BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Irak ingin mulai memanggil warga dari Belarus pada hari Kamis | Luar negeri

Ribuan migran terdampar di dekat perbatasan dengan Polandia di Belarus timur. Mereka ingin melakukan perjalanan ke Uni Eropa, tetapi mereka dihentikan oleh pihak berwenang Polandia. Akibatnya, ketegangan di kawasan perbatasan meningkat secara signifikan.

Dan Irak mengumumkan pekan lalu bahwa mereka telah mengirim diplomat ke daerah perbatasan antara negara-negara Eropa. Mereka harus tetap berhubungan dengan pihak berwenang dan memastikan keselamatan para migran. Daftar warga Irak yang menyesali perjalanan mereka dan ingin kembali secara sukarela juga akan dibuat.

Migran ‘tidak mau pulang’

Menurut Alexander Lukashenko, Presiden Belarus, para migran yang terjebak di daerah perbatasan sama sekali tidak ingin pulang. Menurutnya, Belarus sedang berusaha untuk memulangkan para migran, tetapi kelompok itu tidak mau dibujuk. “Ada pekerjaan aktif di bidang ini untuk membujuk orang,” kata Lukashenko kepada kantor berita Belta yang dikelola pemerintah.

Dia juga mengatakan dia tidak ingin krisis migran berubah menjadi “konflik”. Itu akan “benar-benar berbahaya bagi kita”.

Presiden melanjutkan dengan mengatakan bahwa para migran dapat dibawa ke Jerman dengan maskapai penerbangan milik negara Belavia jika Polandia tidak mencapai “koridor kemanusiaan”. Kami akan mengirim mereka ke Munich dengan pesawat pribadi kami jika perlu.”

Negara-negara Uni Eropa menganggap Belarus bertanggung jawab atas situasi kacau di kawasan itu. Pemimpin Alexander Lukashenko, kadang-kadang disebut diktator terakhir Eropa, dikatakan mengizinkan para migran dari Timur Tengah untuk melakukan perjalanan ke negaranya. Di sana mereka kemudian diarahkan ke perbatasan luar Uni Eropa. Ini dilihat sebagai pembalasan atas sanksi Eropa terhadap rezim Lukashenko.

Emirates Airlines melarang migran bepergian ke Belarusia

Uni Emirat Arab telah melarang warga Afghanistan, Irak, Yaman, dan Suriah naik pesawat ke Belarus sejak Senin. Negara ini dituduh membawa masuk migran dan kemudian mengirim mereka melintasi perbatasan ke negara-negara anggota Uni Eropa.

READ  Partai Putin memimpin setelah lebih dari setengah suara telah dihitung | Luar negeri

Keputusan itu disahkan pada hari Minggu ke maskapai Belarusia Belavia, yang terbang antara Dubai dan Minsk, dan mengikuti jejak Turki. Sejak Jumat, negara ini tidak lagi mengizinkan warga Irak, Yaman, dan Suriah untuk melakukan perjalanan dari Turki ke Belarus. Pada hari yang sama, Irak membatalkan semua penerbangan langsung ke Belarus untuk melindungi warga Irak dari penyelundup manusia.

Ribuan migran telah melakukan perjalanan dari Timur Tengah ke Belarus dalam beberapa bulan terakhir, dan dari sana seterusnya ke Uni Eropa. Belarus dikatakan membantu mereka menyeberang ke negara-negara anggota UE, tetapi karena keamanan perbatasan yang lebih ketat, ribuan migran terjebak di daerah perbatasan dekat Polandia dan Lithuania.

Dengarkan juga podcastnya tanah dan dokumen Tentang eskalasi di perbatasan antara Polandia dan Belarus: