BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Marina (38 tahun) menjual furnitur dari negara asalnya Indonesia: “Setiap bagian adalah unik” | Antwerpen

AntwerpenSebuah pameran khusus telah dibuka di Stadsfeestzaal hari ini. Marina Mai (38), perempuan Antwerpen keturunan Indonesia, akan menampilkan koleksi furnitur berkelanjutan Indonesia, seperti meja kopi kayu membatu. Maryna baru-baru ini meluncurkan platformnya sendiri, Codesignhub, untuk menghubungkan pelanggan Eropa dengan pengrajin Indonesia. “Dengan cara ini, klien belajar tentang Indonesia yang indah melalui furnitur,” kata Maryna.

Setelah bekerja di pemasaran korporat untuk Samsung di Indonesia, Maryna datang ke Antwerpen tiga tahun lalu. Tahun lalu, saya membuat Codesignhub: platform untuk menjual produk Indonesia yang berkelanjutan di sini. Marina, misalnya, mendistribusikan fesyen Indonesia di banyak toko Antwerpen dan menyelenggarakan makan malam dengan masakan Indonesia, tetapi furnitur Indonesianya mungkin merupakan produk paling istimewa dari Codesignhub.

produk daur ulang

Maryna menjual, antara lain, kursi berlengan, mangkuk, dan barang pecah belah, tetapi juga meja kopi kayu yang membatu: yang terbentuk ketika sebuah pohon benar-benar berubah menjadi batu ketika semua bahan organik digantikan oleh mineral. Tidak ada pohon yang ditebang untuk ini, sehingga produsen lokal berfokus pada daur ulang barang, seperti limbah kayu, untuk membuat furnitur mereka.

(Baca selengkapnya di bawah foto)

Marina Mai menjual furnitur Indonesia di platform Codesignhub-nya. © Classes de Scherder

ekonomi sosial

“Selama bekerja di Samsung, saya sering mengunjungi desa-desa kecil di Indonesia, di mana saya bertemu banyak pengrajin lokal yang membuat produk artisanal yang indah,” kata Maryna. “Ketika saya datang untuk tinggal di Belgia, ini terus berpikir di kepala saya, jadi saya menelepon kedutaan Indonesia untuk melihat apakah saya dapat menawarkan produk seperti itu kepada pelanggan Eropa. Dari sinilah Codesignhub lahir, sebuah platform untuk menjual produk berkelanjutan dari pembuat Indonesia. Keluarga saya masih tinggal di Indonesia, saya pergi ke sana setiap tahun. Saya menggabungkannya dengan kunjungan ke pengrajin lokal untuk melihat apakah semuanya berjalan dengan baik dan untuk memesan. Dengan cara ini saya membantu ekonomi sosial Indonesia, dan pada saat yang sama kali ini saya membawa cerita tentang pabrikan lokal kepada pelanggan di Eropa. Dengan cara ini mereka mengenal Indonesia Baik melalui furnitur.”

READ  Pemain hoki mengalahkan Afrika Selatan lagi dengan jumlah besar | olahraga lainnya

Jika Anda tertarik dengan furnitur, Anda bisa mengunjungi Stadsfeestzaal untuk pameran hingga Sabtu 29 Januari. Untuk pecinta makanan enak: selera Indonesia juga tersedia. “Galeri saya di Stadsfeestzaal memungkinkan saya untuk memungkinkan pelanggan masa depan merasakan dan melihat perabotannya. Setiap bagian adalah unik, jadi barang-barang di Stadsfeestzaal dijual, tetapi Anda juga dapat memiliki perabot yang dibuat khusus.” Perabotan berharga 450 hingga 2000 euro.

Marina Mai menjual furnitur Indonesia di platform Codesignhub-nya.
Marina Mai menjual furnitur Indonesia di platform Codesignhub-nya. © Classes de Scherder