BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kota-kota di Asia menghadapi risiko lingkungan yang sangat besar

Kemacetan lalu lintas di Jakarta, Indonesia.

Teluk Ismoyo | Agen France-Press | Getty Images

Menurut A. Laporan baru dari Verisk Maplecroft.

99 dari 100 kota paling berbahaya berada di Asia – 37 di Cina dan 43 di India.

Di seluruh dunia, laporan tersebut menemukan bahwa 414 kota di seluruh dunia masing-masing berisiko lebih dari satu juta penduduk. Polusi, sumber daya air yang menurun, panas yang ekstrim, bencana alam dan perubahan iklim. Secara total, 1,4 miliar orang tinggal di kota-kota ini.

Menurut Verisk Maplecraft, ini adalah kota paling berbahaya di dunia.
1. Jakarta, Indonesia
2. Delhi, India
3. Chennai, India
4. Surabaya, Indonesia
5. Chandigarh, India
6. Agra, India
7. Meerut, India
8. Bandung, Indonesia
9. Aligarh, India
10. Kanpur, India

Menurut laporan tersebut, kota-kota besar India seperti Delhi, Chennai, Jaipur, Lucknow, Bangalore dan Mumbai Financial Center termasuk di antara 30 tempat paling berbahaya.

Dalam beberapa tahun terakhir, ibu kota India, New Delhi, telah menjadi berita utama karena kualitas udara sangat berbahaya sehingga para pejabat terpaksa melakukannya. Laporkan keadaan darurat kesehatan masyarakat dan sekolah terdekat.

Negara terbesar di Asia Selatan menghadapi tantangan ganda yaitu polusi udara dan air. Laporan tersebut mencatat bahwa angin berbahaya di India menyebabkan seperlima kematian pada 2019 dan menyebabkan kerugian ekonomi sebesar $ 36 miliar.

Sementara itu, polusi air telah menyebabkan hampir $ 9 miliar pengeluaran kesehatan tahunan 400.000 kematian per tahun di negara itu.

Kota-kota di Asia Timur berisiko tinggi mengalami bencana alam, kata laporan itu. Di Cina, Guangzhou dan Dongguan rawan banjir. Kota-kota Cina seperti Shenzhen, Tokyo dan Osaka di Jepang juga menghadapi ancaman seperti gempa bumi dan badai.

READ  Ten Gate Racing menyelesaikan kampanye uji sukses pada Yamaha Assange

Polusi juga merupakan masalah utama di China. Laporan tersebut menunjukkan bahwa dari 336 juta orang yang tinggal di kota-kota yang berisiko mengalami polusi parah, populasi China dan India telah mencapai 286 juta.

Perubahan iklim meningkatkan risiko lingkungan dan Afrika adalah yang paling rentan. Menurut laporan tersebut, kota-kota di sana rentan terhadap peristiwa cuaca ekstrem dan tidak terlalu rentan terhadap dampak fisik.

“Risiko terbesar yang dihadapi banyak kota adalah dampak perubahan iklim pada bahaya terkait cuaca,” kata Will Nichols, kepala penelitian lingkungan dan perubahan iklim di Verisk Maplecraft. “Peningkatan suhu dan intensitas serta frekuensi kejadian ekstrim seperti badai, kekeringan dan banjir akan mengubah kualitas hidup dan prospek pertumbuhan ekonomi banyak kota di seluruh dunia.”

Bulan lalu, Dedikasi dari para pemimpin negara seperti Brasil, Kanada, Jepang Mengurangi emisi gas rumah kaca domestik dan mengatasi perubahan iklim di KTT Iklim Presiden Joe Biden. Untuk bagian mereka, Amerika Serikat Ia berjanji untuk mengurangi emisi setidaknya 50% pada tahun 2030.