BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kesabaran Washington sudah habis, akankah Amerika memperketat cengkeramannya terhadap Israel?

Kesabaran Washington sudah habis, akankah Amerika memperketat cengkeramannya terhadap Israel?

Poster di Tel Aviv

Perang di Gaza dan kemungkinan serangan di Rafah meningkatkan ketegangan antara Israel dan sekutu terdekatnya, Amerika Serikat. Presiden AS Joe Biden memanggil pejabat Israel ke Washington untuk membahas rencana serangan Israel di Rafah. Amerika mempunyai sarana tekanan politik yang penting: mengirimkan senjata ke Israel.

Biden telah berulang kali mengatakan bahwa dia takut akan terjadi pembantaian di Rafah, yang dihuni oleh sekitar 1,5 juta jiwa, yang sebagian besar adalah pengungsi Palestina. Kota yang terletak di selatan Jalur Gaza ini, menurut Israel, dianggap sebagai benteng besar terakhir gerakan Hamas.

Biden ingin Israel membuat rencana “kredibel” yang menjamin keselamatan warga sipil yang tidak bersalah. Namun Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu menuduh pemerintahan Biden merampas hak Israel untuk membela diri.

Tiga miliar dolar

Intervensi Amerika di Israel sudah ada sejak lama, begitu pula dukungan militer Amerika. “Dukungan yang sangat diperlukan bagi Israel,” kata peneliti perdagangan senjata internasional Simon Wezeman dari pusat pengetahuan Swedia SIPRI. “Amerika Serikat memasok Israel dengan semua pesawat tempur dan helikopter serang yang dimilikinya. Israel tidak memproduksinya sendiri dan hanya Amerika Serikat yang memasoknya. Selain itu, senjata yang sering ada di bawah pesawat ini sering kali berasal dari Amerika Serikat.”

Bagi Amerika Serikat, Israel adalah sekutu penting dan mitra militer strategis di Timur Tengah. Hal ini juga terlihat dari dukungan militer AS kepada negara tersebut, yang berjumlah lebih dari tiga miliar dolar setiap tahunnya. “Ini hanyalah uang yang digunakan Israel untuk membeli senjata di Amerika Serikat,” kata Weizman.

Menurut Weizmann, data menunjukkan bahwa senjata juga dipesan dalam jumlah besar pada tahun 2023. Diantaranya 25 pesawat F-35, 25 jet tempur F-15, bom berpemandu, kendaraan segala medan, rudal anti-tank, dan helikopter serang Apache. Weizman: “Israel tidak bisa hidup tanpa bantuan senjata, militer, dan keuangan yang diberikan oleh Amerika Serikat.”

bom Amerika

Tapi ada Rumor Weizman mengatakan semakin sedikit senjata yang dikirim ke Israel akhir-akhir ini. “Amerika menutup mulut mereka, namun jelas bahwa pemerintahan Biden tidak benar-benar menginginkan pendekatan yang diambil Israel di Gaza, dengan banyaknya korban sipil. Hal ini tidak sesuai dengan peperangan modern, dan opini publik dalam negeri telah berubah.” masalah dengan itu.”

Josh Ball bertanggung jawab mengirimkan senjata ke sekutu seperti Israel atas nama Departemen Luar Negeri AS. Bahkan tak lama setelah pecah konflik antara Israel dan Hamas, ia mengundurkan diri. “Karena senjata yang disediakan AS tidak boleh digunakan untuk membunuh ribuan warga sipil. Ketika saya mencoba menyampaikan kekhawatiran ini, tidak ada minat dalam pembicaraan ini, dan tidak ada ruang untuk berdiskusi. Setidaknya sekarang saya tidak lagi tertarik pada hal ini.” berpartisipasi dalam percakapan ini.” Hingga pembunuhan ribuan warga sipil Palestina.

Paul mengatakan sebagian besar bom yang dijatuhkan di Gaza adalah bom Amerika. “Kami merasa sangat bersalah dalam hal ini, namun juga memiliki pengaruh yang sangat besar.” Meski dia tidak yakin negaranya akan menghentikan pengiriman senjata ke Israel. “Tentu saja tidak, selama konflik ini terus berlanjut. Sudah lama sejak Amerika Serikat menggunakan pengaruhnya untuk menekan Israel.”

Sistem internasional

Paul yakin negaranya tidak boleh lagi memihak. Menurutnya, tidak ada solusi militer terhadap konflik Israel-Palestina. “Dalam jangka panjang, hal ini sangat merugikan Amerika Serikat,” katanya, “dan tatanan internasional yang berdasarkan aturan.” “Hal ini merugikan kemampuan Amerika Serikat untuk menggalang sekutu dan mitra di seluruh dunia. Mitra dalam isu-isu yang kami yakini, seperti pertahanan Ukraina dan hubungan kami di Timur Tengah.”

READ  Iran mengembalikan vaksin dari Amerika • Johnson membatalkan tindakan Corona yang tersisa

Biden berbicara tentang serangan Israel di Rafah wawancara televisi Akhir pekan lalu adalah “garis merah” lainnya. Menurut Paul, bukankah ini merupakan sinyal bahwa serangan tersebut akan berdampak pada pasokan senjata AS? Dia menambahkan, “Saat Israel menyerang Rafah, sudah sangat terlambat untuk menggunakan cara tekanan ini.”