BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Korban pemerkosaan 10 tahun dipaksa pindah ke negara lain untuk aborsi | Luar negeri

Seorang gadis 10 tahun yang hamil melalui pemerkosaan ditolak aborsi di Ohio. Amerika Serikat telah memperketat hukumnya setelah putusan Mahkamah Agung tentang aborsi. Gadis itu pergi ke negara tetangga Indiana untuk mengakhiri kehamilan.

dr. Caitlin Bernard, seorang dokter kandungan dan ginekolog di Indiana, menerima telepon dari sesama dokter di Ohio yang merawat korban pelecehan anak. Inilah yang dikatakan Bernard kepada surat kabar Ohio, Pengiriman ColumbusCari bantuan dokter. Korban pemerkosaan berusia 10 tahun itu sudah hamil enam minggu. Sejak akhir Juni, tidak mungkin lagi di Ohio untuk mengakhiri kehamilan setelah periode itu.

Keputusan Mahkamah Agung berarti bahwa sekarang terserah kepada negara bagian itu sendiri untuk memutuskan apakah aborsi diperbolehkan atau tidak. Itu tidak sepenuhnya dilarang, tetapi kewajiban itu tidak ada lagi.

Seorang individu yang mesum, mengerikan dan bermasalah

Berkat Bernard, anak berusia 10 tahun itu dapat melakukan perjalanan dari Ohio ke Indiana untuk mengakhiri kehamilannya. Seorang ginekolog melihat peningkatan jumlah pasien yang datang ke Indiana untuk melakukan aborsi. Sebagian besar permintaan datang dari negara bagian AS di mana aborsi dibatasi atau dilarang. Anggota parlemen di Indiana belum melarang atau membatasi aborsi, tetapi mereka diharapkan untuk melakukannya di masa depan.

Gubernur South Dakota dari Partai Republik Kristi Noem, yang terpilih sebagai calon wakil presiden Donald Trump pada 2024, menjadi tamu hari Minggu di negara serikatdiprogram oleh CNNDi sana dia berkata bahwa dia merasa “luar biasa” bahwa “tidak ada yang berbicara tentang orang sesat, mengerikan, bermasalah yang memperkosa seorang gadis berusia 10 tahun”.

Ketika ditanya apakah seorang gadis harus memiliki bayi, Naeem menjawab bahwa “setiap kehidupan itu berharga”. Namun, Naeem tidak menutup kemungkinan keguguran jika melindungi nyawa bocah 10 tahun itu. “Dalam situasi seperti itu, keputusan dibuat oleh dokter, keluarga, dan orang-orang terdekat mereka.”

READ  Bundestag menyetujui undang-undang yang memungkinkan Merkel untuk melakukan lockdown di mana-mana | sekarang juga