BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Laporan Bisnis Pinjaman Alternatif Indonesia 2023-2027:

Laporan Bisnis Pinjaman Alternatif Indonesia 2023-2027:

Dublin, November. 21 November 2023 (GLOBE NEWSWIRE) – Itu “Buku Data Peluang Bisnis dan Investasi Pasar Pinjaman Alternatif Indonesia – 75+ KPI tentang Ukuran Pasar Pinjaman Alternatif, menurut Pengguna Akhir, Berdasarkan Model Pembiayaan, Berdasarkan Instrumen Pembayaran, Berdasarkan Jenis Pinjaman dan Demografi – Pembaruan Q2 2023” Laporan telah ditambahkan ke ResearchAndMarkets.com sebuah penawaran.

Pasar pinjaman alternatif Indonesia diperkirakan akan tumbuh sebesar 31,7% YoY hingga mencapai US$6,51 miliar pada tahun 2023.

Kisah pertumbuhan jangka menengah dan panjang pinjaman alternatif di Indonesia masih kuat. Adopsi pinjaman alternatif diperkirakan akan terus tumbuh selama periode perkiraan, mencatat CAGR sebesar 17,8% selama periode 2023-2027. Pasar pinjaman alternatif di negara ini diperkirakan akan meningkat dari US$4,94 miliar pada tahun 2022 menjadi US$12,56 miliar pada tahun 2027.

Laporan ini memberikan wawasan berharga mengenai hubungan kompleks antara instrumen pembayaran dan model pinjaman, serta memberikan analisis komprehensif mengenai dinamika transaksi.

Laporan ini mengungkapkan sifat pinjaman yang memiliki banyak aspek, mulai dari penawaran B2C yang dipersonalisasi seperti uang muka penggajian hingga solusi B2B strategis seperti jalur kredit. Selain wawasan ini, laporan ini juga menggali sikap dan perilaku konsumen, menguraikan pengaruh faktor-faktor seperti usia, pendapatan, dan gender terhadap pengambilan keputusan keuangan.

Industri pinjaman alternatif di Indonesia siap mencapai pertumbuhan signifikan dalam lima tahun ke depan. Faktor yang berkontribusi terhadap pertumbuhan ini antara lain peningkatan penetrasi internet dan perluasan ekosistem fintech. Selain itu, tingkat inflasi yang tinggi dan penurunan pendapatan konsumen diperkirakan akan mendorong pencairan pinjaman oleh pemberi pinjaman alternatif.

Untuk memenuhi permintaan kredit yang terus meningkat di kalangan konsumen Indonesia, para pemain fintech global diperkirakan akan memperluas penawaran pinjaman digital mereka ke pasar Asia Tenggara.

Ada juga peningkatan permintaan kredit di kalangan usaha kecil dan menengah, yang menyebabkan pemberi pinjaman digital menawarkan produk yang disesuaikan dengan sektor B2B. Perkembangan ini menunjukkan periode pertumbuhan yang kuat pada pasar pinjaman alternatif Indonesia selama lima tahun ke depan.

Perusahaan fintech asing berencana memperluas solusi pinjaman digital mereka di Indonesia

Sebagian besar penduduk Indonesia tidak memiliki akses terhadap layanan keuangan dasar. Hal ini menyebabkan semakin banyak konsumen yang beralih ke penyedia pinjaman alternatif untuk mendapatkan kredit di Indonesia. Oleh karena itu, perusahaan-perusahaan fintech global memperluas kehadiran mereka di pasar Asia Tenggara untuk memanfaatkan meningkatnya permintaan kredit.

READ  Pengaruh demografis terhadap pengembalian bunga dan ekuitas

Pada bulan Februari 2023, Lentra, platform pinjaman digital yang berbasis di India, mengumumkan masuknya mereka ke pasar india. Peluncuran proyek ini di Asia Tenggara didukung oleh penggalangan dana sebesar $60 juta, yang dipimpin oleh Bessemer Venture Partners, Citi Ventures, dan SIG. Selain di Indonesia, perseroan juga sudah memasuki pasar Filipina dan Vietnam. Dengan ekspansi ini, perusahaan berencana mencapai pendapatan berulang tahunan sebesar $100 juta pada Maret 2024.

