BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Larangan yang terlihat di Korea Utara: Larangan tertawa selama 11 hari | luar negeri

Korea Utara menandai 11 hari berkabung nasional mulai Jumat untuk mengenang Kim Jong Il, pendahulu Kim Jong Un yang meninggal sepuluh tahun lalu. Pemerintah otoriter mengatakan bahwa selama periode itu, warga Korea Utara tidak diizinkan untuk tertawa, minum alkohol, dan berpartisipasi dalam kegiatan rekreasi. Belanja hanya dilarang pada 17 Desember, hari kematian Jong Il.

Warga Korea Utara menyusui di depan patung besar pemimpin mereka di Pyongyang pada hari Kamis.

Warga Korea Utara menyusui di depan patung besar pemimpin mereka di Pyongyang pada hari Kamis.

“Di masa lalu, banyak orang tertangkap minum alkohol atau mabuk selama masa berkabung dan mereka ditangkap dan diperlakukan sebagai penjahat ideologis. Mereka dibawa pergi dan tidak ada yang melihat mereka lagi,” kata seorang sumber kepada Radio Free Asia tentang tindakan keras tersebut. “Bahkan jika ada anggota keluarga yang meninggal dalam masa berkabung, jangan berteriak keras-keras dan jenazahnya tidak boleh diambil sampai setelah sebelas hari itu. Ulang tahun juga tidak boleh dirayakan.

Sumber lain dari negara bagian yang tertutup rapat menambahkan bahwa petugas polisi ditugaskan untuk mencari orang-orang yang tidak terlihat “cukup sedih”. “Mereka harus mengawasi sepanjang bulan Desember. Mereka harus segera menangkap orang-orang yang tidak serius berkabung.”

Kim Jong Il memerintah Korea Utara dari tahun 1994 hingga kematiannya karena serangan jantung pada tahun 2011. Setelah itu, putra bungsunya Kim Jong Un mengambil posisi itu. Menurut laporan dari negara itu, sebagian besar penduduk menderita kekurangan makanan. Tidak ada nomor resmi untuk Corona.