BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Langkah Kecil untuk Membuka Kembali Perjalanan Indonesia, Berita Asia Tenggara & Cerita Teratas

Zona Hijau, Pos Pemeriksaan dan Tes Kain. Ayo masuk, lihat dan nikmati sendiri!

Jika Anda pernah membutuhkan lebih dari sekadar paspor dan tiket untuk liburan pantai, prosesnya akan jauh lebih mudah, setidaknya untuk saat ini.

Indonesia bergerak maju dengan rencana untuk perlahan-lahan membuka kembali sektor pariwisata senilai $ 20 miliar ($ 26,9 miliar), kata Menteri Pariwisata Sandyaka Uno kepada The Straits Times.

Penyaringan yang cermat terhadap pengunjung dan staf serta pengemudi vaksinasi massal akan mencegah program dan pengunjung berkeliaran terlalu jauh.

Pihak berwenang Indonesia terlibat dalam “diskusi aktif” dengan mitranya di Singapura untuk mengizinkan perjalanan terbatas ke Indonesia.

Sandiaka mengatakan pasar perjalanan utama lainnya yang memungkinkan warga negara mereka menghabiskan liburan di Indonesia termasuk China dan daerah terpencil seperti Belanda, Polandia dan Ukraina.

Di bawah skema “tidak disetel dalam batu”, penumpang akan menjalani tes menyeka kain sebelum dan sesudah penerbangan. Wisatawan perlu mengunduh aplikasi di ponsel mereka sehingga pejabat kesehatan dapat melacak kontak dan memeriksa jika perlu.

Untuk pengembara, pos pemeriksaan polisi menghubungkan pengunjung ke area yang ditentukan.

“Gerakan secara fisik dan hampir dipantau,” Mr Chandiyaka S.D. “Tentu saja, kami perlu memeriksa pasar untuk melihat permintaan seperti apa yang akan muncul.”

Tentu saja, suplai akan terbatas. Mr Sandyaka berencana untuk memiliki kelompok lebih dari 50 orang menaiki perahu ke dua dari lima “zona hijau” yang diusulkan untuk menerima wisatawan asing, Padam dan Bintan.

Pada awal program percontohan Polly tidak akan mengalami kecelakaan lebih dari dua penerbangan sehari, dengan penumpang yang datang dengan penuh semangat dari bandara ke Nusa Dua, Ubud atau Sanur.

READ  Enza (25) menjalankan web shop desain interior: 'Semua produk dari Indonesia'

Indonesia sedang merencanakan visa tujuan khusus, yang membatasi pengunjung ke area yang ditentukan. Kabar baiknya adalah bahwa dalam 60 hari, visa akan dua kali lebih lama dari yang diizinkan orang asing satu bulan sebelum Covid-19 – lebih banyak waktu untuk mengisolasi jika diperlukan.

Tentu saja, Sandyaka mengatakan tujuannya adalah untuk membangun kepercayaan internasional pada kemampuan Indonesia untuk mengakomodasi pelancong dan mengurangi risiko infeksi.

Pemerintah Presiden Joko Widodo bertujuan untuk memvaksinasi setidaknya 70 persen dari 4,4 juta penduduk Bali dalam beberapa bulan mendatang, yang akan memperlambat penyebaran penyakit, katanya.

Meskipun populasinya kecil dibandingkan dengan bagian lain negara, Bali memiliki lebih banyak kasus dibandingkan daerah besar lainnya.

Pada hari Senin, jumlah kasus baru di Bali sangat memalukan menjadi 190, jumlah penduduk tertinggi di tanah air dan 10 kali lebih besar dari 910 di provinsi Jawa Barat.

“Dapat dikatakan bahwa kami sedang bersiap dan kami yakin,” kata Chandiyaka. “Tapi seharusnya saat pejabat kesehatan mengatakan itu baik untuk pergi.”

Namun, jumlah penonton akan berjuang untuk mencapai empat juta bahkan tujuh juta tahun ini, target yang dikatakan oleh Sandyaka ia janjikan hanya ketika Jokowi menerima jabatan itu pada bulan Desember.

“Siapa yang bisa memberikannya dalam situasi saat ini?” Mr Chandiyaka berkata tentang tujuan awal.

Bagi Indonesia, ini adalah awal dari sektor pariwisata penting yang menyumbang lebih dari separuh perekonomian Bali sendiri. Epidemi telah sangat menghancurkan, terutama di Ubud.

Setelah meledak, Ubud kosong – restorannya sudah habis dan tempat-tempat blockbusternya hancur.

Pada akhir pekan baru-baru ini, penduduk Simeon di Hutan Monyet berjalan sekitar 100 m dari tempat perlindungan mereka melintasi jalan yang biasa dibangun menuju Istana Uput.

READ  Indonesia, AS dan Australia mengirimkan bantuan untuk berpacu dengan waktu untuk menemukan kapal selam

Dowds mengatakan desa tetangga mendapatkan 15 juta rupee (S $ 1.390) per hari untuk biaya parkir di depan Situs Warisan Dunia di persawahan Teklalong.

Pengambil selfie dirantai ke titik pandang populer yang harganya 20.000 rupee per orang.