BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kocok debu dan ceritakan kisahnya: Alia Ali berkeliling dunia untuk itu

Dia menyebut foto-foto sosok yang mengenakan tekstil di latar belakang pakaian ‘Clutes’. Bagi seniman Alia Ali (1985) mereka melambangkan konten dan keunikan dan untuk migrasi dan politik perbatasan.

Kata-kata yang bagus, tetapi dalam kehidupan Ali Bosnia-Yaman, kata-kata itu ada dalam praktik sehari-hari. Bagaimana seseorang, seorang anak, berhubungan dengan perbatasan, terutama jika mereka berkelahi dengan agresif? Ia dibesarkan di Bosnia dan Yaman, dengan orang tua yang bertemu sebagai ahli bahasa di pesawat. Dia mengalami perang di kedua negara pada usia muda. “Saya masih kecil. Saya tidak mengerti mengapa orang ingin menyerang kami.”

Mengingat bahwa keluarga tidak diterima di mana-mana. “Ini adalah bagian alami dari perencanaan perjalanan petualangan yang dibawa ibuku kepada kami: Bisakah saya mendapatkan visa dengan paspor Bosnia dan Yaman kami?” Akhirnya keluarga itu berakhir di Amerika Serikat, Alia Ali mendapat paspor biru, yang memberinya banyak kebebasan, tetapi hasratnya untuk perbatasan dan migrasi tetap ada. “Dunia adalah milikmu meskipun ada keterbatasan.”

Nenek Yaman

Tekstil selalu memainkan peran penting dalam kehidupan Ali. Misalnya, dia melihat ibunya yang berkebangsaan Bosnia menyulam pakaian selama perang yang berakhir dengan keluarga. Pakaian itu sendiri terbuat dari kain yang diizinkan Ali untuk dipilih di pasar. “Pakaian siap pakai murah dan mahal pada saat bersamaan.”

Nenek Yamannya tidak bisa membaca atau menulis, “tetapi dia bercerita melalui kain yang dia buat.” Ular merangkak di atas kain, hewan asalnya. “Sebuah simbol kekuatan dan daya tahan.”

Ali menghabiskan hampir satu tahun meneliti kain yang digunakan di berbagai belahan dunia, dan dia terinspirasi oleh makna pola. “Tampilan kain juga menceritakan kisah perpindahan dan kekuatan,” kata Ali. Dalam potretnya, misalnya, ia menggunakan kain warna-warni yang terkait dengan Afrika di seluruh dunia. “Mereka keturunan Belanda.”

READ  Apa yang perlu Anda ketahui sebelum bepergian

tubuh jawa

Ketika Indonesia masih jajahan Belanda, Belanda menciptakan Bodyx Jawa versi lebih murah untuk dijual di Indonesia. “Mereka menggunakan peluru Jawa, yang tidak berjalan dengan baik di Jawa, kemudian mereka mulai menjual kain dan pola di Afrika. Beberapa produk ini masih berasal dari Belanda.

Baru-baru ini, ia telah membuat seri di mana ia menggunakan nila, yang masih merupakan pewarna biru yang terkait dengan perbudakan di Amerika Serikat.

Dengan menutupi orang dengan objek itu, penonton tidak bisa tidak kagum dengan apa yang dilihatnya. Apa gunanya pola warna-warni ini – sosok tertutup adalah Afrika, apakah itu penting? Dan mengapa angka itu tertutup; Apakah itu tersembunyi, atau disembunyikan. Dan oleh siapa? “Saya tidak keberatan orang menggunakan pola atau kain dari budaya lain. Tapi mereka harus tahu apa yang mereka lakukan dan dari mana asalnya.

Ali menganggap penting untuk menjaga karya-karyanya tetap estetis. Bahwa mereka cantik. Di sana dia bertemu Muriel Maker, pemilik Galeri Kontur Rotterdam.

Maker mengatakan Belanda memiliki tradisi kuat dalam fotografi dokumenter. “Tapi masih banyak yang bisa dilihat! Terkadang sepertinya hal-hal tidak diperbolehkan menjadi indah di Belanda.

Major mengkhususkan diri dalam fotografi seni rupa panggung. “Saya menemukan karya Alia ini menarik dan melekat di kepala saya. Macam-macamnya.

Pameran Pola suara Oleh Alia Ali Dapat ditemukan di Contour Gallery, Josephstrad 164, Rotterdam hingga 09/01