BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kunjungan tinggi di Stedelijk College di Eindhoven: “Kami berjalan selama dua jam tanpa berkeringat” |  Eindhoven

Kunjungan tinggi di Stedelijk College di Eindhoven: “Kami berjalan selama dua jam tanpa berkeringat” | Eindhoven

Eindhoven – Kunjungan tinggi pada hari Kamis di Municipal College Eindhoven. Putra Mahkota Indonesia Yogyakarta hadir bersama siswa dan guru dari sebuah sekolah.

Sembilan siswa dari sekolah berkebutuhan khusus menari di auditorium Stedelijk College Eindhoven di Hengwenlan. Mereka menggambarkan Loh Jinawi, kehidupan yang tenang di sebuah desa di provinsi Yogyakarta asli Indonesia. Laki-laki bekerja di pekarangan, beberapa perempuan membatik, dan satu menyajikan teh herbal. Sembilan adalah bagian dari kelompok dua puluh siswa, yang, bersama dengan seorang guru dan dua direktur, mengunjungi Sekolah Eindhoven untuk mavo, havo dan vwo. Putra Mahkota Weronegoro juga hadir. Dia adalah menantu Sultan dan presiden Yayasan Pendidikan Anak Nusantara. Setelah pengakuan Republik Indonesia yang baru, Sultan diizinkan untuk mempertahankan posisinya.

Kunjungan tersebut merupakan bagian dari tur yang lebih besar (termasuk Brussel dan Prancis) dan sesuai dengan program pendidikan Stedelijk, kata anggota dewan Martin van de Loo. “Kita mulai dari17 Tujuan Pembangunan BerkelanjutanDari Perserikatan Bangsa-Bangsa.” Tujuan-tujuan ini termasuk memerangi kemiskinan dan ketidaksetaraan, penggunaan energi dan bahan mentah yang berkelanjutan, dan mempromosikan inklusivitas dan pendidikan untuk semua. Siswa Stedelijk juga sering bepergian ke luar negeri. Ini membantu mereka menjadi warga dunia, kata van de Loo.

Biasakan diri dengan dingin

“Ini hari ketiga kami di Belanda,” kata Areta Zakia. “Kita masih harus terbiasa dengan dingin.” Teman sekelas Janaya Sindhu: Nah, yang langsung mengejutkan kami adalah orang-orang di sini banyak berjalan kaki. Kami juga pergi jalan-jalan kemarin. Dua jam tanpa berkeringat! Waktu kelas juga bervariasi: karena panas, pelajaran dimulai pukul tujuh pagi dan berlangsung hingga pukul tiga, setelah itu Janaya diantar pulang oleh sopirnya.

READ  Tatay Raih Pole Moto3 di Indonesia, Baris Pertama Spesial

Nishi Bedia berada di kelas empat pendidikan pra-universitas di Stedelijk dan diizinkan untuk membahas pertemuan tersebut. Dia melakukannya dalam bahasa Inggris yang fasih. Tidak mengherankan, karena 40 persen pelajaran di Henegouwenlaan berbahasa Inggris. Koleganya, Nour Rahi, menganggap menerima Putra Mahkota sebagai suatu kehormatan, dan Myrthe Smetsers berkata bahwa mengenal budaya satu sama lain adalah hal yang baik.

Heni Damen, ketua tim dan guru sejarah di Sekolah Eindhoven, mengatakan telah ada kontak dengan sekolah Indonesia selama tujuh tahun. “Itu online selama periode Corona, ini adalah pertemuan fisik pertama dengan sekolah ini. Pada bulan Februari kami akan mengunjungi mereka dan dua proyek pendidikan lainnya. Tapi pertama-tama, siswa kelas satu kami akan mengadakan tur bersponsor pada bulan November. Dengan hasilnya, kami ingin membeli kasur, pakaian dan makanan untuk panti asuhan dan sekolah untuk orang cacat.” Kebutuhan khusus di Indonesia. Semua siswa kami di Indonesia tinggal bersama keluarga angkat dan pada bulan Mei siswa Indonesia akan kembali ke Belanda dan tinggal bersama siswa dari Stedelijk College Eindhoven. Beginilah cara mereka menjadi warga dunia sejati!”