BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kesetaraan sebagai aspek penting dalam perdagangan internasional

Kesetaraan sebagai aspek penting dalam perdagangan internasional

Otonomi strategis yang terbuka memerlukan transparansi dan aturan internasional

Perdagangan baru-baru ini mendapatkan kembali perhatian global. Para menteri dari seluruh dunia baru-baru ini bertemu di Abu Dhabi di WTO untuk membicarakan perdagangan global di tahun-tahun mendatang. Ada peserta dari masyarakat sipil Namun, mereka tetap diam.

Elles van Ark, direktur CNV International, dan Karin van Boxtel, direktur sementara di kedua ENDS, menyerukan perdagangan yang setara dan transparan. Hal ini diperlukan agar otonomi strategis berhasil.

Kebebasan masyarakat sipil tidak pernah dibatasi seberat ini di WTO. Di saat ketegangan geopolitik sedang meningkat, kesetaraan dalam perdagangan internasional justru diutamakan.

Baik Uni Eropa maupun Belanda menjanjikan kebebasan dalam mengakses bahan mentah dan produksi pangan, sementara negara-negara seperti Indonesia dan Brazil meminta perdagangan yang adil. Perdagangan yang adil yang memperhatikan hak asasi manusia, lingkungan hidup dan pembangunan lokal dengan serius.

Hal ini hanya mungkin terjadi jika masyarakat sipil diberi kesempatan untuk secara serius mendiskusikan perdagangan di masa depan.

Peran Organisasi Masyarakat Sipil

Selama KTT WTO, organisasi masyarakat sipil tidak diberi akses ke wilayah yang sebelumnya mereka boleh masuki. Mereka dilarang berbagi informasi, dan dua aktivis bahkan dituduh melakukan hal tersebut. Hal ini membuat partisipasi mereka sangat diperlukan saat ini.

Karena Fair Trade adalah tentang para ahli, masyarakat sipil dan serikat pekerja, yang bekerja selama bertahun-tahun untuk menciptakan model perdagangan yang setara, adil dan berkelanjutan, dan benar-benar didengarkan. Pasar di negara mereka lebih kuat, lapangan kerja lebih adil dan negara mereka dapat berpartisipasi dalam perubahan berkelanjutan.

Hal ini memerlukan negosiasi dengan orang-orang yang tepat dan kesepakatan yang jelas tentang bagaimana negosiasi akan dilanjutkan. Masyarakat sipil dan serikat pekerja di negara-negara tersebut sering mendengar hal ini, namun sering kali luput dari perhatian.

READ  Surat dan foto oleh Glas Brunsma di pameran 'Revoluci' di Rijksmuseum

Upah Layak – Indonesia

Dalam konteks geopolitik saat ini, perdagangan yang setara sangat penting untuk menyukseskan 'otonomi strategis terbuka' yang sangat diinginkan.

Negosiasi seperti WTO memerlukan transparansi dan akses terhadap masyarakat sipil. Hal ini memerlukan peraturan internasional yang melindungi pasar lokal, hak asasi manusia dan buruh sebagai prioritas, dan keberlanjutan sebagai titik awal.

Tidak ada perubahan besar yang dicapai selama KTT WTO. Negosiasi perjanjian perdagangan seperti CEPA dengan Indonesia saat ini memberikan peluang berikutnya untuk mengatasi hal ini. Dan para menteri, sebagai gantinya, tidak berbicara dengan pemimpin yang lalim, tetapi terutama dengan orang-orang yang mengetahui apa yang dimaksud dengan pemimpin tersebut.

Keluhan UE terhadap larangan ekspor

Sayang sekali, kata banyak pakar di Indonesia, karena industri pengolahan ini sangat menuntut.

Sangat disayangkan karena kita kehilangan kesempatan untuk menjalin hubungan perdagangan yang menarik dan adil dengan Indonesia.

Kami melihat hal serupa terjadi pada ekstraksi bahan mentah seperti nikel. Belanda dan UE membutuhkan bahan mentah ini untuk transisi energi. Indonesia juga mempertimbangkan hal tersebut, namun lebih memilih mengolah nikel di negaranya sendiri.

