BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Lula memenangkan putaran pertama pemilihan Brasil di putaran kedua pada akhir Oktober | Saat ini

Mantan Presiden sayap kiri Luiz Inacio Lula da Silva telah memenangkan putaran pertama pemilihan presiden Brasil. Putaran pemungutan suara yang menentukan akan berlangsung pada 30 Oktober. Lula selanjutnya akan menghadapi pemain sayap kanan Jair Bolsonaro, yang mencalonkan diri untuk masa jabatan kedua.

Warga negara demokrasi terbesar keempat di dunia pergi ke tempat pemungutan suara pada hari Minggu. Itu sebagian besar damai, menurut pejabat pemilihan negara itu.

98% suara sekarang telah dihitung. Lula menerima 48,1 persen suara, dan Bolsonaro menerima 43,5 persen suara. Hal ini dinyatakan oleh Otoritas Pemilihan Brasil.

Perbedaan antara kandidat kurang dari yang diharapkan. Inilah sebabnya mengapa pemungutan suara putaran kedua diperlukan. Itu akan diadakan pada 30 Oktober.

berlawanan

Sebelas orang Brasil menampilkan diri sebagai kandidat presiden, tetapi hanya Bolsonaro dan Lola yang memiliki peluang serius. Keduanya, seolah-olah, bertentangan. Bolsonaro dari sayap kanan terpilih sebagai presiden pada 2018, tetapi gagal meningkatkan standar hidup di Brasil. Dia secara teratur dikritik karena komentar rasis dan seksisnya. Dia juga secara sistematis membongkar perlindungan federal untuk hutan hujan Amazon sejak 2018.

Lula ingin memberikan dorongan baru bagi penegakan lingkungan. Dia berkuasa di Brasil dari 2003 hingga 2010 dan merupakan presiden yang populer. Antara lain, ia berhasil memperbaiki situasi ekonomi. Tapi ekonomi memburuk setelah pemerintahannya. Lula juga dituduh korupsi, menjalani 19 bulan penjara. Tuduhan itu kemudian ditolak karena alasan prosedural.

hasil pemilu

Jika Bolsonaro juga kalah dalam pemungutan suara putaran kedua dalam pemilihan presiden, masih harus dilihat apakah dia akan menerima kekalahan. Dia mengatakan sebelumnya, “Jika kita mengadakan pemilihan yang adil, saya akan menang hari ini dengan setidaknya 60 persen suara.” Dia telah berulang kali mengklaim tanpa bukti bahwa sistem pemilihan Brasil rentan terhadap penipuan dan bahwa dia tidak mempercayai hasilnya.

READ  Serangan rudal jauh dari front Ukraina membunuh lebih banyak warga sipil

Setelah hasil pemilihan pendahuluan diumumkan, Lula mengatakan dia akan terus berjuang “sampai kemenangan akhir.” “Kami harus meyakinkan masyarakat Brasil tentang proposal kami,” katanya kepada para pendukungnya yang frustrasi di Sao Paulo. Dan mereka berharap pemilu bisa diputuskan dalam satu putaran. “Pertempuran berlanjut hingga kemenangan akhir, itulah motto kami,” kata Lula.

Sekitar 160 juta orang Brasil diizinkan untuk memilih pada hari Minggu untuk memilih presiden baru. Brasil memiliki pemerintahan militer sampai tahun 1985, tetapi telah menjadi negara demokrasi selama beberapa dekade sekarang.