BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Lebanon telah kehilangan seperempat pasokan listriknya

Sebuah perusahaan Turki yang memasok listrik ke Lebanon dengan dua pembangkit listrik terapung dalam beberapa tahun terakhir telah menutup kedua pembangkit tersebut. Lebanon telah kehilangan seperempat kapasitas pembangkit listriknya. Negara kecil di Mediterania, yang berada dalam krisis ekonomi yang parah, menghadapi lebih banyak pemadaman listrik daripada sebelumnya. Banyak perusahaan dan individu di Lebanon sudah menggunakan generator mereka sendiri untuk memberdayakan diri mereka sendiri.

80 juta euro

Pembangkit listrik Turki menutup dua pembangkit listrik terapung di dekat ibu kota, Beirut, pada hari Jumat karena pemerintah Lebanon mengatakan pihaknya tertinggal dalam melakukan pembayaran dalam satu setengah tahun. Korporasi mengatakan memiliki hutang lebih dari 80 juta euro.

Selain itu, perusahaan tersebut terlibat dalam pertarungan hukum dengan pengacara Lebanon, yang sedang menyelidiki tuduhan malpraktek dan korupsi pada akhir kesepakatan, yang mulai berlaku pada 2013. Jaksa baru-baru ini mengancam akan menyita kedua pembangkit listrik tersebut. Korporasi menyangkal melakukan kesalahan. “Kami telah sangat fleksibel selama 18 bulan,” kata perusahaan itu. “Kami menyediakan pasokan listrik tanpa gangguan tanpa pembayaran atau pembayaran. Tetapi tidak ada perusahaan yang dapat beroperasi dalam lingkungan risiko yang langsung dan tidak dapat dibenarkan.”

Perusahaan mengancam akan menutup pembangkit listriknya selama beberapa minggu. Para pengamat menduga bahwa Turki akan melanjutkan produksi mereka ketika pemerintah mendapatkan uang dan proses peradilan selesai.

Masalah listrik diperburuk di tengah defisit valuta asing yang parah di Lebanon, sebagian karena jatuhnya pound Lebanon. Karena itu, pemerintah mempertimbangkan untuk mengakhiri subsidi impor bahan bakar. Ketika sampai pada itu, akan lebih mahal bagi individu dan perusahaan untuk menjalankan generator mereka sendiri.

Kabel listrik dari generator di ibu kota Lebanon, Beirut.Gambar AFP

Pilihan?

Carpowership adalah perusahaan energi Turki dan memiliki sekitar sepuluh pembangkit listrik di kapal dan ponton, yang dapat membantu negara-negara menghadapi kekurangan listrik. Misalnya, Turki saat ini memasok listrik ke Indonesia dan banyak negara Afrika dengan pembangkit listrik terapung ini.

Afrika Selatan, yang berjuang melawan pemadaman listrik, saat ini memperdebatkan rencana pemerintah untuk mengalokasikan sekitar 12 miliar euro untuk bekerja dengan Carpower selama 20 tahun. Kritikus menyebut pembangkit listrik terapung yang harus dijalankan dengan bahan bakar gas cair, yang mahal dan ramah lingkungan. Ada juga kekhawatiran di Afrika Selatan tentang peran mitra bisnis lokal perusahaan. Opsinya mengintai.

Baca juga:

Orang Lebanon jatuh di bawah garis kemiskinan: ‘Krisis ekonomi menyebabkan lebih banyak korban daripada ledakan’

Orang Lebanon secara ekonomi terhambat akibat kebuntuan politik dan korona. Makanan dan kebutuhan hidup lainnya sangat berharga dan bantuan dari Bank Dunia dan Dana Moneter Internasional belum tersedia. “Saat teman menelepon, mereka harus mengumumkan kepergian mereka.”

Seperti apa kunci terkeras di dunia? Orang Lebanon tahu: mereka telah berada di dalam selama tiga minggu

Sekarang kunci tersebut adalah kunci terkuat di dunia, yang terletak di Lebanon. Tapi tidak semua orang bisa mematuhinya.

READ  Kebangkitan kediktatoran yang spektakuler (dan mengancam) di seluruh Asia Tenggara