BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ketakutan akan perang semakin meningkat setelah Israel menggerebek Masjid Al-Aqsa

Ketakutan akan perang semakin meningkat setelah Israel menggerebek Masjid Al-Aqsa

Pasukan keamanan Israel menggerebek Masjid Al-Aqsa di Yerusalem Timur pada Rabu malam, menembakkan gas air mata dan granat tangan. Enam orang terluka, menurut Palang Merah Palestina. Ini adalah serangan kedua dalam minggu ini. Yang pertama terjadi beberapa jam yang lalu, di mana puluhan orang terluka dan sedikitnya 350 orang ditangkap.

Dalam kedua kasus tersebut, polisi Israel mengatakan bahwa mereka mengambil tindakan setelah ratusan “perusuh dan perusak masjid” “mengelilingi” masjid dari dalam, meskipun Wakaf, lembaga keagamaan yang menjalankan kompleks tersebut, mengatakan bahwa pembacaan ini dibesar-besarkan dan membahayakan orang. . Mereka berdoa selama penggerebekan.

Selama Ramadhan, beberapa orang beriman tinggal di masjid sepanjang malam untuk berdoa dan berefleksi. Namun, otoritas Israel mengumumkan bahwa jemaah hanya boleh berada di masjid pada malam hari di akhir Ramadan, dan menuntut ruang sholat dikosongkan setiap malam sampai saat itu.

Petugas memukuli massa dengan tongkat

Ketika diketahui bahwa polisi Israel mendekat, beberapa pemuda membarikade pintu agar mereka bisa tinggal di masjid, salah satu dari mereka mengkonfirmasi kepada kantor berita Associated Press. Kemudian petugas mendobrak pintu dan jendela agar bisa masuk. Gambar-gambar di media sosial menunjukkan bagaimana petugas memukuli para hadirin dengan tongkat, bahkan saat mereka terbaring di tanah.

Selain menjadi salah satu situs tersuci dalam Islam, kompleks tersebut juga merupakan situs tersuci dalam Yudaisme, dan selalu menjadi pusat ketegangan yang membara. Menurut kesepakatan bersama, juga dikenal sebagai “status quo”, hanya umat Islam yang diizinkan untuk sholat di kompleks tersebut, namun dalam beberapa tahun terakhir status quo ini semakin diperluas. Meskipun otoritas kerabian tertinggi Israel melarang orang Yahudi memasuki kompleks tersebut—untuk mencegah situs tersebut dinodai secara tidak sengaja—jumlah orang Yahudi berkebangsaan dan religius yang mengunjungi kompleks tersebut telah meningkat tajam dalam beberapa tahun terakhir.

Polisi Israel, yang menemani orang Yahudi, sering menutup mata ketika orang-orang datang. Bagi banyak orang Palestina, ini adalah provokasi yang jelas. Mereka takut bahwa pada akhirnya “status quo” akan berubah dan bahwa mereka sendiri akan memiliki lebih sedikit akses ke kompleks tersebut.

Juga, 34 rudal diluncurkan dari Lebanon

Ada bahaya bahwa kekerasan di sekitar Al-Aqsa dapat menyebabkan eskalasi lebih lanjut. Setelah dua serangan itu, militan Palestina menembakkan roket ke Israel selatan pada Rabu dan Kamis, yang jatuh di luar wilayah sipil atau ditembakkan dari langit. Kemudian Israel melancarkan serangan udara ke Gaza. Sejauh yang diketahui, tidak ada korban jiwa.

Dia melihat ke belakang dengan ketakutan dua tahun lalu, ketika pasukan keamanan Israel menyerbu kompleks Al-Aqsa dan serangan udara berikutnya yang akhirnya memuncak dalam perang antara Israel, Hamas dan Jihad Islam — di mana 256 warga Palestina dan 11 warga Israel tewas.

Pada Kamis sore, tentara Israel mengumumkan bahwa setidaknya 34 roket telah ditembakkan ke Israel dari Lebanon selatan. Ini adalah jumlah roket terbesar yang ditembakkan ke Israel dari Lebanon sejak perang antara Hizbullah dan Israel tahun 2006. Menanggapi serangan itu, Perdana Menteri Benjamin Netanyahu mengadakan kabinet keamanannya untuk pertama kalinya dalam hampir dua bulan. “Kami akan menyerang musuh kami, dan mereka akan membayar harga untuk setiap agresi,” kata Netanyahu.

Tidak lama kemudian, Angkatan Udara Israel melakukan penggerebekan di Jalur Gaza pada Kamis malam. Sebuah sumber keamanan Palestina melaporkan bahwa beberapa tempat pelatihan untuk gerakan Hamas Palestina telah dibom.

Hizbullah membantah terlibat dalam serangan rudal dari Lebanon. Sejumlah pejabat keamanan Israel mengatakan faksi Palestina di Lebanon mungkin berada di balik serangan itu. Sejauh yang diketahui, dua warga Israel luka ringan akibat jatuhnya puing-puing.

Baca juga:

Menteri pertahanan Israel yang diusir masih bekerja seminggu kemudian

Menteri Pertahanan Israel Yoav Gallant datang seminggu setelah dia memecat Perdana Menteri Netanyahu selalu berhasil. bagaimana mungkin?

READ  Regerende socialisten behalen grote mengalahkan bij Portugis verkiezingen | Buytenland