BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dinek Wis-de Rius (1933-2021) | Berita Dunia dari wilayah Anda

Biografi Dinek Wis-de Rias kini terjalin erat dengan Hindia Belanda di Indonesia. Dia berada di sana selama lebih dari dua belas tahun, tetapi periode itu terus memainkan peran penting dalam kehidupan selanjutnya.

Meski demikian, kisah hidup Christina Maria de Reyes dimulai di Belanda. Ayahnya, Cornelis Peter de Rius, lahir di Rotterdam. Memasuki pendidikan. Pada tahun 1923 ia menjadi guru di sekolah dasar negeri di Houston. Ia memilih Hindia Belanda untuk menciptakan kehidupan yang lebih baik. Dia mendarat pada 14 Maret 1929. Ia tidak sendiri karena baru saja menikah dengan Janet Jay Grave di Preta.

Pasangan itu berakhir di Djibouti di Jawa Barat, di mana Cornelis bekerja di sebuah sekolah Eropa. Pada tahun 1930 ia dipindahkan ke sekolah Belanda-Pribumi pertama di McCarthy, ibu kota selebriti selatan. Ada anak-anak aborigin di sekolah. Pada tahun 1931 Pastor de Reyes menjadi penjabat kepala sekolah, dan pada pertengahan tahun itu ia telah menjadi sekolah khusus untuk anak-anak tentara Ambonis di McCarthy. Di sana Christina Maria lahir, dan Dineke adalah nama panggilannya. Dinamai setelah Nenek Christina Maria Quid, istri Petugas Polisi John de Reus. Pada tahun 1935 keluarga tersebut diizinkan untuk pergi cuti ke Belanda.

Sekembalinya, pada tahun 1936, Ba de Rius menjadi kepala sekolah Belanda-Cina di Cipolka di pulau Sumatera. Pada pertengahan 1941, dipindahkan ke Sekolah Dasar Eropa di Rangaskapung, Jawa Barat. Selain Dinek, keluarga De Reyes juga memiliki anak perempuan yaitu Annek dan Eli. Pada Januari 1942, Hindia Belanda diserbu oleh pasukan Jepang. Penyerahan berlanjut pada bulan Maret. Orang Eropa dipisahkan dari penduduk lainnya. Pastor de Rius, yang juga dikenal sebagai tentara, dipisahkan dari keluarganya. Dia meninggal pada tahun 1945 selama kerja paksa di jalur kereta api dari Buckenborough, Sumatera.

READ  Menawarkan Seri Vaksin Jumping di Indonesia, Berita Asia Tenggara & Cerita Terbaik

Ibu dan ketiga anaknya berakhir di sebuah kamp di Panchoboro, Jawa Tengah. Mereka hidup dalam kondisi yang mengerikan dan pemerintahan yang keras. Ada kekurangan segalanya, kelaparan mengatur hidup. Yang penting, karena ketekunan ibunya, keluarga tersebut, yang saat itu masih hidup di Nix, lolos dari kesulitan. Akhir Dinek di akhir perang juga terlihat. Dia lumpuh dan para dokter meninggalkannya; Namun, dia selamat. Keluarga yatim kembali ke Belanda pada tahun 1946.

Dinek de Rius lulus sebagai guru taman kanak-kanak di Preta dan bertemu Fiat Weiss (1922-2006) yang merupakan seorang guru. Setelah menjadi anggota DPR, pada 1967 ia menjadi Rektor Geemansium, guru besar geografi. Dalam foto tersebut, Dinek berdiri di samping Fiat ketika dia meninggalkan sekolah pada tahun 1984. Dinek dengan cepat diintegrasikan ke dalam masyarakat gyrex. Dia untuk sementara bergabung dengan taman kanak-kanak ‘de Wolwaters’ di distrik Malta, mengajar mata pelajaran agama di sekolah dasar umum dan aktif di UNICEF dan Asosiasi Gadis Pedesaan Belanda. Selama empat puluh tahun dia memimpin Sekolah Minggu di Gereja Vrijginike Hervormde di Siria, dan kemudian pelayanan sekunder bagi anak-anak. Semua aktivitas ini menghasilkan penghargaan Silver Honor Medal pada tahun 1992 di jajaran Orange-NASA.

Dinek Wis-de-Reyes menemukan kepuasan besar dalam menciptakan siswa sekolah sebagai bagian dari pengalamannya di Hindia Belanda. Hanya karena beberapa detailnya begitu mengerikan bukan berarti dia mengatakan segalanya, tetapi untuk mengajari orang-orang muda tentang apa itu kebebasan. Mempersenjatai mereka dalam hal bagaimana minoritas dan mayoritas dan kekuasaan dapat disalahgunakan. Dia menerjemahkannya ke dalam kehidupan sekolah sehari-hari, di mana intimidasi adalah kejahatan yang harus diberantas.

READ  Malaysia ingin meningkatkan ekspor minyak sawit ke Afghanistan secara signifikan

Hyub owl