BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ketakutan pada tempat umum umum terjadi pada orang dewasa dengan epilepsi

Ketakutan pada tempat umum umum terjadi pada orang dewasa dengan epilepsi

ringkasan: Gejala fobia dan agorafobia sering terjadi pada penderita epilepsi dan mengakibatkan kualitas hidup yang buruk.

Sumber: Universitas Wake Forest

Sekitar 5,1 juta orang di Amerika Serikat memiliki riwayat epilepsi yang menyebabkan kejang berulang. Menurut Epilepsy Foundation, epilepsi adalah gangguan neurologis keempat yang paling umum.

Sementara penelitian saat ini telah menunjukkan peningkatan kecemasan dan depresi di antara penderita epilepsi, sedikit yang diketahui tentang populasi ini dan agorafobia, gangguan kecemasan yang melibatkan rasa takut berada di tempat umum atau situasi yang dapat menyebabkan kepanikan atau rasa malu.

Namun, sebuah studi baru-baru ini oleh Heidi Munger Clary, MD, MPH, asisten profesor neurologi di Fakultas Kedokteran Universitas Wake Forest, menunjukkan bahwa gejala fobia dan agorafobia adalah umum dan terkait dengan kualitas hidup yang buruk pada penderita epilepsi.

Kajian online muncul di Penelitian epilepsi.

“Kita tahu bahwa agorafobia dapat menyebabkan penundaan perawatan pasien karena keengganan untuk keluar di depan umum, termasuk membuat janji dengan penyedia layanan kesehatan,” kata Monger Clary, peneliti utama studi tersebut. Oleh karena itu, ini adalah area yang membutuhkan lebih banyak perhatian dalam praktik klinis.

Dalam studi tersebut, para peneliti melakukan analisis cross-sectional dari data klinis primer dari studi kohort registri neuropsikologi. Para peneliti menganalisis sampel yang beragam dari 420 orang dewasa, usia 18 hingga 75 tahun, dengan epilepsi yang menjalani evaluasi neuropsikologis selama 14 tahun di Columbia University Medical Center di New York.

“Lebih dari sepertiga peserta melaporkan gejala fobia/agorafobia,” kata Munger Clary. “Kami juga menemukan bahwa gejala fobia/agorafobia, bersama dengan gejala depresi, secara independen terkait dengan kualitas hidup yang buruk, tetapi tidak dengan gejala umum kecemasan.”

READ  Fisikawan pertama kali melihat 'Cincin Alice': ScienceAlert
Menurut Clary Munger, karena gejala fobia/agorafobia tidak dievaluasi secara rutin oleh dokter, temuan ini mungkin menunjukkan perlunya penelitian di masa mendatang untuk mengembangkan perangkat skrining yang lebih komprehensif untuk komorbiditas psikopati pada epilepsi. Gambar berada di domain publik

Menurut Clary Munger, karena gejala fobia/agorafobia tidak dievaluasi secara rutin oleh dokter, temuan ini mungkin menunjukkan perlunya penelitian di masa mendatang untuk mengembangkan perangkat skrining yang lebih komprehensif untuk komorbiditas psikopati pada epilepsi.

“Gejala agorafobia tidak sepenuhnya tumpang tindih dengan kecemasan umum atau gejala depresi yang sering diperiksa dalam praktik rutin,” kata Munger Clary.

“Penyedia mungkin ingin mempertimbangkan cara skrining gejala yang lebih kuat untuk mengidentifikasi dan membantu pasien ini dengan lebih baik. Ini mungkin penting untuk meningkatkan pemerataan kesehatan, mengingat temuan penelitian besar lainnya yang menunjukkan bahwa mereka yang berpendidikan rendah dan non-kulit putih/ras telah meningkat kemungkinan Untuk gejala fobia / agorafobia.

Pendanaan: Pekerjaan ini didukung sebagian oleh National Institutes of Health di bawah hibah R01 NS035140, KM1 CA156709, UL1 TR001420, dan 5KL2TR001421-04.

Tentang berita penelitian epilepsi dan psikologi ini

pengarang: Mira Wright
Sumber: Universitas Wake Forest
Kontak: Mira Wright – Universitas Wake Forest
gambar: Gambar berada di domain publik

Lihat juga

Ini menunjukkan otak

Pencarian asli: akses terbuka.
Takut keluar: kualitas hidup yang buruk dengan kecemasan fobia dalam sampel pusat epilepsi besar orang dewasaDitulis oleh Munger Clary dkk. Penelitian epilepsi


Ringkasan

Takut keluar: kualitas hidup yang buruk dengan kecemasan fobia dalam sampel pusat epilepsi besar orang dewasa

tujuan

Orang dengan epilepsi mengalami kebutuhan perawatan kesehatan yang tidak terpenuhi, terutama dalam konteks kesehatan mental. Meskipun literatur saat ini telah menunjukkan peningkatan kejadian kecemasan dan depresi pada PWE dan kontribusinya terhadap kualitas hidup yang buruk, sedikit yang diketahui tentang keberadaan dan dampak fobia spesifik dan agorafobia. Tujuan kami adalah untuk mengevaluasi faktor-faktor yang terkait dengan peningkatan gejala fobia/agorafobia dalam sampel besar epilepsi tersier tahap tengah, dan untuk menilai dampaknya terhadap kualitas hidup.

READ  Memilih hidung Anda lebih berani dari yang Anda kira

Metode

Dalam sampel yang beragam dari 420 orang dewasa dengan epilepsi, hubungan cross-sectional demografi, epilepsi, dan faktor kognitif dengan gejala fobia tinggi dievaluasi menggunakan regresi logistik berganda. Gejala diukur menggunakan subskala laporan diri SCL-90R yang telah divalidasi (skor T ≥ 60 dianggap sebagai gejala fobia kelompok yang tinggi). Pemodelan regresi logistik berganda digunakan untuk menilai hubungan independen antara variabel demografis dan klinis dengan gejala fobia tinggi, dan pemodelan regresi linier berganda digunakan untuk menilai hubungan cross-sectional independen dari kualitas hidup spesifik epilepsi (QOLIE-89).

hasil

Pendidikan rendah (OR 3,38 atau 3,38 yang disesuaikan), ras/etnis bukan kulit putih (OR 2,34 yang disesuaikan), dan gejala kecemasan umum (OR 1,91 yang disesuaikan) secara independen terkait dengan gejala fobia tinggi/agorafobia, semuanya p <0,005. Gejala fobia/agorafobia secara independen terkait dengan kualitas hidup yang buruk seperti gejala depresi, usia lanjut, dan ras/etnis bukan kulit putih. Kecemasan umum tidak menunjukkan hubungan independen yang signifikan dengan kualitas hidup pada model multivariat.

kesimpulan

Dalam sampel penelitian ini, gejala fobia/agorafobia dikaitkan secara independen dengan kualitas hidup yang buruk. Dokter harus mempertimbangkan untuk menggunakan lebih banyak alat skrining gejala global dengan perhatian khusus pada populasi yang rentan, karena gejala dampak ini dapat diabaikan dengan menggunakan model skrining yang berfokus pada kecemasan umum.