BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Jumlah informasi di alam semesta yang terlihat terbatas secara kuantitatif

Kredit: Domain Publik CC0

Para peneliti telah lama mencurigai adanya hubungan antara informasi dan alam semesta fisik, dengan banyak paradoks dan eksperimen pemikiran yang digunakan untuk mengeksplorasi bagaimana dan mengapa informasi dapat dikodekan dalam materi fisik. Era digital telah mendorong bidang studi ini, menunjukkan bahwa memecahkan pertanyaan penelitian ini dapat memiliki aplikasi konkret di berbagai cabang fisika dan komputasi.


di sebuah AIP tingkat lanjut, seorang peneliti di University of Portsmouth sedang mencoba menjelaskan dengan tepat berapa banyak Informasi Itu ada di sana dan memberikan perkiraan numerik tentang berapa banyak informasi yang dikodekan dalam semua materi yang terlihat di alam semesta – kira-kira 6 kali 10 pangkat 80 bit informasi. Meskipun studi ini bukan perkiraan pertama dari jenisnya, pendekatan studi ini didasarkan pada teori informasi.

Pengarang Melvin M. “Ada berbagai upaya untuk memperkirakan kandungan informasi alam semesta, tetapi dalam makalah ini saya menjelaskan pendekatan unik yang juga mengasumsikan berapa banyak informasi yang dapat dikompresi menjadi satu partikel fundamental.”

Untuk menghasilkan estimasi, penulis menggunakan teori informasi Shannon untuk memperkirakan jumlah informasi yang dikodekan dalam setiap partikel elementer dalam alam semesta yang terlihat 1.509 bit informasi. Matematikawan Claude Shannon, dijuluki bapak era digital karena karyanya di teori informasiMetode pengukuran informasi ini ditetapkan pada tahun 1948.

“Ini adalah pertama kalinya metode ini digunakan untuk mengukur kandungan informasi alam semesta, dan memberikan prediksi numerik yang jelas,” kata Fobson. “Bahkan jika itu tidak sepenuhnya akurat, prediksi numerik menawarkan jalan potensial menuju pengujian empiris.”

Penelitian terbaru menjelaskan cara informasi dan fisika berinteraksi, seperti bagaimana informasi keluar dari lubang hitam. Namun, signifikansi fisik yang tepat dari informasi tersebut masih sulit dipahami, tetapi beberapa teori radikal menyatakan bahwa informasi tersebut bersifat fisik dan dapat diukur.

Dalam studi sebelumnya, Fobson berhipotesis bahwa informasi adalah keadaan kelima materi bersama dengan padatan, cairan, gas dan plasma, dan materi gelap yang sulit dipahami ini bisa menjadi informasi. Studi Vopson juga melibatkan penurunan formula yang secara akurat mereproduksi nomor Eddington yang terkenal, yang merupakan jumlah total proton di alam semesta yang dapat diamati.

Sementara pendekatan dalam penelitian ini mengabaikan antipartikel dan neutrino dan membuat asumsi tertentu tentang transmisi dan penyimpanan informasi, pendekatan ini menyediakan alat yang unik untuk memperkirakan kandungan informasi dari setiap partikel elementer. Eksperimen praktis sekarang dapat digunakan untuk menguji dan menyempurnakan prediksi ini, termasuk penelitian untuk membuktikan atau menyangkal hipotesis bahwa informasi adalah keadaan kelima dari Hal Dalam Semesta.


Konten digital di trek sama dengan setengah massa Bumi pada 2245


informasi lebih lanjut:
“Memperkirakan informasi yang terkandung dalam materi yang terlihat di alam semesta” AIP tingkat lanjutDan aip.scitation.org/doi/full/10.1063/5.0064475

kutipan: Jumlah Informasi di Alam Semesta yang Dapat Diobservasi (2021, 19 Oktober) Diakses pada 19 Oktober 2021 dari https://phys.org/news/2021-10-amount-visible-universe-quantified.html

Dokumen ini tunduk pada hak cipta. Sekalipun ada kesepakatan yang adil untuk tujuan studi atau penelitian pribadi, tidak ada bagian yang boleh direproduksi tanpa izin tertulis. Konten disediakan untuk tujuan informasi saja.

READ  Jejak kehidupan kuno ditemukan terbungkus dalam batu safir berusia 2,5 miliar tahun