BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kolom |  Dunia dengan dimensi berbeda

Kolom | Dunia dengan dimensi berbeda

Pergeseran hubungan geopolitik antara Barat, Tiongkok dan India akan mendapatkan momentumnya di tahun-tahun mendatang.

Ketika kita mulai berbicara tentang situasi geopolitik dunia saat ini, kita langsung beralih ke perang tragis di Ukraina atau situasi menyedihkan di sebagian besar Timur Tengah. Namun mari kita fokus pada permasalahan geopolitik lainnya dan melihat geopolitik jangka panjang sehubungan dengan pasar negara berkembang. Tiga masalah muncul bagi saya di sini.

Pertama-tama, terdapat peran penting yang dimainkan oleh beberapa negara berkembang dalam produksi teknologi informasi penting. Misalnya, AI generatif tidak akan mungkin terjadi tanpa chip memori teknologi berkualitas tinggi. Perusahaan Korea Selatan dan Taiwan khususnya, yang aktif di bidang perangkat teknologi informasi, merupakan pemimpin dunia di sektornya. Mereka telah memainkan peran penting dalam rantai pasokan pada tingkat tertinggi selama bertahun-tahun dan akan terus memainkan peran ini di tahun-tahun mendatang. Tiongkok bermaksud untuk mengejar ketertinggalan dalam bidang ini dan mencapai swasembada teknologi maju, namun negara ini tertinggal setidaknya tiga atau empat tahun dari Korea Selatan dan Taiwan. Para pemain berprestasi dari negara-negara tersebut akan terus tampil di level tertinggi di tahun-tahun mendatang.

Kedua, ada yang disebut strategi China +1, yang semakin dianggap penting oleh semakin banyak perusahaan yang beroperasi secara global. Yang kami maksud dengan hal ini adalah kebutuhan yang dilihat oleh industri-industri besar di Amerika Serikat, Eropa, dan Jepang agar tidak terlalu bergantung pada Tiongkok dalam hal produksi. Argumen ekonomi bisnis yang penting adalah bahwa Tiongkok bukan lagi surga berupah rendah, yang dihitung berdasarkan biaya tenaga kerja per unit produk. Kini India, Indonesia, Filipina, dan Vietnam memiliki kinerja yang jauh lebih baik di kedua bidang dan telah menjadi alternatif yang menarik bagi perusahaan-perusahaan Barat.

READ  425 bom karbon ini merusak iklim

Oleh karena itu, perluasan kapasitas produksi tidak lagi menjadi standar di Tiongkok. Selain negara-negara Asia tersebut, kinerja Meksiko dan Brasil jauh lebih baik. Meksiko khususnya mendapat manfaat dari tren ini, yang juga dikenal di Amerika sebagai “dekat pantai.” Ini tentang membangun fasilitas produksi Amerika di seberang perbatasan di Meksiko, di mana biaya produksinya puluhan persen lebih murah dan komunitas bisnis tidak harus memperhitungkan sanksi yang dijatuhkan oleh pemerintah AS. Hal ini berbeda dengan pembatasan perdagangan yang diberlakukan oleh Amerika Serikat pada sektor-sektor tertentu sehubungan dengan Tiongkok.

Terakhir, ada penilaian terhadap perubahan geopolitik dalam dekade mendatang. Fokusnya kini beralih dari Barat – dipimpin oleh Amerika Serikat – ke Tiongkok dan India. Hegemoni Amerika secara efektif telah berakhir, dan wilayah kekuasaan kini semakin terbagi antara tiga blok ekonomi dan politik utama: Amerika Serikat, Eropa, dan Asia. Tiongkok dan India akan menjadi blok ekonomi dan politik terbesar, dan mungkin paling kuat, dengan keterwakilan di lembaga-lembaga utama yang masih didominasi oleh Amerika Serikat dan Eropa. Lembaga-lembaga seperti Dana Moneter Internasional, Bank Dunia dan PBB akan didistribusikan secara lebih merata tergantung pada peran negara tersebut di panggung dunia dalam hal ukuran ekonomi dan jumlah penduduk. Sanksi yang diterapkan saat ini terhadap teknologi “sensitif” menunda perkembangan Tiongkok paling lama beberapa tahun. Namun penundaan tentu tidak akan membawa pada amandemen.

Keseimbangan baru

Jadi, kita harus terbiasa dengan keseimbangan geopolitik baru di dunia yang memiliki kekuatan lebih besar bagi negara-negara berkembang besar, seperti Tiongkok dan India, tetapi juga Brasil, Meksiko, dan india. Faktanya, negara ini merupakan representasi dunia yang jauh lebih baik dibandingkan yang kita ketahui saat ini, dengan pembagian kekuasaan yang tidak proporsional dibandingkan negara-negara maju. Dalam kancah keuangan global, negara-negara berkembang yang disebutkan di atas kurang terwakili, jika Anda melihat berbagai indeks saham, misalnya. Oleh karena itu, terdapat peluang yang luas untuk potensi pertumbuhan dan peningkatan aliran keuangan ke negara-negara yang saat ini mengalami kekurangan sumber daya. Dengan American Magnificent Seven dalam portofolio Anda, hampir tidak ada diversifikasi risiko. Bersiaplah untuk generasi baru Magnificent Sevens, yang sebagian besar datang dari belahan dunia lain dan blok kekuatan baru.

READ  Albert Heijn memperluas e-commerce dan ingin mendorong sinergi dengan bol.com