BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Keunggulan nikel Indonesia belum terlihat pada mobil listriknya

Keunggulan nikel Indonesia belum terlihat pada mobil listriknya

Penggerak kendaraan listrik saat ini tampaknya mengandalkan baterai bebas nikel

Indonesia meluncurkan program insentif kendaraan listrik (EV) pada bulan ini untuk 250.000 kendaraan roda dua (2W) dan 35.900 kendaraan roda empat (4W) pada tahun 2023. Pemerintah telah menetapkan berbagai justifikasi mulai dari pengurangan konsumsi bahan bakar impor hingga pengurangan emisi, salah satunya adalah yang mendapat manfaat dari sumber daya nikel yang berharga di Indonesia.

Mengapa kebutuhan mendesak akan insentif kendaraan listrik saat ini? Jawaban yang paling mungkin adalah menarik dua produsen mobil listrik 4W besar untuk berinvestasi di Indonesia: BYD dan Tesla. Insentif 2W mungkin didorong oleh beberapa faktor, termasuk upaya untuk mengakomodasi permasalahan keadilan distributif dan pengurangan subsidi bahan bakar. Program ini diharapkan dapat memberikan kejutan bagi para pembuat mobil petahana dengan menunjukkan komitmen pemerintah untuk melakukan penyimpangan dari kebijakan bisnis seperti biasa.

Apa yang terjadi di area tersebut? Negara-negara Asia Tenggara (SEA) berlomba-lomba menarik investasi dari produsen kendaraan listrik sebagai respons terhadap kebangkitan kendaraan listrik secara global. Indonesia menghadapi persaingan yang ketat dengan Thailand, pemimpin regional dalam produksi mobil. Hyundai dari Korea Selatan dan Wuling dari Tiongkok telah hadir di Indonesia, sementara pembuat kendaraan listrik terkemuka Tiongkok, BYD, bulan ini memulai pembangunan pabrik pertamanya di Asia Tenggara di Thailand. Filipina dan Vietnam juga menunjukkan minat; Sebagai produsen nikel, Indonesia menempati peringkat kedua setelah Indonesia di dunia, meski sedikit terdampak oleh tingginya biaya listrik. Dengan masing-masing negara menawarkan insentifnya sendiri untuk kendaraan listrik, persaingan di Asia Tenggara semakin memanas.

Apa manfaat yang bisa diperoleh Indonesia dari penggunaan kendaraan listrik? Negara ini dapat mengurangi peningkatan impor minyak, mengurangi emisi siklus hidup yang disebabkan oleh transportasi, dan memperdalam pembangunan industri baterai nikel dan kendaraan listrik. Subsidi BBM bisa saja berkurang, tergantung jenis kendaraan yang akan diganti. Subsidi untuk segmen 2W kemungkinan besar akan dikurangi karena insentif 4W tidak cukup untuk membujuk konsumen minimum 4W untuk beralih ke listrik. Dalam beberapa tahun terakhir, jumlah peralatan listrik 2 watt dalam negeri telah meningkat, meskipun masih banyak yang bergantung pada baterai impor yang bernilai tinggi.

READ  Jurnal Mao Tahoe Gateau Cinta? Nantikan film "Jodohku Ada di Tanda Pesawat No.3"

Indonesia sejauh ini hanya menarik dua produsen mobil 4W besar, Hyundai dan Wuling. Menariknya, Wuling Air EV yang terdiri dari Tiga perempat Dari kendaraan listrik yang dijual tahun lalu, mereka menggunakan baterai berbahan besi bernama lithium iron phosphate (LFP), yang merupakan alternatif lebih murah dan tidak mengandung nikel. Tren serupa kemungkinan besar juga terjadi pada segmen 2W, dimana LFP yang lebih murah memiliki keunggulan di pasar yang sensitif terhadap biaya. Pada kuartal pertama tahun 2022, Setengah atau seluruh Tesla baru Mobil LFP telah digunakan di seluruh dunia, terutama di Tiongkok.

Tiga perempat mobil listrik terjual di Indonesia tahun lalu TIDAK Gunakan baterai nikel, dan pilih versi berbahan besi yang lebih murah. Tren serupa dapat diamati pada 2W listrik. Masih harus dilihat apakah dorongan Indonesia terhadap kendaraan listrik benar-benar akan menggunakan nikel.

Bagaimana hubungan baterai rendah atau tanpa nikel dengan upaya “transfer nikel” di Indonesia? Secara global, penggunaan baterai berbahan nikel akan terus meningkat, mungkin dalam aplikasi yang lebih menuntut seperti kendaraan jarak jauh. Ironisnya, kekayaan nikel Indonesia belum menunjukkan tren yang jelas apakah baterai nikel akan mendominasi pertumbuhan kendaraan listrik di negara ini. Karena sebagian besar penduduk mempunyai 2W dan 4W yang rendah hingga sedang, pertimbangan biaya mungkin mengarahkan pasar ke opsi LFP yang lebih mahal. Inisiatif yang ada saat ini nampaknya fokus pada pembangunan industri terkait nikel dan memperdalam pembangunan industri baterai sambil memanfaatkan upaya produksi kendaraan listrik berbiaya rendah di dalam negeri, dengan atau tanpa baterai nikel. Sementara itu, rencana sedang dilakukan untuk mendirikan pabrik baterai LFP. Pada akhirnya, masih harus dilihat apakah harga nikel Indonesia akan kompetitif untuk memberikan keuntungan bagi perusahaan mobil di pasar kendaraan listrik lokal.

