BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kram dan muntah setelah hukuman mati Oklahoma | Luar negeri

Apa yang tidak dikatakan negara bagian: Grant dikatakan mengalami lebih dari 20 kejang dan muntah sebelum kematiannya. Beberapa saksi media kemudian menyatakan hal ini, termasuk Sean Murphy dari Associated Press.

obat yang salah

Pada tahun 2014 dan 2015, Oklahoma melewatkan hukuman mati tiga kali karena menggunakan obat suntik yang salah pada saat itu. Kemudian negara memberlakukan moratorium eksekusi. Ini termasuk pada waktu itu obat midazolam. Dalam eksekusi lain, koktail obat secara tidak sengaja disuntikkan ke jaringan otot orang yang dieksekusi, bukan ke pembuluh darah, menyebabkan pria itu meninggal setelah 40 menit yang sangat menyiksa.

Grant dijatuhi hukuman mati karena membunuh seorang pekerja penjara pada tahun 1988 ketika dia berada di penjara karena kejahatan lain. Menurut pengacaranya, dia sendiri adalah korban kekerasan, baik di rumah sebagai seorang anak dan di tangan sistem penahanan remaja Oklahoma, dan dia ditolak perawatan kesehatan mentalnya.

Julius Jones

Intervensi menit terakhir Mahkamah Agung AS juga berarti bahwa terpidana mati lainnya, Julius Jones, akan dieksekusi pada 18 November. Black Jones dijatuhi hukuman mati atas pembunuhan seorang salesman asuransi kulit putih. Dia telah mempertahankan ketidakbersalahannya selama dua dekade dalam kasus yang telah menarik perhatian selebriti seperti Kim Kardashian, pemain sepak bola Amerika Baker Mayfield, dan aktivis anti hukuman mati.

Eksekusi yang direncanakan bertentangan dengan tren di sebagian besar negara bagian AS, di mana penggunaan hukuman mati menurun. Menurut Pusat Informasi Hukuman Mati, yang melacak eksekusi, 36 negara bagian AS serta Distrik Columbia telah menghapus hukuman mati atau tidak melakukan eksekusi dalam dekade terakhir.

tiga belas eksekusi

Namun, negara bagian konservatif, termasuk Texas dan Missouri, melawan tren ini, seperti halnya pemerintahan konservatif mantan Presiden Donald Trump, yang melanjutkan eksekusi federal pada tahun 2020 setelah absen selama 17 tahun. Sejak itu, negara bagian federal telah mengeksekusi 13 tahanan.

READ  Sekolah elit di Prancis menutup pintunya. Alumnus Macron menginginkan lapangan bermain yang setara untuk semua orang Prancis

Namun, setelah pelantikan Presiden Joe Biden pada Januari 2021, Departemen Kehakiman mengeluarkan moratorium eksekusi federal. Sejak itu, jaksa federal telah membatalkan tuntutan hukuman mati mereka dalam tujuh kasus.