BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Laporan Tigray PBB: Semua pihak bersalah atas kemungkinan kejahatan perang

Kemungkinan kejahatan perang telah dilakukan oleh semua pihak yang terlibat dalam konflik di wilayah Tigray Ethiopia. Ini adalah kesimpulan dari penyelidikan bersama yang dilakukan oleh PBB dan Komisi Hak Asasi Manusia Ethiopia.

Laporan itu muncul sehari setelah keadaan darurat diumumkan di Ethiopia. Kelompok pertempuran dari Tigray maju menuju ibu kota, Addis Ababa. Mereka merebut kota Disi dan Kombolcha yang terletak strategis, memberi mereka akses ke jalan raya utama ke Addis Ababa. Amerika Serikat telah meminta semua orang Amerika di negara itu untuk pergi.

Sejauh ini, ada laporan warga sipil tewas dalam penembakan, pengeboman, dan eksekusi sewenang-wenang di Tigray. Ada banyak pengungsi di daerah itu dan situasi kemanusiaan memburuk, kata Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia Michelle Bachelet, presenter studi tersebut.

gambar yang mengerikan

Semua pihak dalam konflik, tentara Ethiopia, pasukan dari wilayah tetangga Amhara dan tetangga Eritrea, dan kelompok-kelompok pertempuran dari Tigray semuanya dikatakan bersalah atas penyiksaan dan pembunuhan warga sipil, pemerkosaan geng dan penahanan orang atas dasar etnis saja. Tidak ada cukup bukti untuk berbicara tentang genosida dan genosida.

Berdasarkan percakapan dengan hampir 270 orang, laporan itu melukiskan gambaran yang terkadang mengerikan dengan cerita terperinci tentang pemerkosaan dan mutilasi oleh tentara Ethiopia di pangkalan mereka.

Ada bukti bahwa tentara Eritrea membunuh sekitar 100 warga sipil di Aksum, bahwa pasukan Ethiopia mengambil 70 orang dari rumah mereka dan membunuh mereka di tiga desa di Tigray selatan, dan bahwa para pejuang Tigray membunuh sekitar 200 warga sipil Amharik di Mai Kadra. Hal ini mengakibatkan pembalasan oleh pasukan Amharik yang pada gilirannya membunuh warga Tigris.

READ  11 tewas dan sekitar 100 luka-luka dalam penggelinciran di Mesir | sekarang juga