READ  Evakuasi dimulai dengan desa-desa yang tertutup abu

Gambar 1. Nikel berada di pinggiran jajaran produk kendaraan listrik Indonesia yang merangsang

Apakah insentif yang diberikan cukup untuk mendorong penggunaan kendaraan listrik di tingkat lokal? Program insentif ini merupakan langkah yang patut dipuji dalam mengatasi hambatan dalam penerapan awal, namun penerapannya secara luas masih kecil kemungkinannya karena tidak adanya peningkatan kebijakan lebih lanjut untuk mendukung pengisian infrastruktur dan Batasan mobil konvensional. Komitmen multi-tahun untuk melanjutkan ekspansi kendaraan listrik diharapkan terjadi. Program subsidi kendaraan listrik yang populer di India dirancang dalam jangka waktu tiga tahun. Memang benar, menerapkan kebijakan jangka panjang mungkin akan sulit mengingat pemilu masih kurang dari satu tahun lagi, namun hal ini juga meningkatkan urgensi bagi pemerintah dan pemangku kepentingan untuk menuntut pemantauan ketat terhadap efektivitas insentif kendaraan listrik.

Dalam mendorong mobil listrik, Indonesia sudah berada pada jalur yang tepat karena alternatifnya adalah terus mengimpor minyak hingga terlupakan. Namun menciptakan lingkungan peraturan yang ideal dan patuh akan sangat penting untuk membangun pasar yang kredibel.

Apa yang ada dalam daftar pantauanmu? Pemerintah diperkirakan akan merangsang lonjakan penjualan yang tidak diikuti dengan pengembangan pasar yang berkelanjutan. Tanda-tanda dan tren penurunan harga yang jelas dari waktu ke waktu harus dicermati.

  1. Pembelajaran dari pasar lain harus dimasukkan ke dalam pemantauan dan pengendalian program, termasuk mengantisipasi risiko penyalahgunaan insentif.
  2. Preferensi teknologi dapat digabungkan dengan insentif untuk mempromosikan fitur-fitur kendaraan listrik yang menjawab kekhawatiran konsumen jangka panjang, seperti jarak berkendara, keselamatan, dan kemampuan untuk menukar baterai.
  3. Infrastruktur harus dibangun secara paralel dengan insentif.

Program insentif tersebut kemungkinan besar akan menjadi perlombaan melawan negara-negara Asia Tenggara yang bersaing dalam memproduksi kendaraan listrik. Terlepas dari narasi yang didorong oleh nikel, perjuangan tersebut mungkin akan berakhir untuk membuat pabrik baterai dan kendaraan listrik dapat beroperasi kembali. Keterlambatan dalam pembentukan rantai pasokan kendaraan listrik dapat menyebabkan Indonesia tertinggal, menanggung beban lingkungan akibat eksploitasi nikel, dan hanya merasakan sedikit manfaat dari adopsi kendaraan listrik.

READ  The Big 4: Aksi dengan kecepatan tinggi

Undang-Undang Pengurangan Inflasi AS, yang disahkan tahun lalu, memberikan insentif terhadap teknologi ramah lingkungan di AS, termasuk kendaraan listrik, dan membatasi insentif untuk produk-produk yang terkait dengan “entitas asing yang berkepentingan”, yang dapat mencakup entitas yang terkait dengan Tiongkok. . Undang-undang industri net-zero dan bahan baku hayati yang diusulkan UE baru-baru ini juga dimaksudkan untuk merangsang pembangunan rantai pasokan kendaraan listrik di blok tersebut. Inisiatif-inisiatif ini dapat memberikan dampak material terhadap Indonesia yang patut diantisipasi.

Mengingat Indonesia mempunyai pengaruh yang kuat berkat nikel, Indonesia tentu mempunyai kemampuan untuk mengatasi permasalahan lingkungan dan sosial yang terkait dengan proyek nikel. Jika tidak, dimana leverage-nya?

Seiring dengan berkembangnya bahan kimia baterai, kekhawatiran terhadap dampak lingkungan dari industri nikel akan meningkat dan hal ini harus diatasi untuk menjaga daya saing Indonesia dalam jangka panjang. Inisiatif eksternal seperti IRA dan undang-undang Uni Eropa dapat membantu membuka pintu bagi investasi berbasis nikel yang lebih terdiversifikasi dan seimbang di Indonesia, sehingga meningkatkan standar standar industri dalam prosesnya.

Seruan terhadap rantai pasokan nikel yang bertanggung jawab akan datang dari semua pihak: pengguna akhir kendaraan listrik, produsen, dan masyarakat Indonesia. Mengingat Indonesia mempunyai pengaruh yang kuat berkat nikel, Indonesia tentu mempunyai kemampuan untuk mengatasi permasalahan lingkungan dan sosial yang terkait dengan proyek nikel. Jika tidak, dimana leverage-nya?

Komentar ini juga tersedia dalam Bahasa Indonesia.