BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mantan Presiden Zambia Kaunda meninggal pada usia 97 | di luar negeri

Mantan Presiden Zambia Kenneth Kaunda meninggal dunia pada usia 97 tahun. Pemerintah mengumumkan 21 hari berkabung nasional. Presiden petahana Edgar Longo menggambarkan Kaunda sebagai “ikon Afrika sejati”.




Kaunda dirawat di rumah sakit militer di ibukota Lusaka tiga hari lalu karena pneumonia. Putra misionaris itu adalah salah satu pemimpin terakhir yang masih hidup yang berkuasa setelah kemerdekaan negara-negara Afrika pada paruh kedua abad terakhir.

Kaunda adalah kepala negara Afrika Selatan dari tahun 1964 hingga 1991, yang dikenal sebagai Rhodesia Utara hingga kemerdekaannya pada tahun 1964. Sebelumnya, itu adalah koloni Inggris. Di Barat, Kaunda dipuji karena kenegarawanannya dan kebijakan rekonsiliasinya.

Selama era apartheid, misalnya, ia menjadi tuan rumah Kongres Nasional Afrika Selatan (ANC). Beberapa orang menyebutnya “Gandhi Afrika”. Namun, Kaunda mendukung perjuangan bersenjata melawan rezim kolonial kulit putih di Afrika Selatan, Angola, Mozambik, dan Rhodesia Selatan (Zimbabwe sekarang).

Penengah

Popularitasnya di negaranya menurun ketika ia menjadi diktator dan melarang semua partai oposisi. Dalam pemilihan multipartai pertamanya pada tahun 1991, ia kalah dari pemimpin serikat pekerja Frederick Chiluba. Pada tahun 1997, Kaunda ditangkap dan dipenjarakan karena dugaan upaya kudeta terhadap Chiluba, tetapi tuduhan ini kemudian dibatalkan.

Setelah masa kepresidenannya, Kaunda aktif, antara lain, sebagai mediator dalam konflik di Afrika dan dalam perang melawan AIDS.

Kenneth Kaunda sebagai Presiden pertama Zambia dengan Putri Inggris Mary mewakili Ratu Elizabeth II, selama perayaan kemerdekaan pada Oktober 1964 di Lusaka. © AP

READ  Tiga anggota meninggalkan Dewan Penasihat Museum Auschwitz setelah bergabung dengan politisi Partai Hukum dan Keadilan