Pada bulan September 2022, bank digital WeLab yang berbasis di Hong Kong juga mengumumkan ekspansinya ke Indonesia setelah mengakuisisi Bank of Jakarta, yang mengoperasikan 11 cabang komersial di negara tersebut. WeLab, bekerja sama dengan investor lain, menghabiskan US$509,6 juta untuk mengakuisisi Bank Umum Indonesia dan berencana meluncurkan layanan perbankan digital bagi masyarakat yang melek teknologi di pasar Asia Tenggara pada tahun 2023.

Kedepannya, penerbit mengharapkan lebih banyak pemain asing untuk memperluas kehadiran mereka di pasar Indonesia, karena perkembangan fintech akan memberikan lingkungan pertumbuhan yang tinggi bagi perusahaan.

Industri beli sekarang bayar nanti akan membantu menumbuhkan pasar pinjaman alternatif di Indonesia

Kenyamanan dan fleksibilitas yang ditawarkan oleh paket beli sekarang, bayar nanti telah menyebabkan adopsi metode pembayaran secara luas di kalangan konsumen selama beberapa tahun terakhir. Tren ini diperkirakan akan semakin meningkat karena menurunnya penetrasi kartu kredit dan inklusi keuangan yang mendorong lebih banyak konsumen untuk mengikuti skema BNPL. GoTo, Kredivo, dan Akulaku adalah beberapa pemain yang mencari pangsa pasar di salah satu sektor fintech dengan pertumbuhan tercepat di Asia Tenggara.

Dengan meningkatnya persaingan di sektor e-commerce, penyedia pinjaman jangka pendek memperkuat jaringan di dalam toko mereka. Misalnya, Akulaku telah bermitra dengan lebih dari 40.000 retailer offline di Asia Tenggara dan berencana memperluas kemitraan dengan merchant, baik online maupun offline. Kolaborasi strategis ini, ditambah dengan meningkatnya adopsi di kalangan pembeli, akan terus membantu pertumbuhan industri pinjaman alternatif di Indonesia selama lima tahun ke depan.

READ  Diskusikan pertukaran ekonomi antara Suriname dan Guyana Prancis

Pemberi pinjaman digital diharapkan meluncurkan solusi pinjaman baru yang melayani bisnis di Indonesia

Selain meningkatnya permintaan terhadap produk pinjaman alternatif di sektor B2C, kebutuhan akan kredit di kategori B2B juga meningkat, khususnya bagi UKM. Lingkungan makroekonomi saat ini, termasuk tingginya inflasi dan suku bunga, menyebabkan akses terhadap kredit tradisional menjadi sangat mahal bagi UKM.

Oleh karena itu, diperkirakan akan semakin banyak perusahaan yang beralih ke pemberi pinjaman digital untuk memenuhi kebutuhan modal kerja mereka. Oleh karena itu, penerbit mengharapkan penyedia pinjaman alternatif untuk meluncurkan produk dan solusi baru yang memenuhi kebutuhan bisnis di Indonesia.

Pemberi pinjaman digital seperti PT Bank Neo Commerce telah mengumumkan peluncuran produk pinjaman baru untuk UKM di Indonesia. Peluncuran ini bertujuan untuk meningkatkan jumlah pengguna aktif bulanan aplikasinya menjadi lebih dari 50%, dibandingkan 30% hingga 40% pada November 2022.

Ke depannya, pemberi pinjaman alternatif juga diharapkan mengikuti strategi yang sama. Peluncuran produk-produk ini, ditambah dengan masuknya perusahaan-perusahaan fintech baru ke dalam sektor ini, akan terus mendorong persaingan dan inovasi dalam industri pinjaman alternatif Indonesia selama lima tahun ke depan.

