BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pemilih secara massal berpaling dari CDU/CSU, dan SPD tampaknya memenangkan pemilihan

Masih belum jelas partai mana yang akan menjadi yang terbesar di Jerman: SPD lebih unggul, tetapi perbedaannya dengan CDU/CSU terlalu kecil untuk benar-benar dinyatakan sebagai pemenang. Sudah jelas bahwa Demokrat Kristen telah menderita kekalahan besar: mereka menuju hasil terburuk mereka. Lebih dari dua juta pemilih telah meninggalkan partai setelah kepergian Angela Merkel, kali ini menempatkan salib mereka pada Sosial Demokrat dan Hijau.

Bagaimana kerugian besar ini bisa dijelaskan? Party itu pasti juga mencari alasan yang sama, tapi salah satu alasan yang dilihat semua orang datang dari jarak bermil-mil. Pemimpin partai Armin Laschet sekarang membuat kesalahan besar, tetapi sudah jelas jauh sebelumnya: dia tidak menarik cukup banyak orang. Bahkan di dalam CDU/CSU hanya sedikit orang yang yakin akan hal itu.

Kampanye ini juga mendapat banyak kritik. Pada awalnya, tidak ada gunanya dan terlalu mengandalkan asumsi bahwa pemilih Merkel akan tetap bersama CDU/CSU. Saat menjadi jelas bahwa partai tidak akan hidup dalam posisi ini, Demokrat Kristen datang dengan rencana dan tema, tetapi mereka tidak meyakinkan cukup banyak orang. Segudang peringatan tentang “bahaya merah” yang mengancam jika SPD Schulze menjadi yang terbesar juga tidak membantu.

Pemilih Schultz

Lebih dari 1,3 juta pemilih CDU/CSU membelot ke SPD, yang memiliki pemilih di majelis rendah dengan kandidat mereka, Kanselir Olaf Schulz. Menurut survei ISPA, kebanyakan dari mereka adalah orang yang berusia di atas 60 tahun. Schultz rupanya berhasil menampilkan dirinya sebagai kandidat yang mewakili kontinuitas dan stabilitas.

Ini menarik bagi orang-orang dari latar belakang politik yang berbeda. Hampir setengah dari pemilih SPD mengindikasikan bahwa mereka akan memilih partai lain tanpa Schulz.

READ  Keluarga Amerika berkabung setelah pembantaian Kabul: Max masih kecil | Luar negeri

Selama siapa yang mendapat suara terbanyak belum diputuskan secara resmi, juga tidak jelas siapa yang bisa memimpin dalam formasi. Menurut Schulze, tugas ini tetap ada di pundak SPD, karena partainya menang dibandingkan empat tahun lalu, dan Laschet CDU/CSU kalah banyak.

“Negara harus bisa mengenali dirinya sendiri dalam hasilnya. Para pemilih ingin saya menjadi kanselir,” katanya malam ini. Jika SPD tetap memimpin, Schulze akan menjadi orang pertama yang melihat apa yang disebut Aliansi Lampu Lalu Lintas, yang terdiri dari SPD (merah), FDP (kuning) dan hijau.

Lachet menginginkan Jamaika.

Bulu mata tidak mudah disingkirkan. Menurutnya, para pemilih mengatakan mereka tidak menginginkan pemerintahan sayap kiri, tetapi pemerintahan pusat. Dia melihat peran untuk dirinya sendiri dalam hal ini. “Para pemilih telah menginstruksikan kami untuk menemukan sebanyak mungkin kesamaan. Siapa pun yang menjadi penasihat harus menyatukan kelompok yang berbeda dan saya siap melakukannya.”

Jika Laschet menjadi yang tertua, bukan rahasia lagi bahwa dia menyukai koalisi “Jamaika” dari CDU/CSU, Partai Hijau dan FDP, yang bersama-sama membentuk warna bendera Jamaika.

Tulis angka tiga dan empat di depanmu

Faktanya, dua mitra koalisi potensial sekarang memiliki kekuatan paling besar: Partai Hijau dan Partai Demokrat Bebas yang liberal. Mereka dicintai oleh Scholz dan Laschet. Jika mereka mencapai kesepakatan, yang akan sangat sulit karena perbedaan di antara para pihak, mereka dapat, seolah-olah, “memilih” seorang penasihat.

Mereka akan menuntut pengaruh yang besar, misalnya melalui jabatan Menteri Keuangan. Pemimpin partai Christian Lindner dari FDP telah mengindikasikan bahwa dia sangat tertarik dengan hal ini. Annalina Barbuk dari Partai Hijau lebih memilih aliansi dengan SPD, tetapi partai tidak mau berkomitmen untuk itu.

READ  Kapal nelayan yang membawa 700 migran tiba di Lampedusa

Pada “The Elephant Tour” di ARD, acara bincang-bincang di mana semua pemimpin partai mendiskusikan hasil pada malam pemilihan, dia mengatakan bahwa setiap orang yang ingin membuat komitmen iklim paling memiliki minat di dalamnya: “Yang paling penting bagi kami adalah bahwa Jerman harus menjadi netral iklim dalam dua dekade ke depan. Kami telah dipilih oleh banyak anak muda. Ini bukan hanya tentang langkah-langkah iklim, tetapi juga tentang melindungi seluruh generasi. “

Mereka berjanji akan melakukan negosiasi yang alot. Sementara itu, Angela Merkel akan tetap menjadi kanselir yang akan keluar. Jika dia tetap seperti itu sampai 17 Desember tahun ini, dia secara resmi akan menjadi pemimpin pemerintah Jerman terlama yang pernah ada. Pemegang rekor tetap salah satu pendahulunya, Helmut Kohl, yang memegang posisi antara tahun 1982 dan 1998.