BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Masalah pengiriman merugikan Airbus dan Boeing: Pesawat bisa membuatnya, tapi mesinnya tidak

pesawat layang Produsen pesawat menyebutnya. glider. Bahasa khusus untuk pesawat penumpang baru yang belum dilengkapi mesin. Biasanya pelanggan, maskapai penerbangan, memilih ini hanya pada akhir konstruksi.

Pengaturan ini umum. Maskapai bernegosiasi secara terpisah dengan pembuat mesin. Ini adalah pemasok eksternal seperti CFM, Pratt & Whitney atau Rolls-Royce. Misalnya, Air France-KLM baru-baru ini memesan seratus Airbus A320neo, dan baru kemudian memesan mesinnya dari CFM Prancis-Amerika. Setelah Airbus atau Boeing memasang mesin ke pesawat, mereka bertanggung jawab atas goresan apa pun.

Praktik ini sekarang sangat mempengaruhi Airbus dan Boeing. Mereka hanya dibayar saat pesawat dikirim: tidak ada mesin (belum) berarti tidak ada uang (belum). Masalah berat yang dihadapi pemasok seperti pembuat mesin – kekurangan bahan, kekurangan staf dan sanksi terhadap Rusia – menutup produksi dari pembuat pesawat terbesar di dunia. Apalagi mereka ingin meningkatkannya, karena permintaannya meningkat. Lihat juga keramaian di Schiphol.

Sekarang setelah pandemi berakhir, maskapai menginginkan pesawat baru dengan cepat. Mereka lebih ekonomis (penting pada harga minyak tanah yang lebih tinggi), lebih tenang (kurang bising) dan mengeluarkan lebih sedikit karbon dioksida.2 dari spesies tertua.

Kompleksitas yang belum pernah terjadi sebelumnya

Masalah pengiriman Airbus dan Boeing muncul lagi minggu ini, ketika menyajikan angka setengah tahun mereka. Airbus – pembuat pesawat terbesar di dunia dengan pangsa pasar 59 persen – memiliki 26 glider pada akhir Juni. Mereka sedang menunggu mesin baru di pabrik di Hamburg atau Toulouse. Guillaume Faury, CEO Airbus, berbicara tentang “keadaan kompleksitas yang belum pernah terjadi sebelumnya di dunia”.

Dalam komentar telepon kepada para analis pada Rabu malam, Faury mengatakan dia masih berharap untuk mendapatkan laba kotor 5,5 miliar euro tahun ini, bahkan ketika Airbus memangkas produksi. Sekarang menargetkan 700 pesawat baru. Sebelumnya 720.

READ  Biden mempertimbangkan vaksinasi wajib para pejabat • “Inggris membuka pintu bagi sengat Uni Eropa dan Amerika Serikat”

Pada paruh pertama tahun 2022, Airbus Haldi Volume perdagangan 24,8 miliar euroDi pesawat terbang, helikopter, peralatan pertahanan dan kedirgantaraan. Ini 1 persen lebih tinggi dari tahun 2021. Laba turun 15 persen menjadi 1,9 miliar euro.

Sebelumnya Rabu itu dia berkata CEO Boeing David Calhoun Ia ingin mengirimkan lebih dari 400 pesawat tahun ini. Ini adalah 100 pesawat lebih sedikit dari yang dilaporkan sebelumnya. Boeing mengalami kerugian 1,1 miliar euro dalam enam bulan terakhir – dibandingkan dengan laba 6 juta euro setahun sebelumnya – pada penjualan 30 miliar euro (minus 5 persen) di pesawat, pertahanan, kedirgantaraan, pemeliharaan dan pelatihan.

Kedua produsen sekarang menjual terutama jalur tunggaldengan satu lajur. Mereka mengangkut hampir dua ratus penumpang jarak menengah. Permintaan transportasi pada rute (turis) ini, misalnya di Eropa atau dari Amerika Serikat ke Meksiko, adalah yang pertama meningkat. Di sisi lain, lalu lintas lintas benua (lebih banyak bisnis) masih jauh di bawah level 2019.

Buku terlaris Airbus adalah A320neo dan varian seperti A319 yang lebih kecil dan A321 yang lebih besar. Perusahaan menghasilkan 50 per bulan. Itu akan meningkat menjadi 75 dalam beberapa tahun – setelah masalah pasokan diselesaikan.

Boeing tidak dapat bersaing dengan itu sekarang. Grup ini terutama menjual mesin 737 MAX. 787 Dreamliner yang lebih besar, dengan dua lorong, tidak dikirim karena masalah dengan Otoritas Penerbangan Federal AS (FAA).

