BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Komet terbesar meluncur menuju tata surya kita

NASA memiliki komet terbesar yang pernah diamati. Benda langit ini, yang disebut Bernardinelli-Bernstein, saat ini masih jauh dari Bumi, tetapi sedang dalam perjalanan. Menurut astronom Theo Jurriëns dari Universitas Groningen (RUG), tidak ada alasan untuk panik.

Komet itu, yang berdiameter sekitar 80 mil, telah terlihat selama bertahun-tahun, tetapi para ilmuwan membutuhkan waktu lama untuk mempelajari Bernardinelli-Bernstein lebih jelas. Tidak perlu takut benturan di tanah, ternyata. “Komet akan tetap dekat dengan Saturnus. Itu tidak akan terjadi sampai tahun 2031. Secara kosmik, Saturnus adalah halaman belakang kita, tetapi tidak akan bertabrakan dengan Bumi, jadi Anda sama sekali tidak perlu khawatir.” , kata Gornes.

Menurut para astronom, komet adalah sejenis sisa dari asal usul tata surya kita. “Planet kita terdiri dari piringan yang mengelilingi matahari dan hanya sebagian yang tersisa. Sebuah komet bercanda disebut bola salju kotor karena merupakan campuran biji-bijian dan es. Dan itu sangat dingin. Satu miliar tahun, dan itu mengatakan sesuatu tentang sejarah tata surya kita. Ini sangat menarik bagi para ilmuwan.”

Di tata surya kita, Jupiter sangat menarik bagi komet. “Ini adalah planet terbesar dan karena itu memiliki banyak gravitasi. Terkadang Anda melihat dampak komet yang lebih kecil di Jupiter,” Gornes tahu. Namun, planet kita juga tidak bisa lepas dari dampaknya. “Mungkin terakhir kali pada tahun 1908, kawah yang terkenal di Siberia, untungnya di daerah yang tidak berpenghuni. Mungkin itu potret mengintip daratan.”

Meskipun Bernardinelli-Bernstein – dinamai menurut penemu komet – akan meninggalkan planet kita sendiri, Jurriëns tidak mengesampingkan kemungkinan bahwa benda langit lain akan bertabrakan dengan Bumi di masa depan. “Anda tidak pernah tahu, tentu saja. Tapi kemudian kita berbicara tentang batu yang lebih kecil di tata surya kita. Jika mereka besar, peluang untuk mendeteksinya sedikit lebih awal juga lebih besar. Dan yang kecil terbakar di atmosfer kita, dan kita ‘tidak benar-benar menderita di sana.

READ  Spotify meluncurkan fitur untuk menilai podcast dengan bintang - Permainan - Berita

Jika sebuah komet besar menghantam planet kita, ada skenario yang siap untuk mencegah bencana. “Tapi kami akan mencobanya untuk pertama kalinya, karena kami belum pernah melakukannya sebelumnya,” kata Jurriëns. “Anda mungkin bisa meledakkan komet dengan roket. Ide lain adalah menyeretnya.”