BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Langsung | Situs veteran di Chamber: ‘Tanggapan Root terhadap penelitian Hindia Belanda sangat menyakitkan’ | Di dalam negeri

DPR akan berbicara pada hari Senin dengan podium veteran, kelompok peringatan dan ahli lainnya pada studi multi-tahun Perang Kemerdekaan di Indonesia (1945-1949). Hasil utama penelitian yang dipublikasikan Februari lalu itu, terjadi kekerasan struktural yang berlebihan oleh tentara Belanda sepengetahuan elite militer dan politik.

Koresponden parlemen Peter Winterman mengikuti percakapan itu. Ikuti laporan langsungnya di bawah posting ini.

Menurut situs veteran, penelitian yang didanai pemerintah bias dan bermotivasi politik. “Gagasan bahwa semua orang di sekitar sana adalah penjahat perang telah disalahpahami,” kata Hans von Greensven, kepala Pangkalan Veteran. Menurut dia, sekitar 5 sampai 10 ribu tentara terlibat dalam kekerasan yang tidak masuk akal: sebagian kecil dari total 220.000 tentara yang dikirim ke Hindia Belanda.

Paul Hoefsloot dari Institut Veteran Belanda mengatakan para peneliti telah memberikan ‘gambaran yang tidak seimbang’. Misalnya, sangat sedikit fokus pada kekerasan di Indonesia. Dia tidak senang dengan reaksi Perdana Menteri Rutte terhadap persidangan Februari. “Reaksi itu sangat menyakitkan. Saya pikir Perdana Menteri perlu memperbaiki sesuatu untuk para veteran.

Perdana Menteri Mark Rutte telah meminta maaf sedalam-dalamnya kepada rakyat Indonesia dalam menanggapi penyelidikan perang kemerdekaan Indonesia. Atas nama pemerintah Belanda, dia meminta maaf kepada semua orang yang terlibat dalam periode ini di negara kita, termasuk para prajurit. Belanda menjauhkan diri dari posisi resmi lama bahwa ‘kekuatan ekstrem hanya digunakan dalam kasus-kasus luar biasa’ dan dibuat pada tahun 1969 oleh catatan kabinet De Zhang yang menyatakan bahwa ‘angkatan bersenjata lengkap berperilaku baik’. Route percaya bahwa istilah ‘operasi polisi’ tidak boleh lagi digunakan, tetapi harus berbicara tentang ‘perang kolonial’. Dia juga membahas penggunaan istilah Persia, periode di mana nasionalis Indonesia melakukan kekerasan terhadap orang-orang Belanda dan Indo-Belanda yang dibebaskan dari kubu Jepang. Pemerintah sekarang ingin menggunakan kata itu secara berbeda.

READ  Lihat langsung wacana von Randwiz alternatif

“Saya menggunakan kata ini dalam tanda kutip karena saya merasa kata itu ada dalam diskusi,” kata Rutte. “Tetapi saya ingin menegaskan bahwa kata Persiap memiliki tempat dalam ingatan kolektif Belanda, dan bahwa masyarakat Hindia, khususnya di Belanda, memiliki nilai dan makna atas penderitaan besar yang mereka derita. Rutte mengatakan akan dilakukan studi terpisah. .

“Penelitian menunjukkan bahwa pengemudi di Belanda sadar akan kekerasan,” kata Hofslut dari Veterans Institute. “Itulah yang mereka tekankan. Mereka menggunakannya untuk berhasil. Anda tidak dapat mengalihkan tanggung jawab itu ke para veteran yang melakukan pekerjaan mereka. Saya berbicara dengan pemain: Jika Anda telah menunggu lima tahun untuk penelitian ini, saya tidak akan harus melakukannya. mengalami ini, “kata Hofslut.” Jadi jawaban saya adalah tidak, tolong jangan pertimbangkan kembali.

Pada Hari Peringatan Nasional, 4 dan 5 Mei tahun ini, Komite Nasional menyebutkan nama korban ‘Perang Kolonial’ untuk pertama kalinya di Indonesia. “Ya, tentu saja kami menerima reaksi atas perubahan ini,” kata Leon van der Linden, anggota dewan. “Kami tidak mendukung untuk menunjukkan pelakunya, tetapi kami mencari hubungan antara pengingat dan penyembuhan. Tetapi kami harus mengakui bahwa itu adalah perang kolonial. Seperti yang dikatakan Ben Pat pada 2005, kami berada di sisi sejarah yang salah. .

John Sigmonsbergen, wakil presiden National Memorial Foundation, berpendapat bahwa pada tanggal 15 Agustus 1945, Rutte menanggapi ‘terlalu cepat’ atas laporan penelitian. “Sayangnya, konsep penelitian adalah salah satu generalisasi,” katanya. “Sejak kecil di tahun 1970-an, keseimbangan sekarang telah bergeser ke sisi lain, membuatnya sebesar mungkin: semua orang dan semuanya terlibat. Ini mengarah pada generalisasi yang menyakitkan dari para korban dan veteran.

READ  Statistik virus Corona di seluruh dunia pada minggu ke-30