BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Lapisan Es Besar di Antartika terancam pecah dalam waktu lima tahun

Gletser Thwaites terletak di Antartika Barat dan kira-kira seukuran Inggris Raya. Karena perubahan iklim, air lelehan dari gletser ini saat ini menyumbang 4 persen dari kenaikan permukaan laut.

Retakan di kaca depan

Peningkatan ketinggian belum menjadi agenda, karena lapisan es di depan gletser memperlambat pencairan. tapi pada Gambar satelit baru Hal ini menunjukkan bahwa lapisan es ini mengalami peningkatan retakan.

Retakan dapat dibandingkan dengan retakan di kaca depan mobil Anda, tulis para peneliti yang menerbitkan foto tersebut dalam laporan mereka. Retakan seperti itu melemahkan kaca jendela dan goncangan kecil dapat menghancurkan jendela menjadi ratusan pecahan.

Ilmuwan Amerika menulis bahwa lapisan es akan pecah dalam waktu lima sampai sepuluh tahun. Jika ini terjadi, gletser bisa mencair tiga kali lebih cepat. Gletser ini juga dikenal sebagai “Gletser Kiamat”, karena permukaan laut akan naik lebih dari setengah meter jika benar-benar mencair.

Permukaan laut akan naik

Steve Lermitt menjelaskan bahwa lapisan es timur itu sendiri tidak akan secara langsung menyebabkan kenaikan permukaan laut. Dia adalah ahli glasiologi di TU Delft yang mempelajari tutupan kutub menggunakan citra satelit. “Lapisan es adalah bongkahan es yang mengapung dan sudah ada di dalam air.” Lhermitte membandingkannya dengan es batu dalam segelas cola: Ketika es batu mencair, tiba-tiba tidak ada lagi cairan di dalam gelas.

Masalahnya adalah gunung es ditahan oleh lapisan es. “Ada gletser di darat. Jika es dari gletser mencair dan masuk ke air, permukaan laut global akan naik.” Sama seperti memasukkan es batu ke dalam segelas Coke.

gravitasi horizontal

Mencairnya seluruh gletser Thwaites akan berdampak signifikan terhadap permukaan laut, khususnya di Belanda. “Ini karena gravitasi horizontal,” jelas ahli glasiologi Lermitt.

READ  Juri Jerman: Nintendo harus mengizinkan pelanggan mengembalikan pesanan di muka - Game - Berita

Perairan laut tertarik pada massa es yang besar, seperti yang ada di Antartika. Akibatnya, permukaan laut di sekitar lapisan es lebih tinggi. “Jika bongkahan besar es menghilang di sana, Antartika kehilangan sebagian daya tarik itu, sehingga air di sana mengalir begitu saja.” Kemudian permukaan laut turun di lapisan es, sementara permukaan laut naik ribuan kilometer jauhnya. “Dan karena Belanda ada di belahan dunia lain, relatif lebih banyak air yang mengalir ke kita.”

Berita buruknya adalah kita tidak bisa menghentikan lapisan es agar tidak pecah sekarang. Bahkan jika seluruh dunia berhenti memancarkan gas rumah kaca hari ini, suhu akan terus meningkat dan es akan mencair. “Ini adalah proses yang tidak bisa dihentikan dalam semalam,” jelas Lermitt.

proses ireversibel

Laporan Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim awal tahun ini telah menunjukkan bahwa beberapa perubahan iklim tidak dapat diubah. Misalnya, permukaan laut akan terus naik selama ribuan tahun berikutnya, dan pencairan gletser di pegunungan dan di Kutub Utara juga dapat berlanjut selama berabad-abad.

Berita baiknya adalah bahwa gletser Thwaites akan membutuhkan waktu puluhan tahun untuk mencair sepenuhnya. “Tidak bisa dihentikan, tapi itu terjadi sangat lambat. Ini memberi kita kesempatan untuk beradaptasi dan mempersiapkan diri sebaik mungkin. Permukaan laut terus naik, tetapi tergantung pada pilihan yang kita buat sekarang, permukaan laut akan naik sedikit banyak. .”