MAX telah dinonaktifkan selama dua tahun setelah kecelakaan di Ethiopia dan Indonesia, tetapi telah kembali ke produksi setelah beberapa modifikasi. Boeing sekarang membangun 31 pesawat per bulan. Pada Farnborough Air Show dua tahunan Inggris minggu lalu, kepala eksekutif Calhoun mengatakan dia tidak ingin berbuat lebih banyak sekarang. Calhoun tidak suka glider.

READ  "Pemerintah Indonesia Perhitungkan Bangkrutnya Garuda"

Masalah produksi bukan hanya tentang mesin. Misalnya, Boeing juga tidak memiliki konektor untuk kabel listrik dan pita untuk mengamankan panel.

Kunci yang berbeda atau gulungan pita yang berbeda tidak diperbolehkan di industri pesawat terbang. Untuk alasan keamanan, penggunaan material dalam penerbangan diatur secara ketat.

Hubungan bisnis yang rusak

Pertunjukan Udara Farnborough bukan hanya tentang logistik. Boeing juga menggunakan pertunjukan minggu lalu untuk memoles citranya. Ini telah kehilangan banyak posisi dan pangsa pasarnya dari Airbus dalam beberapa tahun terakhir. Yang terakhir bukanlah topik pembicaraan favorit Calhoun. Dia baru-baru ini berkata, “Saat ini, pangsa pasar kurang penting.” Wawancara.

Ia lebih memilih mencontohkan banyaknya pesanan yang diterima Boeing pekan lalu. Misalnya, Delta Air Lines telah memesan 100 pesawat 737 MAX-10, jenis pesawat MAX terbesar. Nilai katalog gabungan (tanpa pengurangan): 13,2 miliar euro. Airbus kurang bermurah hati dengan siaran pers daripada Farnborough.

Tetapi kesepakatan yang sangat penting – yang akan membuat Boeing sangat kecewa – Airbus sebenarnya ditutup pada 1 Juli. Tiga maskapai besar China telah memesan hampir 300 pesawat A320. Setara dengan 36 miliar euro, China Eastern (mitra Air France-KLM), Air China (dengan Shenzhen Airlines) dan China Southern Airlines masing-masing akan menerima sekitar 100 pesawat.

Kesepakatan Sino-Eropa telah dinegosiasikan selama bertahun-tahun, menurut sumber anonim di lembar kerja. CEO Boeing Calhoun mengatakan dengan getir bahwa perjanjian itu menunjukkan pentingnya hubungan internasional yang baik. Boeing merasa menjadi korban dari hubungan perdagangan yang terganggu antara Amerika Serikat dan China.

keraguan

Selain perang dagang, maskapai China sebelumnya mengeluhkan “ketidakpastian” terkait pengiriman Boeing. Keraguan ini tidak muncul begitu saja. Ini semua tentang diskusi antara Boeing dan otoritas penerbangan AS.

READ  Dari Trainee ke Konsultan PMO

Setelah kecelakaan MAX-8, Administrasi Penerbangan Federal belum mensertifikasi tiga jenis pesawat baru dari Boeing: 737 Max-7 yang lebih kecil, Max-10 yang lebih besar dan 787 Dreamliner. Tanpa segel FAA – EASA di Eropa – pesawat tidak diperbolehkan terbang.

Jika sertifikasi MAX-7 dan MAX-10 tidak selesai pada Desember, Kongres AS telah menuntut setelah penyelidikan kecelakaan bahwa Boeing harus mendesain ulang bagian kokpit. Ini akan menghabiskan banyak waktu dan uang perusahaan.

Produksi 787 Dreamliner – dari 200 menjadi lebih dari 300 penumpang – dihentikan selama dua tahun karena segala macam cacat. Administrasi Penerbangan Federal (FAA) sangat penting untuk desain, sebagian karena mendapat kecaman setelah jatuhnya 737 Max. Regulator akan sangat bergantung pada produsen pesawat.

Presiden Boeing Calhoun mengatakan pada hari Rabu bahwa sertifikasi Dreamliner sedang “dalam tahap akhir.” Ini adalah kabar baik bagi KLM. Maskapai penerbangan Belanda telah mengoperasikan delapan belas Dreamliner dan telah memesan sepuluh lagi. Tiga 787 sedang menunggu KLM di pabrik di Charleston, Carolina Selatan. Boeing telah mengalokasikan miliaran dolar untuk mengkompensasi maskapai penerbangan atas penundaan tersebut.