BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Komentar: ‘Belanda membutuhkan film seperti de Oost’

Pasukan Belanda memburu kaum revolusioner di desa de Ost, Indonesia.Gambar Amazon Prime Video

Film yang ditunggu-tunggu TimurDisutradarai oleh Jim Taihut, itu muncul di Amazon Prime. Ceritanya tentang Johan yang mendaftar setelah Perang Dunia II untuk memperjuangkan Belanda di Republik Indonesia yang baru dideklarasikan. Begitu dia sampai di Jawa, menjadi jelas betapa tipisnya garis pemisah antara niat baik dan perbuatan buruk. Ketika dia bertemu De Durga, seorang pria yang dengan jelas mengacu pada Kapten Westerling yang buruk, kalimat itu menjadi kabur sama sekali.

Sudah ada keributan sampai filmnya dirilis. Misalnya, Federasi Hindia Belanda – sebuah organisasi kecil konservatif sayap kanan yang mengklaim mewakili Hindia Belanda – membawa proses bantuan awal terhadap produser, New Amsterdam Film Company, ke pengadilan dengan sebuah penolakan. Berdasarkan trailernya saja, federasi mengatakan demikian Timur Tidak benar dan pasukan perang Belanda secara tidak adil digambarkan sebagai penjahat perang. Pangkalan veteran itu juga mengklaim bahwa mereka sekarang menjauhkan diri dari film tersebut.

Keributan partai-partai ini dibesar-besarkan. Padahal, setelah melihat Timur, Kami menyimpulkan bahwa film ini mengisi celah dalam kesadaran kolektif Belanda. Kami membutuhkan lebih banyak gambar seperti ini untuk meletakkan di peta perang terbesar yang pernah dilakukan Belanda di luar negeri dan untuk membahas kekerasan masa kolonial kami. Fakta bahwa ini belum terjadi pada tahun 2021 menunjukkan sesuatu tentang budaya ingatan kita.

Kelupaan kolektif

Sekarang ada puluhan film di Belanda tentang Perang Dunia II. Timur Ini adalah film pertama yang secara terbuka membahas perang, yang telah lama digambarkan sebagai ‘operasi polisi’. Hal ini menyebabkan demensia sendi selama bertahun-tahun. Banyak orang Belanda tidak mengetahui apa yang terjadi di Indonesia antara tahun 1945 dan 1950 atau sebelumnya.

Oleh karena itu, masalah kontemporer yang dapat mendiagnosis masa lalu secara langsung tidak mendapatkan perhatian orang. Pikirkan tentang gaji dan pensiun yang tertunda dari pegawai pemerintah India untuk tawanan perang dan jumlah tuntutan hukum yang belum terselesaikan terhadap pemerintah Belanda atas nama para korban Indonesia. Untuk meningkatkan keterikatan di masa lalu, diperlukan media populer seperti sejarah dan film Belanda yang tidak bisa diubah.

Ulasan itu Timur Fitnah tentara Belanda tidak berdasar. Kisah ini benar-benar merendahkan para tentara Belanda: kebanyakan anak laki-laki yang percaya bahwa mereka dikirim untuk tujuan yang baik. Pemerintah belum menyebutkan apakah upaya mereka benar-benar bertujuan untuk mereklamasi kawasan itu, apalagi jika Belanda membiayai rekonstruksi tersebut. Di mata para pejuang kemerdekaan Indonesia belum tentu hal ini sejalan dengan kekerasan brutal yang mereka lakukan.

Jadi film ini bukanlah dakwaan terhadap seorang prajurit Belanda, tetapi lebih menunjukkan masalah mengikuti perintah dari atas, pilihan bebas di dalam barisan militer. Timur Ini menunjukkan bagaimana konsep seperti benar dan salah terkait erat dengan konteks dan perspektif.

Taruh di meja negosiasi

Bekerja secara bersamaan Timur Sebagai cermin kebijakan pasca perang terhadap bekas jajahan tersebut. Mungkin salah satu faktor mengapa mereka melakukannya dengan sangat buruk: “Republik adalah kenyataan. Ini tentang mengambil tempat di meja perundingan Belanda. ”

Faktanya, kami menang. Selama negosiasi pengalihan kedaulatan, diputuskan bahwa Indonesia akan membayar 4,3 miliar gulden kepada mantan pemukimnya dengan imbalan kemerdekaan. Jumlah itu dihitung berdasarkan investasi sumber daya alam dan infrastruktur yang hilang dari Belanda saat itu.

Ini berisi informasi Timur Tidak. Film ini adalah kisah pribadi yang membangkitkan dialog, dan membuat Anda merindukan cerita lain tentang sejarah yang penuh muatan ini. Jadi kami berharap Jim Taihuttu dan pembuat film lainnya akan memproduksi lebih banyak film tentang tema ini di tahun-tahun mendatang; Misalnya dari seorang wanita Indo-Eropa, seorang pemuda Indonesia atau seorang tentara Maluku. Semua pemangku kepentingan ini layak untuk berperan aktif dalam kisah masa lalu Belanda yang selama ini digambarkan dari sudut pandang politik konservatif dan kolonial. Oleh karena itu, banyak aspek masa kolonial yang mempengaruhi jutaan kehidupan tidak dapat lagi diabaikan dalam kesadaran kolektif kita.

Laura N பெ berg adalah seorang sejarawan.  Dia menulis tentang identitas India dan sejarah kolonial di blognya di Gewooneenindischisjes.nl.  Patung
Laura N பெ berg adalah seorang sejarawan. Dia menulis tentang identitas India dan sejarah kolonial di blognya di Gewooneenindischisjes.nl.
Rochelle von Manen adalah mantan salah satu pendiri jaringan kolonial Hindia Belanda.  Patung
Rochelle von Manen adalah mantan salah satu pendiri jaringan kolonial Hindia Belanda.

READ  Tugu peringatan Maluku yang berusia 70 tahun diresmikan di Twente