BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kesaksian yang mengejutkan, tetapi juga nada yang mendamaikan

Menyusul temuan-temuan penyelidikan utama terhadap dekolonisasi dan diskusi singkat dan intens tentang penggunaan istilah ‘Bersiap’, musim (“Bulanan India”) Persis apa yang harus dilakukan: memberikan presentasi khusus tentang perburuan berdarah oleh nasionalis Indonesia Belanda, Indo-Belanda, dan Cina pada musim gugur 1945.

Apa yang terjadi sebelumnya: hasil pameran revolusi! Di Rijksmuseum di Amsterdam, salah satu kurator tamu, sejarawan Indonesia Boni Triana, berargumen untuk tidak menggunakan kata Bersiap lagi. Istilah tersebut dikatakan berkonotasi rasis karena memunculkan gambaran tentang apa yang ia gambarkan sebagai “orang Indonesia yang primitif dan tidak beradab sebagai pelaku” – setelah itu masyarakat Indonesia di Belanda berang.

Tidak ada yang mengharapkan hal lain, tetapi hanya untuk memastikan, ketik musimEditor Umum Vivien Boone baru saja menyebutkannya dalam pengantar spesial: “Ya, kami menyebut periode mengerikan itu dalam sejarah kami sebagai periode Persia dan akan selalu begitu.”

Perspektif Triana dan perang kata-kata dibahas dalam artikel yang rumit oleh Peter van Dongen. Pada tahun 2005, ia menyelesaikan kartun sejarah dua bagian (sangat dihormati), Rambukanselama perang kolonial yang dilakukan oleh Belanda di Indonesia antara tahun 1945 dan 1949. Seperti yang terjadi di bagian lain majalah tersebut, van Dongen mencatat bahwa kata tersebut hampir tidak dikenal di Indonesia.

Dia menyimpulkan dengan optimis: “Bisa dibilang Bonnie Triana juga melakukan hal yang baik. Berkat usahanya, istilah dan pameran hanya tumbuh dalam arti dan visibilitas, telah dibahas di semua media.

Di tempat lain, kekejaman yang dilakukan oleh kaum nasionalis Indonesia digambarkan secara luas dan pada waktu tertentu secara rinci — dan tidak berdampak apa-apa. Korban dan kerabat korban memiliki pendapat mereka, misalnya dalam sejarah singkat musimEditor Richie Scheldwacht memberikan testimonial lama.

READ  Peningkatan tajam deforestasi pada tahun 2020

Kutipan acak: Salah satu kerabat kami juga terbunuh Bilobur (Pejuang anti-kolonial) dibunuh dengan parang setelah putrinya diperkosa dan dibunuh di depan matanya.

Nadanya juga mendamaikan, misalnya untuk mengenang politisi Mai Lee Vos, yang pergi ke Indonesia bersama ibunya pada 2006 dan melihat ketakutan lama muncul di wajahnya. Ketika Voss menjelaskan kepada seorang sopir taksi untuk tidak menurunkan mereka, ibunya panik. “Dia akan pergi sebentar lagi malapetakadia menjadi mataglap dan potong kepalamu.

Ternyata, mereka (kembali) menemukan negara itu. “Dia punya semua teman baru di luar sana sekarang. Dia merasa betah di sana.”