BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kematian akibat kanker menurun, namun mungkin ada tanda bintangnya

Kematian akibat kanker menurun, namun mungkin ada tanda bintangnya

Kematian akibat kanker menurun di Amerika Serikat, dengan empat juta kematian dapat dicegah sejak tahun 1991, menurut laporan tahunan American Cancer Society. laporan.

Sementara itu, asosiasi tersebut melaporkan bahwa jumlah kasus kanker baru meningkat menjadi lebih dari 2 juta pada tahun 2023, dari 1,9 juta pada tahun 2022. Kanker masih menjadi penyebab kematian kedua di Amerika Serikat, setelah penyakit jantung. Dokter percaya bahwa penting untuk memahami perubahan angka kematian, serta perubahan prognosis kanker.

Cancer Society menyoroti tiga faktor kunci dalam penurunan kematian akibat kanker: berkurangnya kebiasaan merokok, deteksi dini, dan peningkatan pengobatan secara signifikan.

Kematian akibat kanker payudara adalah salah satu bidang di mana pengobatan mempunyai dampak yang signifikan.

Pada 1980-an dan 1990-an, kanker payudara metastatik “dianggap sebagai hukuman mati,” kata Donald Perry, ahli statistik di Pusat Kanker MD Anderson Universitas Texas dan penulis studi baru. kertas Tentang kanker payudara dengan Sylvia K. Plefferitz dari Universitas Stanford dan peneliti lain (beberapa penulis makalah melaporkan menerima uang dari perusahaan yang terlibat dalam pengobatan kanker).

Penelitian yang diterbitkan pada hari Selasa di JAMA menemukan bahwa angka kematian akibat kanker payudara turun menjadi 27 per 100.000 wanita pada tahun 2019 dari 48 per 100.000 pada tahun 1975. Angka ini termasuk kanker metastatik, yang menyumbang hampir 30 persen penurunan kanker payudara. angka kematian.

Pengobatan kanker payudara telah mengalami kemajuan pesat sehingga menjadi faktor yang lebih besar dalam menyelamatkan nyawa dibandingkan skrining, kata Ruth Etzioni, ahli biostatistik di Fred Hutchinson Cancer Center.

Tingkat kematian turun di kalangan wanita berusia 40-an, yang umumnya tidak menjalani mammogram secara teratur, hal ini menunjukkan adanya efek signifikan dari pengobatan tersebut, kata Dr. Mette Kalager, seorang profesor kedokteran di Universitas Oslo dan Rumah Sakit Universitas Oslo. .

READ  Bumi dan Mars terbentuk dari tumbukan benda-benda besar yang terbuat dari bahan tata surya bagian dalam

“Kisah terbesar yang belum terungkap mengenai kanker payudara adalah seberapa besar kemajuan dalam pengobatan,” kata Dr. Gilbert Welch, ahli epidemiologi kanker di Brigham and Women's Hospital. “Ini benar-benar kabar baik.”

American Cancer Society menemukan peningkatan kejadian beberapa jenis kanker, termasuk payudara, prostat, rahim, rongga mulut, hati (pada wanita tetapi tidak pada pria), ginjal, dan kolorektal di Timur Tengah. orang dewasa. Insiden melanoma juga meningkat. Angka-angka tersebut telah disesuaikan dengan perubahan ukuran populasi.

William Dahut, kepala ilmuwan di Cancer Society, mengatakan meskipun tingkat kanker kolorektal secara keseluruhan terus menurun, dia khawatir dengan peningkatan pada satu kelompok: orang di bawah 55 tahun. Bagi orang-orang muda ini, asosiasi tersebut mengatakan tingkat kejadiannya sekarang adalah 18,5 per 100.000 dan telah meningkat 1 hingga 2 persen setiap tahun sejak pertengahan tahun 1990an, dengan 30.500 orang diperkirakan akan terdiagnosis tahun ini.

Pada akhir tahun 1990an, kanker kolorektal merupakan penyebab kematian keempat akibat kanker pada orang berusia kurang dari 50 tahun. Kini penyakit ini menjadi penyebab utama pada pria di bawah usia 50 tahun dan penyebab utama kedua pada wanita. Dokter tidak dapat menentukan penyebabnya.

“Kami tidak memiliki penjelasan yang baik,” kata Dr. Dahut. “Kita sering melambaikan tangan. Apakah karena pola makan? Apakah karena obesitas? Apakah karena faktor lingkungan? Apakah karena di dalam rahim?”

Namun kanker kolorektal sebagian besar masih merupakan kanker pada orang dewasa yang lebih tua. Di antara mereka, di antara mereka yang berusia di atas 65 tahun, kanker tersebut mengalami penurunan sebesar 3 persen setiap tahunnya, kata Cancer Society. Insiden penyakit ini sekarang mencapai 155,4 per 100.000, dan 87.500 orang diperkirakan akan terdiagnosis tahun ini.

READ  Seorang pria Illinois meninggal karena rabies dalam kasus manusia pertama di negara bagian itu sejak 1950-an

Peneliti kanker mengatakan semakin banyak Anda mencari kanker, semakin banyak Anda akan menemukannya. Ketika pemeriksaan menjadi lebih sensitif, dokter mendeteksi semakin banyak jenis kanker.

Kedengarannya bagus, bukankah lebih baik kankernya diangkat sebelum menjadi serius? Masalahnya adalah terkadang pengobatan mungkin tidak diperlukan, karena tidak semua kanker mengancam jiwa atau bahkan terlihat jelas. Beberapa jenis kanker tidak pernah menyebar. Yang lain sebenarnya bertindak terlalu jauh. Kasus-kasus lain pada akhirnya mungkin berakibat fatal, tetapi orang tersebut meninggal karena hal lain terlebih dahulu. Namun sulit membedakan antara kanker yang tidak berbahaya dan kanker yang mematikan, sehingga semuanya dapat diobati.

Situasi ini disebut overdiagnosis, namun tidak ada yang tahu persis seberapa sering hal itu terjadi. Dalam kasus mammogram, perkiraan diagnosis berlebihan berkisar antara 0 hingga 50 persen, kata Dr. Perry.

“Peningkatan angka infeksi pada pandangan pertama selalu mengkhawatirkan, tetapi kita perlu memahami mengapa hal itu terjadi karena mungkin hanya sekedar artefak,” kata Dr. Etzioni.

Inilah tantangan yang dihadapi para peneliti kanker saat ini.