BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kepunahan massal yang menakutkan terjadi 30 juta tahun yang lalu, dan kami baru menyadarinya

Akhir zaman Eosen sekitar 33 juta tahun yang lalu menandai masa perubahan besar di Bumi. Dalam pembalikan lambat dari apa yang kita lihat hari ini, suhu telah turun dan gletser telah meregangkan jari-jarinya yang dingin ke arah khatulistiwa.

hilangnya nyawa Di seberang benua Asia itu dalam. Namun tampaknya keanekaragaman hayati Afrika, yang dilindungi oleh hangatnya daerah tropis, tidak terpengaruh oleh perubahan dramatis tersebut. Atau begitulah yang kami pikirkan.

Menurut sebuah penelitian yang diterbitkan baru-baru ini oleh tim peneliti dari seluruh Amerika Serikat, kami tidak melihat catatan fosil dengan cara yang benar.

Penelitian menunjukkan bahwa jauh dari berkembang selama perubahan dingin ini, mamalia di Arabia dan di seluruh benua Afrika mengalami penurunan dramatis, dengan hampir dua pertiga dari keanekaragaman puncak mereka menghilang 30 juta tahun yang lalu.

Tidak jelas persis apa yang menyebabkan setiap kerugian, meskipun, meskipun fluktuasi suhu yang meluas dan aktivitas gunung berapi yang intens mengguncang wilayah tersebut, tidak ada kekurangan kemungkinan.

Apa pun penyebab hilangnya, relung ekologi yang ditinggalkan oleh peristiwa kepunahan tidak kosong lama.

“Sangat jelas bahwa ada peristiwa kepunahan besar, dan kemudian periode pemulihan” Dia berkata Ahli biologi Universitas Duke Stephen Heritage.

Banyak dari apa yang kita ketahui tentang perubahan iklim pada transisi dari Eosen ke zaman berikutnya, Oligosen, berasal dari analisis perubahan isotop oksigen dalam inti sedimen yang digali dari dasar laut.

Mencocokkan petunjuk ini dengan berbagai bukti lain tentang fluktuasi permukaan laut dan bukti pertumbuhan gletser memberi kita gambaran keseluruhan tentang bagaimana planet kita secara keseluruhan berubah.

Namun, penandaan di tingkat lokal bisa sedikit tidak merata, lebih mengandalkan pemodelan dan pemeriksaan cermat terhadap fosil yang muncul secara sporadis di sana-sini.

READ  Juno NASA merayakan 10 tahun dengan tampilan inframerah baru dari Jovian Mammoth Moon Ganymede

Catatan yang diambil alih daratan dapat memberikan gambaran yang beragam, sehingga tidak mengherankan bahwa ada perdebatan tentang dampak akhirnya dari pendinginan global pada massa di dekat khatulistiwa.

dari arah Ada petunjuk Ini adalah hewan seperti kerabat leluhur lemur modern yang menghilang dari timur laut Afrika. Setelah studi lain Ini menunjukkan bahwa Afrika hampir tidak mengalami perubahan lingkungan, atau mungkin tidak ada sama sekali.

Menafsirkan catatan fosil dapat menjadi tantangan karena kecenderungannya agak tidak merata. Tidak semua spesies meninggalkan sisa-sisanya yang terawetkan dengan rapi di lokasi yang nyaman, tetapi dengan alat analisis yang tepat, para peneliti masih dapat memperoleh berbagai informasi hanya dari segelintir tulang.

Tim mengumpulkan data tentang fosil yang mewakili lima kelompok mamalia, termasuk yang disebut karnivora hindodontDua kelompok hewan pengerat terlihat seperti tupai anomali, dan dua kelompok primata – satu ditempati oleh nenek moyang kita.

Dari sampel ini, para peneliti membuat silsilah keluarga yang mewakili waktu manifestasi dan kerugian yang diketahui untuk masing-masingnya. Alat statistik kemudian dapat memberi para ilmuwan gagasan yang lebih baik tentang kapan kerugian cukup besar di wilayah tertentu untuk dikorelasikan dengan peristiwa global.

Dengan melihat karakteristik dalam kelompok terkait, peneliti juga dapat melihat bagaimana spesies melakukan diversifikasi untuk mengisi relung yang dikosongkan oleh hewan yang hilang.

Ambil gigi binatang misalnya. Perbedaan halus dalam bentuk mereka dalam jangka waktu yang lama dapat memberi tahu kita seberapa cepat suatu spesies beradaptasi dengan sumber makanan baru yang berlimpah.

“Kami melihat hilangnya keragaman gigi yang signifikan, dan kemudian periode pemulihan dengan bentuk gigi baru dan perubahan baru,” Dia berkata Penulis utama Dorian de Vries dari University of Salford.

READ  Bagaimana delta akan berkembang selanjutnya? Seorang ilmuwan memprediksi seperti apa masa depan

Omong-omong, tampaknya nenek moyang utama kita termasuk yang paling terpengaruh. Keanekaragaman pada gigi manusia 30 juta tahun yang lalu berkurang hampir tidak ada. Itu sangat buruk, hanya satu jenis morfologi gigi yang tersisa, membatasi jenis makanan yang bisa dimakan cucu mereka.

Kemacetan seperti itu biasa terjadi di seluruh catatan evolusi. Mengetahui bagaimana spesies merespons mereka mungkin penting, mengingat tekanan yang kita berikan pada banyak ekosistem di seluruh dunia saat ini.

Di satu sisi, desain gigi berhasil dalam hal itu. Jika tidak, spesies kita tidak akan melihat cahaya siang hari.

“Itu benar-benar tombol reset” Dia berkata Devries.

Penelitian ini dipublikasikan di Biologi komunikasi.