BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Suara telinga mengungkapkan gerakan mata

Suara telinga mengungkapkan gerakan mata

ringkasan: Para peneliti telah menemukan bahwa telinga mengeluarkan suara halus sebagai respons terhadap gerakan mata, sehingga memungkinkan mereka menentukan ke mana seseorang melihat.

Studi menunjukkan bahwa suara telinga, yang berpotensi disebabkan oleh kontraksi otot atau aktivasi sel rambut, dapat mengungkapkan posisi mata.

Penemuan ini menantang keyakinan yang ada tentang fungsi telinga, yang menyatakan bahwa suara telinga dapat membantu menyelaraskan persepsi penglihatan dan suara. Pendekatan inovatif tim ini dapat menghasilkan tes pendengaran klinis baru dan pemahaman yang lebih mendalam tentang integrasi sensorik.

Fakta-fakta kunci:

  1. Penelitian tersebut mengungkapkan bahwa suara telinga yang halus berhubungan dengan gerakan mata, sehingga memberikan wawasan tentang ke mana seseorang melihat.
  2. Fenomena ini kemungkinan besar disebabkan oleh otak yang mengoordinasikan gerakan mata dengan kontraksi otot telinga atau aktivasi sel rambut.
  3. Temuan ini membuka kemungkinan uji klinis baru dan pemahaman yang lebih baik tentang bagaimana otak mengintegrasikan informasi visual dan pendengaran.

sumber: Universitas Duke

Para ilmuwan kini dapat menentukan ke mana mata seseorang memandang hanya dengan mendengarkan telinganya.

“Anda sebenarnya bisa memperkirakan pergerakan mata, dan posisi target yang akan dilihat mata, hanya dari rekaman yang dilakukan dengan mikrofon di liang telinga,” kata Jennifer Groh, Ph.D., penulis senior penelitian tersebut. buku. Laporan baru, dan seorang profesor di departemen psikologi dan ilmu saraf serta ilmu saraf di Duke University.

Satu kelompok proyek berfokus pada perbedaan suara gerakan mata dan telinga pada orang dengan gangguan pendengaran atau penglihatan. Kredit: Berita Neurosains

Pada tahun 2018, tim Groh menemukan bahwa telinga mengeluarkan suara yang halus dan tidak terlihat saat mata bergerak. Dalam laporan baru yang muncul minggu 20 November di majalah Prosiding Akademi Ilmu Pengetahuan NasionalKini, tim Duke menunjukkan bahwa suara-suara ini dapat mengungkapkan ke mana mata Anda memandang.

Ia juga bekerja secara terbalik. Hanya dengan mengetahui arah pandangan seseorang, Groh dan timnya mampu memprediksi bentuk gelombang suara halus di telinga.

READ  Rekaman virus corona yang ditingkatkan untuk orang di bawah 50 di tengah kampanye untuk mempercepat vaksin baru

Groh percaya bahwa suara-suara ini mungkin terjadi ketika gerakan mata merangsang otak untuk mengontraksikan otot-otot telinga tengah, yang biasanya membantu meredam suara keras, atau sel-sel rambut, yang membantu memperkuat suara-suara pelan.

Tujuan sebenarnya dari suara mencicit telinga ini tidak jelas, tetapi firasat awalnya adalah bahwa hal itu mungkin membantu mempertajam persepsi orang.

“Kami pikir ini adalah bagian dari sistem yang memungkinkan otak untuk menyesuaikan dengan lokasi pemandangan dan suara, meskipun mata kita bisa bergerak sementara kepala dan telinga kita tidak bergerak,” kata Groh.

Memahami hubungan antara suara halus telinga dan penglihatan dapat mengarah pada pengembangan uji klinis baru terhadap pendengaran.

“Jika setiap bagian telinga memberikan aturan tersendiri terhadap sinyal timpani, hal itu dapat digunakan sebagai semacam alat klinis untuk mengevaluasi bagian anatomi telinga mana yang salah,” kata Stephanie Lovich, salah satu penulis utama studi tersebut. Makalah ini dan seorang mahasiswa pascasarjana di bidang psikologi dan ilmu saraf di Duke University.

Sama seperti pupil mata yang berkontraksi atau melebar seperti bukaan kamera untuk mengatur jumlah cahaya yang masuk, telinga juga mempunyai caranya sendiri dalam mengatur pendengaran. Para ilmuwan telah lama percaya bahwa mekanisme pengatur suara ini hanya membantu memperkuat suara pelan atau meredam suara keras.

Namun pada tahun 2018, Groh dan timnya menemukan bahwa mekanisme pengaturan suara yang sama juga diaktifkan oleh gerakan mata, yang menunjukkan bahwa otak memberi tahu telinga tentang gerakan mata.

