pada 76 persen orang dewasa

Mencegah penurunan mental dipandang sebagai tantangan kesehatan utama di abad kedua puluh satu. Semakin banyak bukti menunjukkan bahwa makanan memainkan peran protektif terhadap kerusakan otak, dan dalam beberapa kasus, kekurangan vitamin telah terbukti memiliki efek buruk pada kesehatan otak. Kekurangan satu vitamin terjadi pada 76 persen orang dewasa, dan paling sering terlihat pada pasien penyakit Alzheimer.

Tubuh membutuhkan selenium untuk memproduksi protein yang diperlukan untuk mencegah kerusakan jaringan akibat peradangan.

Mineral ini juga penting untuk menjaga sistem kekebalan tubuh dan kelenjar tiroid dan memainkan peran penting dalam reproduksi.

Kekurangan mineral telah dikaitkan dengan sejumlah penyakit, termasuk pertumbuhan manusia dan kelemahan otot.

Tetapi meskipun mineral ini sangat penting untuk kesehatan jangka panjang kita, orang Inggris telah ditemukan kekurangan selenium secara kronis.

Baca lebih lajut: Demensia: Bagaimana mengurangi risiko Anda hingga sepertiga – saran NHS

Menurut British Dietetic Association, asupan selenium adalah “sangat rendah di semua kelompok umur” kecuali yang sangat muda.

Angka menunjukkan hingga 76 persen orang dewasa berada di bawah asupan yang direkomendasikan.

Peran selenium dalam kesehatan tampaknya jauh melampaui efeknya pada sistem kekebalan dan sistem reproduksi.

Sebuah badan penelitian yang berkembang telah menunjukkan bahwa kekurangan selenium dapat menggagalkan pemeliharaan fungsi kognitif, karena ada bukti bahwa selenium dapat melindungi terhadap kerusakan otak.

jangan lewatkan:

Satu studi, yang diterbitkan dalam Alzheimer and Dementia pada tahun 2017, menunjukkan bahwa pasien Alzheimer menunjukkan tingkat selenium yang rendah dalam sirkulasi mereka.

Penelitian tambahan menunjukkan bahwa antioksidan yang ditemukan dalam makanan dan suplemen dapat meningkatkan daya ingat pada pasien Alzheimer.

Satu studi menunjukkan bahwa makan hanya satu kacang Brazil per hari dapat meningkatkan memori pada pasien Alzheimer.

READ  Asteroid dekat Bumi adalah bagian dari bulan, kata para ilmuwan | asteroid

Selenium ditemukan dalam konsentrasi tinggi dalam kacang Brazil, dengan peneliti mengatakan makan lima sampai enam kacang Brazil memenuhi rekomendasi untuk orang dewasa.

Sementara kesesuaian suplemen akan tergantung pada tingkat selenium pribadi Anda, penting untuk menekankan asupan makanan kaya selenium dalam makanan Anda.

Untungnya, selenium hanya dibutuhkan dalam jumlah kecil untuk kesehatan yang optimal.

Sebagai panduan, di Inggris disarankan agar pria berusia 19 tahun ke atas mendapatkan 75 mcg per hari, sementara wanita berusia 15 tahun ke atas mendapatkan 60 mcg per hari.

Makan lima sampai enam kacang Brazil akan menyediakan 64 sampai 76 mikrogram selenium.