BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Reaksi Israel terhadap proses pembebasan terbagi, dan 'gencatan senjata masih diperlukan'

Reaksi Israel terhadap proses pembebasan terbagi, dan 'gencatan senjata masih diperlukan'

Pada Sabtu malam, anggota keluarga dan warga Israel lainnya memprotes pembebasan semua sandera.

Berita Noos

Pembebasan keempat sandera menyebabkan euforia di Israel pada hari Sabtu, namun kritik segera muncul. Keluarga para sandera berdemonstrasi pada Sabtu malam, seperti setiap minggunya, di Tel Aviv. Mereka menuntut Israel mengembalikan para sandera ke tanah air mereka dengan selamat setelah mencapai kesepakatan dengan Hamas. Meskipun kritik internasional disuarakan atas tingginya angka kematian warga sipil di Jalur Gaza, banyak warga Israel khawatir pendekatan yang dilakukan saat ini tidak akan menghasilkan kembalinya sandera yang tersisa.

“Para sandera tidak punya waktu,” kata Ayala Metzger, istri sandera Yoram Metzger, yang kini dinyatakan meninggal, kepada wartawan. Penjaga. “Kita tidak bisa membebaskan semua orang dengan operasi militer. Kita harus fokus pada perjanjian yang menyelamatkan nyawa.” surat kabar Israel Judul utama Jerusalem Post tadi malam berbunyi: “Inilah sebabnya Israel masih membutuhkan perjanjian penyanderaan meskipun ada operasi penyelamatan besar-besaran.”

Ada kemarahan internasional

Saat ini terdapat kemarahan internasional atas pembunuhan begitu banyak warga sipil Palestina selama operasi tersebut: menurut Kementerian Kesehatan Gaza, 274 warga Palestina terbunuh, termasuk banyak wanita dan anak-anak. Israel mengakui adanya korban sipil, namun mengindikasikan jumlah korban yang lebih kecil, yakni 100 orang tewas.

Hari dengan dua wajah: kegembiraan di Israel dan kesedihan di Gaza

Tidak ada gencatan senjata yang dicapai sejak saat itu, meskipun negosiasi telah berlangsung selama berbulan-bulan. Satu atau dua minggu yang lalu, Presiden AS Biden menyampaikan usulan rencana gencatan senjata segera dan pembebasan sandera di Gaza, namun tak lama kemudian Perdana Menteri Netanyahu melunakkan ekspektasi tersebut. Dia menggambarkan pembentukan gencatan senjata seperti itu sebagai sesuatu yang “putus asa” sampai semua tujuan perang Israel tercapai: membebaskan semua sandera, menghancurkan milisi Hamas dan pemerintahan Hamas, dan memastikan bahwa Gaza tidak akan lagi menjadi ancaman bagi Israel. . boleh jadi.

Solusi militer atau gencatan senjata?

Menurut pakar Timur Tengah Peter Malcontent, Netanyahu dapat memanfaatkan pembebasan para sandera untuk menunda negosiasi lebih lanjut. “Sejauh ini Netanyahu telah menunjukkan bahwa dia percaya pada solusi militer. Dia dapat menggunakan Sabtu lalu sebagai bukti bahwa menghancurkan Hamas dan membebaskan sandera dapat berjalan seiring.”

Namun, menurut Malcontent, kesepakatan dengan Hamas adalah cara terbaik untuk memulangkan para sandera ke tanah air. Faktanya, Sabtu lalu juga menunjukkan betapa sulitnya membebaskan sandera dengan kekuatan militer. Fakta empat sandera yang ditahan di rumah-rumah di Nuseirat membuktikan bahwa mereka tersebar di seluruh Gaza. Dinas keamanan Israel menduga Hamas ingin membunuh. para sandera.” “Segera setelah mereka melihat operasi pembebasan Israel datang.”

Netanyahu berada dalam posisi yang sulit ketika harus menerima gencatan senjata. Untuk memastikan pemerintahan Netanyahu tidak jatuh, dia mengandalkan dua menteri sayap kanan yang sepenuhnya menentang usulan Biden.

“Netanyahu mengandalkan politisi yang ingin sepenuhnya menghilangkan ancaman yang datang dari Gaza,” kata Malcontent. Dia menambahkan: “Untuk mempertahankan mayoritas di Parlemen, dia harus menyetujui hal ini. Selain itu, dia juga percaya: Selama perang berlanjut, tidak akan ada pemilu.”

“Motif politik”

Kemarin, Menteri Benny Gantz mengundurkan diri dari kabinet perang dan menyerukan pemilihan baru. Pemerintahan perang terpisah dari pemerintahan biasa, sehingga kepergiannya tidak menyebabkan jatuhnya pemerintahan Israel. Sebelum pembentukan pemerintahan perang, Gantz berada di oposisi.

Partainya, yang relatif moderat, saat ini memiliki kinerja lebih baik dalam jajak pendapat dibandingkan Netanyahu. Marah: “Gantz telah lama menuduh Netanyahu mengambil keputusan yang bermotif politik dan menghalangi pembebasan para sandera.”