BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Malam ini saya tidak akan berada di bendungan, tetapi di Plantage.  Seperti setiap tahun – Joop

Malam ini saya tidak akan berada di bendungan, tetapi di Plantage. Seperti setiap tahun – Joop

04-05-2023

Waktu membaca 4 menit

2859 pendapat

Ilmu itu setengah

Penolakan aneh Caroline van der Plas untuk menghadiri pidato Zelensky memaksa kita untuk memikirkan kembali penyebab dan pentingnya ingatan ini.

Sekali lagi, saya meninggalkan Perayaan Nasional Orang Mati di Dam Square dan rekaman TV terkait apa adanya. Perayaan di lingkungan Anda sendiri selalu berbicara lebih banyak. Jadi malam ini kita akan makan di suatu tempat terlebih dahulu dan pastikan berada di Gereja Reformasi Belanda, tempat upacara peringatan singkat akan berlangsung. Bukan karena iman, tapi karena suasana khusus di gedung itu. Dari sana jaraknya seratus meter berjalan kaki ke tempat upacara selalu diadakan di Schiedam: di tengah Plantage Head, di tugu peringatan perang. Seperti biasa, beberapa ratus orang muncul di sana. Perayaan ini tentunya sangat tradisional. Harmoni selalu memainkan hal yang sama. Paduan suara bernyanyi sedikit tidak selaras. Walikota menyampaikan pidato. Pramuka membentuk penjaga kehormatan dan selalu jatuh. Dua menit hening. Letakkan karangan bunga. Ini belum berakhir karena sebagai bagian dari teater Na de Dam, pertunjukan perusahaan De Jonge Stokerij akan berlangsung dalam jarak 15 menit berjalan kaki. Berjudul Kesalahan Pengeboman. Situs ini pernah menjadi bagian dari galangan kapal Wilton Fijenoort. Perusahaan itu bekerja secara ekstensif untuk Kriegsmarine. Itulah sebabnya pada 31 Maret 1943 menjadi sasaran satu skuadron pembom Amerika. Banyak yang salah hari itu. Pekarangannya praktis tak tersentuh, Amerika menghantam kawasan pemukiman di Rotterdam Barat Dimana terdapat 326 korban jiwa. Sasaran sipil di kota kami juga dibom. Telah terjadi kematian.

Pada tanggal Empat Mei, kami mengingat semua orang yang tewas dalam perjuangan yang pada akhirnya menyebabkan jatuhnya tirani paling berbahaya yang pernah mengancam negara kami. Kami memasukkan semua orang yang memberikan hidup mereka untuk Belanda dalam konflik lain. Jadi kita ingat TIDAK Mereka yang mati untuk melanggengkan represi Sosialis Nasional. Ini adalah tentara Jerman dan sekutunya, termasuk sukarelawan Belanda di Front Timur dan kolaborator sipil. Mereka berada di pihak yang salah dalam konflik itu. Mungkin bukan secara pribadi, tapi pasti karena peran dan posisi mereka dalam konflik yang mempertaruhkan eksistensi orang-orang Belanda itu sendiri.

Kami ingat pengorbanan yang dilakukan negara lain untuk pembebasan kami. Yang ada di Uni Soviet sejauh ini adalah yang terbesar. Jumlah korban sipil dan militer diperkirakan mencapai dua puluh juta. Tragisnya, tentara Tentara Merah berjuang dan jatuh demi kebebasan kita tetapi bukan untuk kebebasan mereka sendiri. Tidak ada alasan untuk mengecualikan keturunan mereka dari perayaan sekarang. Pada saat yang sama, masuk akal untuk mencatat bahwa ratusan ribu orang Ukraina berperang melawan Hitler pada saat itu dan perjuangan mereka sekarang diarahkan melawan kekuatan yang dikerahkan oleh kekuatan totaliter yang agresif. Tapi ini tidak mengecualikan siapa pun yang bertempur di pihak kita di tahun 40-an – 40-an abad lalu. Ini membawa kita ke poin berikutnya: apakah kita juga mengingat para korban perang lain, misalnya karena mereka berperan dalam ingatan kolektif keturunan imigran dari belahan dunia lain? Kami melakukannya. Kami mengingat mereka melalui perayaan 4 Mei kami, karena mereka dapat dibandingkan dengan para korban periode 1940-1945, yang biasanya menjadi pusat perhatian pada 4 Mei. mungkin. Tapi kita berbicara tentang Perang Dunia Kedua pada tanggal 4 Mei. Dan tentang kewajiban yang dibebankan oleh pengalaman ini pada masyarakat demokratis seperti kita.

READ  Jika kita membuka arena kewirausahaan untuk semua orang

Seluruh keluarga saya selamat dari Perang Dunia II. Kakek dari pihak ibunya bertugas di kapal niaga dan tidak bertemu keluarganya lagi selama enam tahun. Ayah saya tidak bisa lepas dari penyebaran buruh dan menyaksikan beberapa pengeboman. Itu dibebaskan oleh Tentara Merah di Wina. Namun saya—yang lahir setelah perang—merasa perlu menghadiri perayaan seperti itu. Ini adalah ritual dengan elemen tetap. Semuanya benar-benar dapat diprediksi. Ini berguna bagi saya.

Selebihnya, saya pikir skandal biaya tambahan tidak boleh hilang dari mata publik, begitu pula masalah gas alam Groningen.

Dia mendengarkan memori pendekdan podcast mingguan oleh Han van der Horst dan John Knierim tentang politik dan sejarah. Sekarang: Pertunjukan Barack Obama di Ziggo Dome.