BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Masuknya migran di pantai Eropa selatan: prospek terbatas karena Corona

“Cuaca di Lampedusa lebih tenang untuk sementara waktu karena musim dingin dan kondisi cuaca yang lebih keras,” kata koresponden Anuk Boon. Tapi di akhir minggu ini dibom lagi. Baru-baru ini terjadi peningkatan jumlah kapal yang tiba di pulau itu.

“Lebih baik di Eropa”

“Sejak krisis Corona, situasi ekonomi memburuk di banyak negara. Semakin banyak imigran yang datang dari negara-negara seperti Libya dan Tunisia. Pengangguran meningkat di sana, dan prospek kaum muda juga semakin tipis sejak Corona. Spekulasi kuat bahwa Bonn berkata, “Segalanya lebih baik di Eropa.”.

Dari Tunisia saja, jumlah pengungsi di Lampedusa tahun ini meningkat empat kali lipat dibandingkan periode yang sama tahun lalu, menurut angka dari Organisasi Pengungsi Komisi Tinggi PBB untuk Pengungsi.

Tahun ini, hampir 11.000 imigran tiba di Italia. Pada periode yang sama tahun lalu, ketika virus Corona menyebabkan Italia berhenti, ada sekitar 4.000 orang.

Sebagian besar pendatang tiba di Lampedusa. Walikota pulau itu khawatir. Dia mengharapkan lebih banyak orang untuk datang sekarang karena cuaca membaik.

Masuknya imigran memicu debat politik lain di Italia. Sayap kanan Matteo Salvini, dari partai berkuasa Lega, telah menyerukan konsultasi krisis dengan Perdana Menteri Mario Draghi dan menyerukan tindakan segera.

Orang Italia membantu lebih dulu

“Kami tidak dapat mensponsori ribuan imigran ilegal karena jutaan orang Italia dalam masalah,” tulisnya. Indonesia.

Boone mengatakan epidemi telah membuat banyak orang Italia kehilangan pekerjaan mereka. “Ada pengangguran yang tinggi dan apa yang disebut kemiskinan baru. Menurut Salvini, orang-orang ini harus dibantu terlebih dahulu untuk mendapatkan pekerjaan. Perdana Menteri Draghi belum menanggapi.”

READ  Riset Perjalanan: Inilah Orang Belanda yang Akan Membayar Tarif Anda | Untuk perjalanan

Juga di sisi lain Eropa Selatan, di Spanyol, mereka menghadapi peningkatan jumlah pengungsi. “Jalan menuju Kepulauan Canary khususnya telah dihidupkan kembali,” kata koresponden Spanyol Alex Tillman. “Ini adalah jalan tua yang sangat sepi dalam beberapa tahun terakhir.”

Hingga April tahun ini, lebih dari 8.000 imigran telah tiba di Spanyol, menurut angka dari Dewan Hak Asasi Manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa. Pada periode yang sama tahun lalu, jumlahnya hampir 2.000 lebih sedikit.

Menyeberang ke Spanyol bukannya tanpa bahaya. Setidaknya 849 orang hilang saat mencoba mencapai pulau-pulau Spanyol tahun lalu, menurut Proyek Migran Hilang.

kondisi buruk

Menurut Tillman, Spanyol menderita karena jumlah pendatang. “Tenda tenda sudah dibangun, tapi keluhannya banyak. Menurut para pendatang, kondisinya buruk. Dan saat hujan, kamp meluap dan makanannya tidak enak,” tambahnya.

“Rasa frustrasi di antara orang-orang di kamp sangat besar,” kata Tillman. “Ada banyak yang tidak jelas bagaimana dan kapan mereka dapat melakukan perjalanan ke Spanyol atau bagian lain Eropa. Faktanya, sepenuhnya sewenang-wenang apakah itu akan berhasil, “kata Tillman. “Ada upaya untuk menahan beberapa imigran di Kepulauan Canary, sehingga yang lain tidak didorong untuk datang juga.”

Saat musim panas mendekat, sektor pariwisata sudah dipertimbangkan. “Pariwisata memainkan peran penting di Kepulauan Canary. Masuknya para migran dapat menyebabkan masalah bagi sektor ini selama musim panas. Citra yang dimiliki turis tentang pulau-pulau itu penting.”

Arah berbeda di Yunani

Di Yunani, negara yang harus berurusan dengan banyak arus pengungsi selama bertahun-tahun, keadaan berbeda untuk Spanyol dan Italia. “Sebenarnya ada tren terbalik yang bisa dilihat di sana,” kata reporter Boone.

READ  Pembebasan awak kapal perusahaan Belanda yang diculik

Dia ada di negara itu tahun ini Lebih sedikit pengungsi yang datang Dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu. Menurut Menteri Imigrasi Yunani, lebih banyak migran yang meninggalkan negara itu daripada kedatangan. Namun, masih ada puluhan ribu pengungsi.