BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kemungkinan video kejahatan perang Ukraina, inilah yang kami ketahui sekarang

Kemungkinan video kejahatan perang Ukraina, inilah yang kami ketahui sekarang

Video itu menunjukkan setidaknya selusin tentara diikat dengan organ berlumuran darah. Orang-orang itu berbicara bahasa Rusia dan berbaring di tanah, beberapa dengan tas di kepala mereka.

Orang-orang di tanah dilecehkan secara verbal dalam bahasa Rusia dan diinterogasi oleh tentara yang berjalan-jalan dengan mengenakan bandana biru di lengan mereka. “Katakan kau bajingan, dari mana asalmu?” Seseorang berkata. “Dimanakah kamu lahir?” Pria di Bumi menyebut kota-kota Rusia: “Yaroslavl” dan “Smolensk”.

Orang yang merekam kemudian berfokus pada sekelompok tentara di bus Volkswagen T4. Salah satunya ditembak di kaki bagian bawah dari senapan dan jatuh ke tanah. Mereka bertanya, “Siapa petugasnya?” Prajurit lain, diborgol, ditembak di kaki dan jatuh ke tanah. Prajurit lain, diborgol, dipukuli dengan gagang senapan.

Hampir semua kata dalam video itu adalah bahasa Rusia, bahasa yang juga digunakan oleh orang Ukraina. Ada satu momen di mana orang Ukraina itu muncul dalam video berdurasi lima menit itu. Ini adalah saat orang berbicara melalui walkie-talkie (bukan kepada narapidana). Kita bisa dihubungi, empat dan tiga,” kata seorang tentara.

bahasa Albania

Itu Lokasi Peneliti Osint menemukan di mana video itu direkam pada hari Minggu. Membandingkan bangunan di halaman dengan foto dan gambar satelit, ternyata ini adalah tempat susu di desa Malaya Rohan Ukraina, dekat Kharkov. NOS dapat mengkonfirmasi lokasi ini.

Namun, keaslian video tersebut sulit ditentukan, menurut NOS, antara lain Bild, BBC, CNN, The New York Times dan kelompok riset Bellingcat.

Ada sejumlah indikasi yang dengannya keaslian dapat ditentukan RaguMisalnya, beberapa genangan darah dan noda tampaknya tidak cocok dengan luka. Sangat mencolok di antara “tentara Ukraina” bahwa tidak ada lencana atau bendera Ukraina di pakaian itu.

READ  Ilmuwan AS mengubah laba-laba mati menjadi "robot"

Isu-isu lain mendukung keaslian. Misalnya, banyak tentara “Ukraina” terlihat jelas di foto, dan ini tidak akan begitu jelas jika mungkin untuk berkenalan dengan perwakilan Rusia nanti.

dosa lainnya

Ada juga insiden lain di perusahaan susu dua atau tiga hari sebelum video itu beredar. Menurut saluran Telegram Ukraina yang relevan Prajurit Berdasarkan media lokal Lusinan tentara Rusia ditangkap di desa Velkhivka. Ini terjadi selama pemulihan desa. Desa ini berjarak sekitar 8 kilometer dari peternakan sapi perah, 20 menit dengan mobil. berdasarkan jurnalis lokal Mereka juga ditangkap dalam perang Malaya Rohan akhir pekan lalu.

Beberapa video yang diposting di saluran Telegram tentara Ukraina menunjukkan bahwa para tahanan tidak diperlakukan dengan baik. Foto-foto dari apa yang diyakini tanggal 25 Maret menunjukkan tawanan perang yang terluka ditelanjangi, matanya ditutup dengan lakban kuning, dipaksa berlutut di lubang di tanah, dan secara harfiah dijejalkan ke dalam mobil dan mobil pikap.

Berikut adalah pilihan tangkapan layar dari video: