BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pasangan AS yang mengarahkan senjata mereka ke pengunjuk rasa BLM mengaku bersalah: ‘Saya akan melakukannya lagi’ | di luar negeri

Pasangan pengacara St. Louis yang mendapatkan ketenaran internasional karena menodongkan senjata mereka ke pengunjuk rasa Black Lives Matter yang berbaris di depan vila mereka pada hari Kamis mengaku bersalah. Mark (63) dan Patricia (61) McCluskey masing-masing didenda karena membahayakan dan mengintimidasi orang.




Patricia McCluskey didenda $2.000 (sekitar 1.679 euro) dan suaminya, Mark One, didenda $750 (sekitar 629 euro). Mereka juga setuju untuk menyerahkan senjata api semi-otomatis (dia) dan pistol (dia). Menurut Jaksa Agung Kim Gardner, keduanya mempertaruhkan kekerasan ketika mereka mengarahkan senjata mereka ke pengunjuk rasa di depan rumah mereka pada 28 Juni dan memperingatkan mereka untuk tidak melanjutkan.

Pasangan itu mengklaim bahwa para pengunjuk rasa masuk tanpa izin di properti mereka dan mengkhawatirkan keselamatan mereka. Pasangan itu menyatakan dalam laporan polisi bahwa para demonstran mendobrak gerbang besi mereka dengan tanda-tanda bertuliskan “Dilarang masuk” dan “Properti pribadi” dan berdemonstrasi di depan rumah. Para pengunjuk rasa membantahnya. Mereka mengatakan gerbang sudah terbuka.

“Adalah ilegal untuk mengacungkan senjata dengan cara yang mengancam. Perilaku semacam ini tidak dapat diterima di St. Louis. Kita harus melindungi hak untuk protes damai. Setiap upaya untuk menggagalkan ini melalui intimidasi tidak akan ditoleransi.” Tuduhan itu membawa hukuman penjara hingga empat tahun.

terancam punah

Kedua pengacara McCluskey mengenakan jaket biru dan berbicara dengan tenang saat menjawab pertanyaan dari Hakim David Mason pada sidang hari Kamis. Mason bertanya kepada Mark McCluskey apakah dia mengakui bahwa tindakannya menempatkan orang pada risiko cedera pribadi. Dan dia menjawab, “Tentu saja, Tuan.”

Mark McCluskey, yang mengumumkan pada bulan Mei bahwa ia mencalonkan diri untuk kursi Senat AS di Missouri, kurang lunak setelah sidang. “Saya akan melakukannya lagi dalam sekejap,” katanya dari tangga gedung pengadilan St. Louis di pusat kota. “Setiap kali massa mendekati saya, saya akan melakukan segala daya saya untuk menempatkan peserta dalam bahaya bahaya fisik, karena itu mencegah mereka menghancurkan rumah dan keluarga saya.”

READ  Biden dan Merkel bertengkar soal pipa Rusia di luar negeri


kutipan

Saya akan melakukannya lagi dalam sekejap karena hanya senjata kami yang mencegah mereka menghancurkan rumah saya dan keluarga saya

Mark McCluskey

Klip video dari kecelakaan Dia pergi keliling dunia. Para pengunjuk rasa sedang dalam perjalanan ke rumah Walikota St. Louis Lyda Croson untuk mendesak pengunduran dirinya ketika pasangan itu berhenti. Dia mengatakan dia merasa terancam oleh para pengunjuk rasa dan ingin melindungi dirinya sendiri dan sebuah vila mahal. Pengacara mereka, Joel Schwartz, menyebut tuduhan itu “mengecewakan.” Saya yakin tidak ada kejahatan yang dilakukan.”

Patricia McCluskey dan suaminya, Mark, meninggalkan pengadilan di St. Louis. © AP