BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Lagi-lagi banyak mahasiswa internasional yang datang ke kota, bagaimana caranya mendapatkan rumah?

Lagi-lagi banyak mahasiswa internasional yang datang ke kota, bagaimana caranya mendapatkan rumah?

Tahun akademik baru di universitas dan perguruan tinggi di kota dimulai pada 4 September, tetapi banyak siswa internasional masih belum memiliki rumah. Kalaupun nanti baca di sini, apa jadinya kalau belum punya rumah?

AT5

Heiko Abien (18) akan segera memulai tahun pertamanya di Amsterdam University of Applied Sciences. Minggu depan, 23 Agustus, dia akan tiba di Belanda untuk pertama kalinya, dengan dua koper dan belum ada kamar. Hiko sudah dua bulan mencari tempat dan mengungkap masalahnya.

‘Tolong, saya butuh kamar’ tertulis di bajunya. “Baju ini saya buat sebagian untuk bercanda dan sebagian lagi untuk serius,” katanya dari balik laptopnya di Indonesia. “Tentu saja saya butuh kamar, itu sangat menegangkan. Jadi saya pikir saya akan membuat baju ini. Mudah-mudahan ketika saya di sana selama minggu masuk, seseorang akan melihatnya dan memiliki kamar untuk saya. Anda tidak pernah tahu.”

“Sekarang saya merasa sangat sulit”

Penemu kamar adalah Haiko Abian

Banyak siswa yang datang ke kota dari luar negeri memiliki ketidakpastian ini. Jika tidak ada kamar maka tinggal di hotel, hostel atau berkemah untuk beberapa orang. Serikat mahasiswa ASVA juga melihat kurangnya pasokan perumahan yang terjangkau bagi mahasiswa di pasar perumahan saat ini

Pertumbuhan jumlah siswa

Universitas belum dapat memberikan angka resmi untuk tahun akademik yang akan datang, tetapi tahun lalu lebih dari 125.000 siswa belajar di institusi pendidikan tinggi Amsterdam, dan jumlah ini akan bertambah menjadi lebih dari 146.000 di tahun-tahun mendatang.

Tahun lalu, ada lebih dari 23.000 mahasiswa internasional di kota ini, dan jumlah itu kemungkinan akan terus bertambah. Sementara mahasiswa Belanda memiliki pilihan untuk tinggal di rumah jika mereka tidak dapat menemukan kamar, mahasiswa internasional tidak. Ini menjadi lebih sulit jika Anda datang ke Amsterdam sebagai siswa internasional.

READ  Mengapung melalui Diepenring dengan tang Cropper dan kantong sampah: 'Alangkah baiknya jika orang mulai bertindak lebih bertanggung jawab'
AT5

Haigo Indonesia beruntung: dia punya kenalan di Den Haag dan bisa menemuinya jika perlu. Pertama, dia akan tinggal di sebuah hotel di kota hingga 3 September, berharap berhasil menyelesaikan misinya. Jika dia tidak memiliki pilihan itu di Den Haag, dia akan tinggal di rumah, akunya. Meski menyadari situasi yang sulit, keterkaitan institusi pendidikan terlihat jelas. “Mereka benar-benar mengatakan betapa sulitnya perumahan,” katanya. “Kemudian saya berpikir, yah, ini sulit, tetapi saya akan mencobanya. Sekarang saya tahu bahwa ini sebenarnya sangat sulit.”

Jumlah maksimum

Tahun akademik ini, universitas ingin mendaftarkan sebanyak mungkin siswa internasional dalam kategori psikologi dan ilmu politik yang diajarkan dalam Bahasa Inggris. Karena runtuhnya kabinet, langkah itu telah ditangguhkan. “Saya pikir akan memakan waktu untuk menerapkan langkah-langkah ini dan penting bagi universitas untuk mengambil langkah sendiri dan mungkin menunggu sedikit lebih lama sebelum menginternasionalkan program,” kata Bor van Zee dari asosiasi mahasiswa ASVA.

“Saya pikir sebagian besar membayar 1.000 euro untuk sebuah kamar”

Por Van Zee, Serikat Mahasiswa ASVA

Musim panas ini, ASVA akan memantau masalah yang dialami siswa. Mereka sudah menerima sinyal bahwa situasinya mengerikan. “Satu hal yang menonjol tahun ini adalah harga selangit yang dibayarkan oleh mahasiswa internasional,” kata Van Zee, yang bertanggung jawab atas portofolio perumahan. “Saya pikir sebagian besar membayar 1.000 euro untuk sebuah kamar.”

Tunawisma Administratif

Dia juga melihat TPuluhan pesan Tunawisma administratif datang. “Ini adalah siswa yang tinggal di tempat di mana mereka tidak bisa mendaftar,” Van Zee menjelaskan. “Akibatnya, mereka tidak bisa membuka rekening bank, misalnya, dan karena itu tidak bisa bekerja. Jika mereka bisa bekerja, mereka bisa membeli kamar yang lebih mahal, tapi tidak bisa karena tidak terdaftar. Jadi lingkaran setan dan birokrasi membawa serta banyak penderitaan.”

READ  Putusan Asia - Sinyal global beragam, kenaikan suku bunga Indonesia sudah di depan mata

Sejak tahun ini, institusi pendidikan tinggi di Amsterdam telah memperingatkan mahasiswa internasional untuk tidak datang jika tidak memiliki kamar saat studi dimulai. Ketika angka untuk tahun akademik 23/’24 diketahui, akan jelas apakah komunikasi yang lebih aktif tentang situasi perumahan ini berhasil.

💬 Tidak mau ketinggalan apa pun dari Amsterdam?

Menemukan salah ketik? Beri tahu kami di [email protected]