BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Penemuan luar biasa di Antartika

Para ilmuwan mengatakan mereka telah menemukan batu luar angkasa dari zaman kuno di Antartika – sebuah meteorit yang sangat langka yang mengandung beberapa bahan tertua di tata surya.

Maria Valdez, peneliti di Chicago Field Museum, dia memberi tahu Chicago Tribune.

17 pound meteorItu ditemukan pada 5 Januari oleh tim internasional pada akhir ekspedisi 11 hari.

Batu yang tidak biasa, yang mengandung material dari miliaran tahun yang lalu, adalah salah satu meteorit terbesar yang pernah ditemukan di benua itu dan kemungkinan besar berasal dari sabuk asteroid utama antara Mars dan Jupiter. The Independent melaporkan.

“Untuk menempatkan ukuran meteorit dalam perspektif, dari 45.000 meteorit yang ditemukan dari Antartika selama abad yang lalu, hanya 100 yang seukuran ini atau lebih besar,” kata Chicago Field Museum, yang merupakan bagian dari ekspedisi tersebut.

Para peneliti di mobil salju telah menghabiskan sebagian besar waktu dua minggu menyisir lapangan es untuk mencari meteorit ketika mereka membuat penemuan mengejutkan tepat saat mereka akan menyelesaikan eksplorasi mereka, menurut Tribune.


Para peneliti merayakan penemuan luar biasa mereka.
Atas perkenan Maria Valdes/SWNS

    Tutup dari batu luar angkasa yang langka.
Close-up dari batu luar angkasa yang langka.
Atas perkenan Maria Valdes/SWNS

Mereka enggan merayakannya pada awalnya, kata Valdez, “karena kami tahu bahwa jika kami menemukan meteor, itu benar-benar simpul induknya. Hari terakhir, jam terakhir.”

Tim menjadi yakin bahwa mereka benar-benar menemukan batu luar angkasa yang langka ketika para anggota menemukan bahwa itu “seukuran bola bowling tetapi beratnya dua kali lipat dari bola bowling,” kata Valdez kepada surat kabar itu.

Batu itu memiliki apa yang digambarkan Valdes sebagai “kerak fusi” – lapisan luar seperti kaca yang sedikit meleleh saat memasuki atmosfer. Itu juga sudah usang, tanda bahwa itu telah ada di Bumi selama berabad-abad.

Meteorit tersebut telah dikirim ke Royal Belgian Institute of Natural Sciences di Belgia untuk analisis kimia.

“Semua meteorit memiliki sesuatu untuk dikatakan tentang evolusi Bumi,” kata Valdez. “Ukuran tidak selalu menjadi masalah dalam hal meteorit, dan bahkan mikrometeorit kecil pun bisa sangat berharga secara ilmiah.”


Gambar tenda mereka di lapangan es
Ilmuwan dari Amerika Serikat, Belgia, dan Swiss menghabiskan 11 hari menyisir benua es untuk mencari batuan luar angkasa.
Atas perkenan Maria Valdes/SWNS

The Independent mencatat bahwa sebagian besar dari 45.000 meteorit yang ditemukan di Antartika selama seabad terakhir beratnya hanya beberapa gram.

Penemuan itu datang beberapa bulan setelah kesuksesan NASA Menghancurkan asteroid sepanjang 530 kaki Dalam uji coba untuk mempersiapkan kemungkinan batu luar angkasa besar menghantam dan mengancam Bumi, seperti asteroid selebar 6,2 mil yang diyakini para ilmuwan adalah terhapus dinosaurus jutaan tahun yang lalu.

READ  Penelitian baru menunjukkan mungkin ada big bang kedua