BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Korban tewas meningkat setelah letusan gunung berapi di Indonesia

Korban tewas meningkat setelah letusan gunung berapi di Indonesia

Gunung Marabi meletus pada hari Minggu, memuntahkan awan abu sejauh 3 kilometer. Sekitar 75 pendaki berada di gunung berapi pada saat itu. Banyak dari mereka menderita luka bakar atau cedera lainnya.

Menurut pengamat, gunung berapi setinggi 2.981 meter itu masih sangat aktif. Sekitar dua ratus personel penyelamat terlibat dalam operasi pencarian dan penyelamatan. Mereka akan terus mencari orang hilang setidaknya hingga akhir pekan ini.

Identitas

Jenazah masih harus diturunkan. Korban tewas dibakar hingga mereka dapat diidentifikasi berdasarkan catatan gigi dan sidik jari.

Kepala Badan Vulkanologi Indonesia mengatakan ada empat tingkat peringatan, dengan Marabi berada pada tingkat kedua sejak tahun 2011. Sejak tahun itu, badan tersebut menganjurkan penutupan radius 3 kilometer dari kawah. Otoritas lain bertanggung jawab atas penegakan hukum.

Indonesia terletak di Cincin Api, wilayah dengan aktivitas seismik tinggi yang sering terjadi gempa bumi dan letusan gunung berapi. Dari 130 gunung berapi aktif di Tanah Air, Marabi adalah yang paling aktif.

READ  GP Kualifikasi kuat pengendara motor Belanda untuk Argentina