BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kunjungan Putin ke Korea Utara merupakan 'bencana bagi Ukraina'

Kunjungan Putin ke Korea Utara merupakan 'bencana bagi Ukraina'

internasional10 24 Juni pukul 19:55Dimodifikasi pada 10 Juni 24 pukul 21:35pengarang: Edit Web BNR

Presiden Rusia Vladimir Putin dijadwalkan mengunjungi Korea Utara untuk pertama kalinya dalam dua puluh tahun. Ini adalah bencana bagi Ukraina, yang sedang berperang dengan Rusia, kata profesor studi Korea, Remco Broker. “Hanya ada satu alasan mengapa Putin pergi ke Korea Utara: untuk memperkuat hubungan dengan Korea Utara dan menyetujui lebih banyak pasokan senjata dan amunisi,” kata Brooker kepada BNR.

Kunjungan Putin ke Korea Utara merupakan 'bencana bagi Ukraina'

Kunjungan Putin ke Korea Utara diperkirakan akan berlangsung dalam beberapa minggu mendatang, bahkan mungkin bulan ini. Setelah itu, Putin akan kembali ke Vietnam.

Sejak invasi Rusia ke Ukraina, Rusia telah berusaha memperkuat hubungannya dengan Korea Utara, meskipun hampir sepenuhnya diblokir oleh dunia Barat karena sanksi. Korea Utara sebelumnya telah membantu Rusia dengan memasok amunisi seperti rudal.

Baca juga | Penangguhan perjanjian militer di Korea: “Situasinya lebih tegang dari sebelumnya”

“Tiongkok tidak dapat melakukan apa pun selain memantau secara pasif”

Remco Brocker, profesor studi Korea

Brooker menduga hal itu tidak akan berhenti di situ. “Mereka bahkan mungkin berbicara tentang penyediaan tenaga kerja ke Rusia.” Menurut Brooker, jelas bahwa Rusia membutuhkan personel untuk menjaga ekonomi perang tetap berjalan dan bekerja di garis depan. “Semuanya menunjukkan bahwa Korea Utara akan memenuhi permintaan ini dengan mengirimkan pekerja pabrik ke Rusia pada tahap awal.”

Baca juga | Perjanjian perdagangan antara Tiongkok, Korea Selatan, dan Jepang 'akan menjadi berita besar'

Rusia mengembalikan teknologi gas, minyak, pangan, dan rudal dengan imbalan pasokan senjata. “Para pemimpin akan membicarakannya.” Bagi Korea Utara, kunjungan ini juga penting untuk memperbaiki situasi negaranya. Dia menambahkan: “Korea Utara tidak lagi kecil dan terisolasi, dan tentunya bukan sebagai negara yang memperdagangkan senjata.”

Brooker menunjukkan bahwa Korea Utara terkenal dengan perdagangan senjatanya, namun citranya di wilayah tersebut menghilang untuk sementara waktu. “Sekarang dia akan mengambil peran itu lagi.” Ini bukan negara besar, tapi dalam hal produksi dan penjualan senjata, saya khawatir Korea Utara berada di posisi teratas dalam perdagangan senjata.

Keterkaitan dengan Tiongkok

Hubungan erat yang berkembang antara Rusia dan Korea Utara juga mempengaruhi hubungan Korea Utara dengan Tiongkok. Dia menambahkan: “Ini berarti bahwa Korea Utara akan menjadi kurang bergantung pada Tiongkok, dan negara tersebut tidak akan terlalu banyak bicara. Ini adalah masalah bagi Tiongkok, namun tidak banyak yang dapat dilakukan untuk mengatasinya.” “Tiongkok tidak bisa berbuat banyak selain memantau secara pasif.”

Baca juga | Ribuan profesional TI di Korea Utara bekerja secara sembunyi-sembunyi di perusahaan-perusahaan Barat

Presiden Rusia Vladimir Putin dijadwalkan mengunjungi Korea Utara untuk pertama kalinya dalam dua puluh tahun. (Kantor Berita Afghanistan/Associated Press)
READ  From Zero to Freedom, akun pribadi dari China