Kualitas utama:

Atribut laporan detail
TIDAK. Atau halaman 164
Periode perkiraan 2023 – 2027
Perkiraan nilai pasar (dalam US$) pada tahun 2023 $6,5 miliar
Proyeksi nilai pasar (dalam US$) pada tahun 2027 $12,6 miliar
Tingkat pertumbuhan tahunan total 17,8%
Area tertutup Indonesia

Domain

Ukuran dan prospek pasar pinjaman alternatif di Indonesia berdasarkan jenis pinjaman

  • Pinjaman B2C
  • pinjaman pribadi
  • Peningkatan penghasilan
  • Perbaikan rumah
  • Pinjaman pendidikan/pelajar
  • Titik penjualan
  • Pinjaman mobil
  • Pinjaman medis
  • Pinjaman B2B
  • Jalur kredit
  • Uang muka pedagang
  • Anjak piutang
  • Pembiayaan pendapatan

Analisis alternatif pinjaman di Indonesia menurut sikap dan perilaku konsumen

Indikator Perekonomian Indonesia

  • PDB atas dasar harga berlaku
  • populasi
  • Populasi yang tidak mempunyai rekening bank
  • Tingkat pengangguran
  • Tingkat pinjaman default

Ukuran dan prospek pasar pinjaman alternatif di Indonesia

  • Nilai transaksi
  • Nilai transaksi rata-rata
  • Ukuran transaksi

Besarnya pasar pinjaman alternatif di Indonesia dan ekspektasi pengguna akhir

  • Pengguna akhir – bisnis
  • Pengguna akhir – konsumen
READ  Fakta - Langkah-langkah pemerintah untuk meringankan rasa sakit dari inflasi

Ukuran pasar pinjaman alternatif di Indonesia dan perkiraannya berdasarkan model pembiayaan

  • Pinjaman konsumen dari pasar P2P
  • Pinjaman bisnis di pasar P2P
  • Pinjaman hipotek dari pasar P2P
  • Neraca pinjaman konsumen
  • Neraca pinjaman bisnis
  • Neraca pinjaman real estat
  • Perdagangan faktur
  • Sekuritas berbasis utang
  • Crowdfunding berbasis ekuitas
  • Penggalangan dana real estat

Ukuran pasar pinjaman alternatif Indonesia dan perkiraan berdasarkan instrumen pembayaran – nilai transaksi, volume dan nilai rata-rata

  • keuangan
  • Tes
  • Transfer saldo
  • Debet langsung
  • Kartu kredit
  • Kartu kredit
  • Uang elektronik

Ukuran pasar pinjaman alternatif di Indonesia dan prediksinya melalui model alat pembayaran

Ukuran dan Prakiraan Pasar Pinjaman Alternatif berdasarkan Instrumen Pembayaran untuk Pinjaman Konsumen di Pasar P2P

  • keuangan
  • Tes
  • Transfer saldo
  • Debet langsung
  • Kartu kredit
  • Kartu kredit
  • Uang elektronik

Ukuran pasar pinjaman alternatif dan perkiraan melalui instrumen pembayaran untuk pinjaman bisnis di pasar P2P

Ukuran pasar pinjaman alternatif dan perkiraan melalui instrumen pembayaran untuk pinjaman real estat di pasar P2P

Ukuran dan perkiraan pasar pinjaman alternatif melalui instrumen pembayaran untuk pinjaman konsumen di neraca

Ukuran dan perkiraan pasar pinjaman alternatif melalui instrumen pembayaran pinjaman bisnis neraca

Ukuran dan perkiraan pasar pinjaman alternatif melalui instrumen pembayaran pinjaman real estat di neraca

Ukuran dan perkiraan pasar pinjaman alternatif melalui alat pembayaran perdagangan faktur

Ukuran dan peramalan pasar pinjaman alternatif melalui instrumen pembayaran surat berharga berbasis utang

Ukuran dan perkiraan pasar pinjaman alternatif melalui alat pembayaran crowdfunding ekuitas

Ukuran dan perkiraan pasar pinjaman alternatif melalui alat pembayaran crowdfunding real estat

Untuk informasi lebih lanjut tentang laporan ini, kunjungi https://www.researchandmarkets.com/r/lu5d2x

Tentang ResearchAndMarkets.com
ResearchAndMarkets.com adalah sumber laporan riset pasar internasional dan data pasar terkemuka di dunia. Kami memberi Anda data terkini tentang pasar internasional dan regional, industri utama, perusahaan terpanas, produk baru, dan tren terkini.