BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

M+ menyajikan seni kontemporer dari perspektif Asia

Di Asia, museum sering kali mengesankan dari luar, tetapi isinya terkadang mengecewakan. Dalam M+ skala besar, Anda dapat melihat pameran yang menyenangkan dan dipersonalisasi dengan kualitas yang mengejutkan dan banyak interaksi. Pendekatan komprehensif seperti itu, dengan perpustakaan media, tiga bioskop, teater, toko museum, dan taman atap yang luas, adalah sesuatu yang baru di bagian dunia ini. Kota yang beragam budaya ini, tempat Timur bertemu Barat, sekarang menjadi latar yang serius bagi budaya visual kontemporer. M+ menunjukkan tren global dari perspektif Asia, berdasarkan Hong Kong dan Cina.

“Hong Kong akhirnya memiliki museum ukuran lokal,” kata Hester Chan. Bersama dengan rekan-rekan kami di Singapura, Taiwan, Indonesia dan Jepang, kami memperkenalkan suara baru dari Asia. Ini bagus untuk keseimbangan di dunia seni, di mana sudah ada perspektif Barat untuk waktu yang lama.”

Distrik Budaya M+ dan West Kowloon menempatkan Hong Kong di peta seni. Hingga saat ini, kota yang selama ini mengandalkan seni komersial, dengan Art Basel, galeri seni yang terjangkau, rumah lelang dan galeri, kini memiliki Museum Seni Rupa dengan daya tarik internasional. Meskipun saat ini tidak memungkinkan untuk mengunjungi kota untuk orang-orang dari luar Hong Kong karena tindakan Corona yang ketat.

Museum ini sedang dibangun. Dengan setiap pameran baru, pertanyaan akan diajukan tentang kemungkinan penyensoran atau campur tangan politik, tetapi museum tampaknya tetap tenang dengan kritik dari luar untuk saat ini.

READ  Jika ada yang ingin hidup sedikit lebih lama, itu dia