BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kelompok pneumonia dan penyakit pernafasan pada anak-anak: WHO meminta informasi lebih lanjut kepada Tiongkok mengenai lonjakan kasus

Kelompok pneumonia dan penyakit pernafasan pada anak-anak: WHO meminta informasi lebih lanjut kepada Tiongkok mengenai lonjakan kasus



CNN

Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan pihaknya telah meminta lebih banyak informasi dari pejabat Tiongkok mengenai peningkatan kelompok penyakit pernapasan dan pneumonia di kalangan anak-anak di sana.

Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan para pejabat dari Komisi Kesehatan Nasional Tiongkok melaporkan peningkatan penyakit pernapasan pada konferensi pers pekan lalu izin Rabu.

“Otoritas Tiongkok menghubungkan peningkatan ini dengan pencabutan pembatasan COVID-19 dan penyebaran patogen yang diketahui seperti influenza, Mycoplasma pneumoniae (infeksi bakteri umum yang biasanya menyerang anak-anak), virus pernapasan syncytial (RSV), dan SARS-CoV- 2.” 2 (virus penyebab Covid-19).

Organisasi tersebut mengatakan kelompok kasus pneumonia yang tidak terdiagnosis pada anak-anak juga telah dilaporkan di bagian utara negara tersebut, namun tidak jelas apakah kasus-kasus ini terkait dengan infeksi saluran pernapasan.

Tiongkok mempertahankan kebijakan yang dikenal sebagai “zero Covid” – yang mencakup penguncian dan karantina yang ketat, pengujian massal, dan pelacakan kontak yang ketat – hingga negara tersebut membatalkan strategi tersebut pada bulan Desember. Para ahli mengatakan tindakan penanggulangan COVID-19 ini juga membatasi penyebaran kuman yang lebih umum, sehingga menciptakan “kesenjangan kekebalan” yang dapat membuat orang lebih rentan terhadap infeksi ketika mereka berhenti melakukan tindakan pencegahan tersebut.

Laporan media menunjukkan adanya “wabah penyakit pernafasan berskala besar yang tidak terdiagnosis di beberapa wilayah di Tiongkok,” berdasarkan Program Masyarakat Internasional untuk Penyakit Menular untuk Memantau Penyakit yang Muncul, yang dikenal sebagai ProMED. “Sama sekali tidak jelas kapan wabah ini dimulai karena tidak biasa jika sejumlah besar anak-anak terkena dampaknya begitu cepat,” namun laporan mengenai penyakit yang sebagian besar terjadi pada anak-anak menunjukkan “beberapa paparan terjadi di sekolah.”

ProMED mengatakan mereka sedang menunggu informasi lebih lanjut mengenai cakupan masalah namun masih terlalu dini untuk membuat prediksi atau spekulasi.

READ  Amanat utama masker lini kesehatan selama dua minggu

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyatakan telah meminta informasi epidemiologi dan klinis dari Tiongkok, hasil laboratorium dari klaster tersebut, dan rincian tren penyebaran patogen serta beban pada sistem layanan kesehatan.

Badan tersebut menyarankan masyarakat di Tiongkok untuk mengambil tindakan pencegahan untuk mengurangi risiko penyakit pernafasan, termasuk mendapatkan vaksinasi yang direkomendasikan, tinggal di rumah ketika sakit, memakai masker di sekitar orang lain dan mencuci tangan secara teratur.