Dalam studi terbarunya, tim peneliti menindaklanjuti penemuan awal mereka dan menyelidiki apakah sinyal pendengaran yang samar mengandung informasi rinci tentang pergerakan mata.

Untuk memecahkan kode suara telinga manusia, tim Groh di Duke University dan Profesor Christopher Schirra, Ph.D. Dari University of Southern California, ia merekrut 16 orang dewasa dengan penglihatan dan pendengaran yang buruk ke laboratorium Groh di Durham untuk melakukan tes mata yang cukup sederhana.

READ  Kepala dokter memperingatkan bahwa virus Covid mungkin sama mematikannya dengan munculnya Ebola - RT World News

Peserta melihat titik hijau yang tidak bergerak di layar komputer dan kemudian, tanpa menggerakkan kepala, menelusuri titik tersebut dengan mata saat titik tersebut menghilang dan muncul kembali ke atas, bawah, kiri, kanan, atau diagonal dari titik awal. Hal ini memberi tim Groh berbagai sinyal pendengaran yang dihasilkan saat mata bergerak secara horizontal, vertikal, atau diagonal.

Pelacak mata merekam arah gerak pupil peserta untuk dibandingkan dengan suara telinga, yang ditangkap menggunakan sepasang earbud yang terpasang di mikrofon.

Tim peneliti menganalisis suara telinga dan menemukan tanda unik untuk berbagai arah gerakan. Hal ini memungkinkan mereka untuk memecahkan kode suara telinga dan menghitung ke mana orang melihat hanya dengan memeriksa gelombang suara.

“Karena gerakan mata diagonal hanyalah komponen horizontal dan komponen vertikal, rekan lab saya dan rekan penulis David Murphy menyadari bahwa Anda dapat mengambil kedua komponen tersebut dan menebak apa jadinya jika Anda menggabungkannya,” kata Lovich.

“Kemudian Anda dapat pergi ke arah yang berlawanan dan melihat osilasi untuk memperkirakan bahwa seseorang sedang melihat pada sudut 30 derajat ke kiri.”

Anak anjingnya sekarang mulai memeriksa apakah suara telinga ini berperan dalam persepsi.

Satu kelompok proyek berfokus pada perbedaan suara gerakan mata dan telinga pada orang dengan gangguan pendengaran atau penglihatan.

Groh juga menguji apakah orang yang tidak mengalami gangguan pendengaran atau penglihatan akan menghasilkan sinyal telinga yang dapat memprediksi seberapa baik mereka akan melakukan tugas lokasi audio, seperti menemukan lokasi ambulans saat mengemudi, yang mengandalkan pemetaan informasi pendengaran ke perangkat visual. Pemandangan.

“Beberapa orang memiliki sinyal yang berulang hari demi hari, dan Anda dapat mengukurnya dengan cepat,” kata Groh. “Anda mungkin mengira orang-orang ini sangat ahli dalam tugas visual dan pendengaran dibandingkan dengan orang lain, karena tugas tersebut lebih bervariasi.”

READ  Pembaruan langsung dari gerhana matahari cincin 2023

Pembiayaan: Penelitian Groh didukung oleh dana hibah dari National Institutes of Health (NIDCD DC017532).

Tentang berita penelitian ilmu saraf visual dan pendengaran

pengarang: Dan Vahaba
sumber: Universitas Duke
komunikasi: Dan Vahaba – Universitas Duke
gambar: Gambar dikreditkan ke Berita Neuroscience

Pencarian asli: Akses terbuka.
Informasi parametrik tentang pergerakan mata dikirim ke telinga“Oleh Jennifer Groh dkk. Dengan orang-orang


ringkasan

Informasi parametrik tentang pergerakan mata dikirim ke telinga

Saat mata bergerak, keselarasan antara pemandangan visual dan pendengaran berubah. Kami tidak menyadari adanya transformasi ini, yang menunjukkan bahwa otak harus mengintegrasikan informasi yang tepat tentang gerakan mata ke dalam pemrosesan pendengaran dan visual.

Di sini kami menunjukkan bahwa suara-suara kecil yang dihasilkan oleh otak di dalam telinga mengandung informasi yang tepat tentang pergerakan mata pada saat itu dalam domain spasial: arah dan amplitudo gerakan mata dapat disimpulkan dari suara-suara kecil ini.

Mekanisme yang mendasarinya kemungkinan besar melibatkan berbagai struktur motorik telinga dan dapat memfasilitasi penerjemahan sinyal pendengaran yang masuk ke dalam kerangka acuan yang ditetapkan pada arah mata dan pemandangan visual.