BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Lockdown dimulai di Austria yang tidak divaksinasi • ‘Tingkatkan dosis untuk warga Inggris di bawah 50’

Suku Maori yang mensponsori “ka mate” tradisional Haka di bawah undang-undang Selandia Baru meminta pengunjuk rasa anti-vaksin untuk berhenti menampilkan tarian tradisional selama demonstrasi. Hakka yang terkenal, misalnya tariannya dari tim rugby nasional The All Blacks, muncul secara teratur dalam demonstrasi menentang tindakan Corona di Selandia Baru.

Ngati Toa, demikian suku itu disebut, sering kali menentang penggunaan Hakka yang tidak tepat untuk menghormati leluhur mereka. “Banyak nenek moyang kami telah meninggal dalam epidemi sebelumnya dan suku kami sangat menderita. Sejauh yang kami ketahui, cukup jelas bahwa vaksin covid-19 memberi kami perlindungan terbaik dan kami melakukan yang terbaik untuk mendapatkan rumah keluarga divaksinasi sesegera mungkin.”

Sejak merebaknya virus corona global, Selandia Baru sebagian besar menahan virus itu dengan aturan yang sangat ketat bagi para pelancong. Sebagian karena tindakan penguncian yang cepat jika terjadi infeksi, total hanya sekitar 8.700 infeksi yang terdeteksi di negara dengan 5 juta penduduk dan 33 kematian akibat virus tersebut.

Skala demonstrasi menentang kebijakan Corona di Selandia Baru telah berkembang sejak pengumuman kemungkinan permintaan vaksinasi untuk beberapa profesi. Banyak dari pengunjuk rasa adalah orang Maori.

READ  Seorang pria berusia 38 tahun telah ditangkap setelah pembunuhan guru Inggris Sabina Nyssa | Luar negeri