Indonesia memperkuat industri pengolahannya dan dapat menghasilkan uang melalui penciptaan nilai. Sebuah langkah yang baik dan logis. Namun berkat aturan WTO, UE telah mengajukan keluhan terhadap larangan ekspor ini. Sayang sekali, kata banyak pakar di Indonesia, karena industri pengolahan ini sangat menuntut. Sangat disayangkan karena kita kehilangan kesempatan untuk menjalin hubungan perdagangan yang menarik dan adil dengan Indonesia.

Perjanjian perdagangan kita tidak memberikan ruang bagi industri manufaktur di suatu negara dan menurunkan upah.

Pada KTT WTO yang lalu, Belanda dan UE meminta lebih banyak akses terhadap masyarakat sipil selama perundingan WTO. Sebuah langkah yang bagus, dan perlu, ternyata nanti.

READ  Chevron mencatat laba, meningkatkan perkiraan pembelian

Pada saat yang sama, contoh-contoh di atas menunjukkan bagaimana Belanda dan UE mengalami kegagalan. Para perunding kami fokus pada otonomi strategis terbuka dalam arti sempit; Jadi kita tidak terlalu bergantung pada impor bahan mentah dari China atau Rusia.

Kami sebagian besar mengabaikan isu-isu yang tersisa. Dan itu berbahaya. Saat ini kita jarang membicarakan negara-negara yang industri manufakturnya tidak bisa bernapas karena perjanjian perdagangan kita, dan yang menekan upah. Ketika kita fokus pada kepentingan sendiri, kita lupa bahwa negara lain juga ingin berkembang.

Kesetaraan ini penting agar otonomi strategis terbuka dapat berhasil.

Ketimpangan dimulai ketika sekelompok kecil negosiator Indonesia berhadapan dengan mesin negosiator Belanda dan Eropa yang memiliki keahlian mendalam. Bagaimana?

Oleh karena itu, langkah pertama dalam perdagangan yang adil adalah mendengarkan mitra dagang, para ahlinya, dan masyarakat sipil, tanpa menerima secara tidak kritis dan tanpa syarat keinginan jangka pendek dari para pemimpin otoriter. Ada kekhawatiran besar di Indonesia sejak hasil pemilu terakhir.

Aturan Permainan Internasional

Seiring dengan perdagangan yang setara, peraturan internasional yang sama memastikan bahwa pasar lokal dan perdagangan regional berkembang.

Hal ini juga berarti bahwa produk tidak diangkut secara sia-sia ke seluruh dunia, namun diproduksi secara lokal.

Namun perjanjian yang jelas, transparan dan dapat ditegakkan mengenai apa yang diperdagangkan juga merupakan standar.

Hal ini baik untuk lapangan kerja lokal dan pertumbuhan ekonomi serta menjadikan Belanda negara yang menarik dalam jangka panjang bagi perusahaan untuk terus berbisnis.

Transparansi dan perdagangan yang adil

Dalam konteks geopolitik saat ini, perdagangan yang setara sangat penting untuk menyukseskan 'otonomi strategis terbuka' yang sangat diinginkan. Negosiasi seperti WTO memerlukan transparansi dan akses terhadap masyarakat sipil.

READ  Alex Rins telah menyatakan dirinya fit untuk Grand Prix terakhirnya bersama LCR Honda Castrol

Hal ini memerlukan peraturan internasional yang melindungi pasar lokal, dengan hak asasi manusia dan buruh sebagai prioritas dan keberlanjutan sebagai titik awal. Tidak ada perubahan besar yang dicapai selama KTT WTO.

Negosiasi perjanjian perdagangan seperti CEPA dengan Indonesia saat ini memberikan peluang berikutnya untuk mengatasi hal ini.

Dan para menteri, sebagai gantinya, tidak berbicara dengan pemimpin yang lalim, tetapi terutama dengan orang-orang yang mengetahui apa yang dimaksud dengan pemimpin tersebut.

Komentar Kolektif:

  • Elles van Ark, direktur CNV Internasional.
  • Karin van Baxtel, Direktur Sementara Two ENDS

Tanggal Rilis 13 03 2024