BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Komentar | Nancy Pelosi harus mengunjungi Taiwan

Penting bagi Ketua DPR AS Nancy Pelosi untuk tetap tenang dalam pendiriannya mengenai rencananya untuk berkunjung ke Taiwan. Pada hari Kamis, Presiden China Xi Jinping memperingatkan rekannya dari AS Joe Biden dalam percakapan telepon: “Mereka yang bermain api akan membakar diri mereka sendiri.”

Baru-baru ini telah membawa Waktu keuangan secara eksternal Pelosi menjadi anggota DPR sejak 1987, 2007 hingga 2011, dan kembali lagi sejak 2019. Pembicara, berencana mengunjungi Jepang, Singapura, Indonesia dan Malaysia pada Agustus dengan delegasi parlemen termasuk Taiwan. Kunjungan ke Taiwan sudah direncanakan pada musim semi ini, namun dibatalkan setelah beberapa anggota delegasi terjangkit virus corona. Pelosi, yang selalu optimis tentang hubungan dengan Taiwan, sangat ingin mengunjungi pulau itu sebelum dia pensiun sebagai anggota Kongres. Dia sekarang berusia 82 tahun, tidak mencalonkan diri untuk pemilihan ulang dan akan mundur akhir tahun ini.

Kunjungan parlemen semacam itu sangat penting bagi Taiwan, karena memiliki sedikit hubungan diplomatik. Kunjungan ini memberikan dukungan politik dan merupakan penyeimbang penting terhadap ancaman dan intimidasi dari pihak China.

Pemerintah di Beijing berusaha mencegah kunjungan tersebut dengan mengancam negara pengunjung. Terkadang berhasil, tetapi seringkali memiliki efek sebaliknya. Dalam hal ini, ancaman dan kata-kata lebih tajam dari biasanya, dan tentu saja penting bahwa pemerintah AS membuat keputusan yang tepat.

Oleh karena itu penting untuk memahami psikologi dasar pemerintah Cina. Taktik pihak China selalu bereaksi secara agresif –’Diplomasi Serigala-Prajurit‘ – di sisi lain, untuk menyudutkan orang Amerika, Taiwan, atau negara lain.

READ  Dinek Wis-de Rius (1933-2021) | Berita Dunia dari wilayah Anda

Seorang diplomat AS yang bertugas di Beijing selama bertahun-tahun menjelaskannya seperti ini: “Diplomasi China seperti mengemudi di Beijing: tidak ada peraturan lalu lintas yang nyata, dan siapa pun yang mendorong paling keras akan sampai ke tujuan terlebih dahulu.” Baginya, penting untuk mendorong kembali dengan keras dan tidak takut.

Pelajaran untuk Pelosi

Ada empat pelajaran yang bisa dipetik dari kunjungan Nancy Pelosi. Satu: Biarkan kunjungan ini berlanjut dan menyampaikan dukungan luas untuk Taiwan dan sistem demokrasi di pulau itu. Orang Taiwan telah berjuang keras untuk demokrasi mereka dan pantas mendapatkan semua dukungan dari komunitas internasional.

Dua: Tekankan bahwa kunjungan tidak mengubah ‘kebijakan satu China’, yang berarti bahwa AS mengakui pemerintah Beijing sebagai pemerintah China, tetapi tidak menganggap Taiwan bagian dari China. Ketika Amerika memulai kebijakan itu pada 1970-an, ada dua rezim yang mengaku sebagai pemerintah seluruh China: mereka memutuskan untuk mengakui satu, maka ‘satu China’.

Tiga: Tekankan bahwa ‘Kebijakan Satu China’ sangat berbeda dengan ‘Kebijakan Satu China’ yang disebarkan oleh Beijing. ‘Doktrin’ itu tidak pernah diakui oleh AS dan Eropa.

Empat: Mengekspresikan kemarahan atas ancaman yang tidak dapat diterima.

Baca juga komentar ini: Misalkan China menyerang Taiwan. lalu apa yang harus kita lakukan?

Debat ini sangat penting bagi Eropa dan Belanda. Taiwan memainkan peran penting dalam ekonomi global. Lihatlah industri chip. Krisis seputar Taiwan tidak jauh dari meja samping tempat tidur saya: itu secara langsung mempengaruhi Belanda.

Untuk mendapatkan penyeimbang yang memadai bagi China, penting bagi Amerika Serikat dan Eropa untuk bekerja sama secara erat untuk mendukung Taiwan dan memastikan keberadaannya yang berkelanjutan sebagai negara yang merdeka dan demokratis.