BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Frank dan Leon de la Court telah menikah selama 65 tahun

Sebuah vila yang dilukis oleh kuda Krod, ruang belajar Tuberculosis yang ditinggalkan. Jika Anda berumur panjang, banyak yang ingin Anda bicarakan. Baik Frank yang berusia 91 tahun dan Leon de la Court tidak kalah dalam cerita-cerita itu. Pada tahun 1965 mereka menetap di Petersburg, di mana mereka merayakan ulang tahun pernikahan mereka yang indah pada hari Minggu.

Jika Anda mengikat kucing dengan bacon, itu akan mencapai sasaran. Frank menceritakan bagaimana itu terjadi. Kisah cinta mereka dimulai dari aroma. “Kakek saya membangun vila di sana. Sesaat sebelum perang dia pergi ke Amerika dengan istri Yahudinya. Kami pindah ke sana, kami kembali dari Indonesia, di mana ayah saya adalah seorang guru, yang bisa pensiun dini. “Setelah perang, ayahnya diminta melanjutkan pendidikan di Indonesia dan pergi ke Amerika Serikat bersama keluarga sebagai persiapan. “Kami kembali setelah sebelas bulan, tetapi Kratz ada di vila; renovasi belum selesai. Saya tinggal bersama keluarga teman sekelas Lyon.” Pemulangan ke Indonesia dibatalkan karena tindakan polisi.

Leon belajar biologi di Leiden. “Saya lulus kandidat dan kemudian saya terkena TBC dan saya harus dirawat di rumah selama setahun.” Selama masa studinya ia mendapat pekerjaan di sebuah perusahaan bernama Tropical Diseases. “Saya harus membiakkan nyamuk di sana dan mereka akan melakukan eksperimen.” Lyon putus sekolah pada tahun 1956 untuk menikah. Frank dan Lyon tinggal di Leiden selama lima tahun, di mana putri dan putra mereka lahir. Frank, yang memiliki gelar di bidang teknik mesin dan teknologi bisnis, telah bekerja di berbagai pelosok tanah air. “Pada tahun 1965 saya bisa mendapatkan pekerjaan sebagai manajer di pabrik boiler di Bergam.” Mereka membeli sebuah bungalow di Peterswag. Selama sepuluh tahun terakhir karirnya, Frank memiliki perusahaan konstruksi posisinya sendiri.

READ  Ribuan sungai bertanggung jawab atas hampir 80 persen polusi plastik di lautan

Irlandia

Putri mereka tinggal di Amersford, Zambia. Memiliki lima orang cucu. Mereka mengunjungi cucu dan cucu mereka (6) dua kali di Irlandia. Frank: “Kami berencana pergi ke sana lagi.” Dia adalah pemain biliar yang rajin. “Tapi sekarang sudah berhenti.” Mereka bermain bridge bersama di klub selama bertahun-tahun. “Tahun lalu kami berhenti melakukan itu. Ingatan jangka pendek saya tidak lagi berfungsi dengan baik.” Frank telah lama menjadi direktur kompetisi, menawarkan pemain pengganti yang ramping saat pemain Bridge dibatalkan. Dia membantu mendirikan Drama-O-Theek dan juga menjadi guru kerajinan hingga 2016.

Berdasarkan

Lean masih ingin memberikan hadiah untuk cucunya. “Saya membaca koran secara mendetail dan memotong artikel yang mungkin menarik bagi orang lain.” Seperti Frank, dia suka membaca. “Aku punya lemari yang penuh dengan Don Brown, ‘Lord of the Rings’, dan dongeng bersamaku.” Frank memiliki seluruh koleksi fiksi ilmiah. “Saya membaca ini setiap lima tahun.”

Mereka tidak merayakan hari Minggu. Frank: “Kami merencanakan perjalanan perahu untuk bulan Juli, dan saudara perempuan saya di Swiss mengadakan reuni keluarga setiap lima tahun. Tahun ini kami merayakan hari pernikahan kami. Tetapi pertanyaannya adalah apakah itu bisa berlanjut. ”