BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kerugian besar dalam dana berbunga asing di saham Sri Lanka

Menurut Refinitiv Lipper, delapan dana luar negeri terbesar dengan eksposur ke Sri Lanka telah turun rata-rata 14,8% tahun ini. Itu jauh lebih baik daripada penurunan 38% CSE All-Share Index Sri Lanka sejauh ini pada tahun 2022.

Kinerja Dana Ekuitas Sri Lanka YTD:

Tundra Sustainable Frontier Fund A SEK, yang memiliki eksposur sekitar 3,14% ke Sri Lanka, telah kehilangan 10,52% tahun ini, sementara Harvest Asia Frontier Equity J JPY Acc dan Holberg Rurik A masing-masing telah kehilangan 9,6% dan 14, dan turun 5%.

“Sepanjang tahun 2022, (eksposur Sri Lanka) berdampak negatif pada pengembalian kami sekitar 3% (dalam dolar AS),” kata Matthias Martinsson, kepala investasi di manajer dana Swedia Tundra Funder AB. “Seleksi saham kami di Vietnam dan Indonesia membantu kami mengungguli benchmark kami (MSCI FMxGCC Net TR), meskipun ada dampak negatif dari Sri Lanka,” katanya.

Dana asing yang memegang saham di saham Sri Lanka juga mengalami arus keluar yang kuat dalam beberapa bulan terakhir.

iShares MSCI Frontier dan Select EM ETF mencatat penjualan bersih sebesar $50,12 juta pada paruh pertama tahun ini, sementara Coeli Frontier Markets I SEK melihat arus keluar sebesar $19,6 juta.

Sri Lanka menghadapi krisis ekonomi terburuk dalam tujuh dekade dan tidak mampu membeli impor dasar seperti bahan bakar dan obat-obatan karena kekurangan devisa yang akut.

Arus kas dalam dana yang terekspos ke ekuitas Sri Lanka:

READ  Kemungkinan sanksi Uni Eropa terhadap mitra dagang yang melanggar perjanjian iklim atau hak-hak buruh - Politik