BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dalam Memori: Kekuatan Intelektual Alam Daniel Tokide – Komentar

Daniel Tokide, tokoh utama komunitas intelektual Indonesia, meninggal dunia pada 6 April di Jakarta. Sebagai perdana menterinya, Daniel adalah kekuatan alam, dan bahkan jika dia – sering – mengira dia tidak kompeten – dia harus mengalami kemurkaannya. Untungnya, dia sepertinya menilai saya berbakat, jadi saya hanya senang dengan humornya yang baik dan kecerdasannya yang saya kenal dan bekerja dengan saya selama hampir 35 tahun.

Daniel lahir di Flores pada tahun 1945 – dia selalu menyoroti tahun itu ketika dia berbicara tentang usianya – jadi ada perbedaan hampir 20 tahun di antara kami. Namun dalam banyak hal, kami berdua dibentuk oleh pengalaman harus menjalankan tugas intelektual sejak dini dalam konteks rezim diktator Orde Baru. Tentu saja, kami mendesainnya dengan cara yang berbeda.

Konteks “alamiah” -nya adalah para intelektual yang berkumpul pada 1960-an dan 1970-an, pada awalnya mengaburkan rencana modernisasi Orde Baru, tetapi mereka yang datang untuk merendahkan propaganda yang represif, korup dan mustahil – karena itu secara intelektual menghina – propaganda. Saya masih sangat muda sebagai bagian dari demonstrasi mahasiswa tahun 1970-an, tetapi saya dibentuk oleh dekade berikutnya (kebanyakan lebih periferal dan lebih intens) untuk terlibat dalam kelompok mahasiswa dan sukarelawan kecil.

Kami pertama kali berkumpul ketika saya mengambil berbagai peran di LP3 ES pada pertengahan dan akhir 1980-an. Penerbit majalah Prisma, Yang merupakan publikasi pendidikan dan intelektual pembangkit tenaga listrik, LP3ES adalah salah satu amal sukarela terbesar pada masa Orde Baru. Pada saat yang sama dianggap terhormat dan skeptis di mata para aktivis muda karena sering harus berkompromi dengan pemerintah Sohardo untuk memastikan kelangsungan hidupnya.

READ  Indonesia mengurangi kewajiban antidumping atas lembaran baja dingin yang diimpor dari Vietnam

Daniel selalu menyadari kontradiksi yang melekat terkait dengan organisasi semacam itu, yang memiliki kredibilitas sebagai suara kritis, tetapi harus dengan hati-hati menyatakan bahwa itu tidak memperlakukan pemerintah. Fakta bahwa kita berasal dari generasi yang berbeda tidak menghalangi kita untuk mengapresiasi kontradiksi serupa, sebagaimana orde baru lahir dengan harus melalui absurditas kehidupan intelektual di Indonesia.

Pada saat saya bergabung, Daniel sudah memiliki status bergengsi di LP3ES sebagai mantan kepala sekolah Prisma Pada hari-hari Holcian di akhir 1970-an dan awal 1980-an. Saya tidak pernah bekerja di bawah dia di sana, tetapi dia dikatakan telah menjalankan majalah dengan campuran pertimbangan dan ketekunan – dan, kadang-kadang, dengan menghancurkan meja. Saya selalu yakin bahwa dia akan dirobohkan di atas meja dengan sedikit senyum di wajahnya, menyadari kecemerlangan kesalahan yang telah dibuat seseorang.

Dia menjadi agak bosan dengan dunia intelektual Jakarta yang sesak, dan dengan dukungan yang kurang dari Benedict Anderson memutuskan untuk mengejar gelar master di Cornell, mendapatkan gelar Ph.D. pada tahun 1991. Saya sering bertemu dengannya saat dia sedang mengerjakan artikel reviewnya yang sederhana Prisma Kantor Jl. S. di Jakarta Barat. Burman, seperti biasa, meniru wawancara yang dia lakukan dalam kerja lapangannya yang panjang.

Dia akan “meminjam” satu Prisma Komputer hampir setiap hari, terkadang meninggalkan saya tanpa metode produksi saya. Saya bertanya-tanya apakah dia terlalu rajin atau – seperti yang sering saya goda – kesulitan mencari tahu cara kerja sistemnya. Komputer merupakan hal yang sangat baru di perkantoran Jakarta pada saat itu.

Untungnya, masalah teknis ini dapat diatasi dengan cepat, dan Daniel menghasilkan disertasi PhD berjudul “Pemerintahan di Indonesia, Bangkitnya Modal dan Jatuhnya Pers Politik”, yang mendapat sambutan luas. Dia menulis buku-buku hebat dengan tema intelektual dan kekuasaan, mengedit dan mengundang saya. Ilmu Sosial dan Kekuasaan di Indonesia Pada tahun 2005. Utas penting yang menghubungkan disertasinya dan karya selanjutnya adalah bagaimana produksi pengetahuan dan informasi ditentukan oleh interaksi kekuasaan negara dan keharusan modal.

READ  Marieke ditipu melalui Mark Plates dan kehilangan ribuan euro: 'Saya pikir kebanyakan orang baik. Tapi kemudian ada tiga bel alarm | Bicara ke bawah

Dia juga melayani Kompas Sebagai kepala divisi R&D selama belasan tahun.

Daniel gagal menjadi pendeta di Flores – dia selalu mengatakan kepada saya bahwa dia telah keluar dari seminari – meskipun alasannya sepertinya berubah selamanya. Tapi dia berhasil sebagai seorang intelektual, dan dengan kendaraan seperti itu PrismaDia dihidupkan kembali pada tahun 2009 dengan tekad dan tekad, dan berperan penting dalam “memelihara” generasi intelektual baru.

Dari sebuah pulau kecil di timur Indonesia, ia mengungkapkan bahwa ia pernah belajar di universitas “provinsi” (meskipun itu Universitas Katja Mada) dan “bagian utara New York” (meskipun itu Cornell). Namun beberapa cendekiawan Indonesia telah menunjukkan kecerdasan dan kesadaran kosmologis yang ia kenakan dengan begitu luwes dan anggun.

***

Penulis adalah direktur Institut Asia di Universitas Melbourne