BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Lebih banyak dukungan untuk perjanjian metana AS dan UE

Puluhan negara telah bergabung dengan upaya Amerika Serikat (Amerika Serikat) dan Uni Eropa (UE) untuk secara signifikan mengurangi emisi global metana gas rumah kaca. Ini termasuk Jepang, Kanada, Nigeria dan Pakistan.

Upaya Kanselir Iklim Eropa Franz Demermans dan Duta Besar Iklim AS John Kerry kini mendapat dukungan dari sembilan dari dua puluh produsen metana terbesar di dunia. Kewajiban mereka adalah mengurangi emisi metana hingga 30 persen pada 2030 dari satu dekade lalu.

Metana adalah penyebab paling penting kedua dari perubahan iklim setelah CO2. Jika ‘Inisiatif Ikrar Metana Global’ berhasil, itu akan menyelamatkan setidaknya 0,2 derajat pemanasan global pada tahun 2050. Gas rumah kaca menjadi agenda utama COP26, KTT iklim internasional utama yang akan diadakan di Glasgow dari 31 Oktober hingga 12 November. Brussels dan Washington berharap dapat memberikan sayap inisiatif dengan dukungan baru.

Saat peluncuran Global Methane Pledge, Uni Eropa dan Amerika Serikat langsung mempererat cengkeramannya di tujuh negara lain, antara lain Inggris, Meksiko, dan Indonesia. Saat ini tambahan 24 penandatangan telah ditambahkan.

Selain peternakan, tempat pembuangan sampah, pengolah limbah dan industri minyak dan gas juga mengeluarkan metana. Peran pemanasan global dari emisi metana fosil yang dilepaskan pada peternakan saat ini sedang dibahas. Kelompok Iklim menulis dalam laporan terbaru oleh IPCC bahwa emisi dari ternak harus dipantau untuk penangkapan CO2 selama pertumbuhan. Karena siklus ini, metana dari peternakan berkontribusi lebih sedikit terhadap pemanasan global daripada metana yang dilepaskan oleh pembakaran bahan bakar fosil.

READ  'Ada banyak Muslim yang berbeda, empat berbeda'